Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Sabtu, 27 Agustus 2011

Confessions ( Kokuhaku )

14.17 Posted by Tiara Putri , 45 comments
Liat berita, jalanan udah mulai rame, denger kata orang jalan macet banget sampe gg bisa maju, jadi keder mau mudiknya, eh tapi kalau gg mudik nanti gg kebagian uang lebaran hhohho. Well, kemarin setelah baca review dari mas Huda Tula disini, gw jadi penasaran untuk nonton film Confession, kenapa tertarik ? soalnya mas Huda bilang plot ceritanya banyak nge-twist kayak cerita detektif dan berakhirlah gw kemarin pagi nongkrongin komputer nungguin download-an film ini selese #setan download. Terus gimana ceritanya ? check this out ^^, oh ya high possibility of spoiler.

Gambar Disini
Film dibuka dengan kegiatan minum susu dikelas, iya beneran minum susu kotak, ceritanya sekolah -setingkat SMP kayaknya- tersebut lagi jadi percontohan untuk kebiasaan minum susu, emmm ahahaha mulai review-nya aneh jadi gw agak bingung selanjutnya ceritanya kemana, oke oke aah pas udah pada minum susu, si wali kelas yang bernama Yuko Moriguchi, mulai bermonolog, sebenernya doi gg bermonolog sih lagi bercerita cuma itu anak sekelas gg ada yang dengerin jadi gw gambarin aja lagi bermonolog. Si wali kelas ini bilang dia bakalan pindah dari sekolah dan mulai bercerita tentang peristiwa tewasnya putrinya di kolam renang sekolah yang menurut pendapatnya sebenarnya itu bukan kecelakaan tapi peristiwa pembunuhan yang dilakukan oleh dua siswa dikelas tersebut, si guru berpendapat kalaupun polisi percaya akan ceritanya, siswa tersebut akan kebal hukum karena ada perlindungan hukum untuk anak-anak dibawah umur. Siswa A dan siswa B begitu si wali kelas menginisialkan  dan mendeskripsikan pembunuh anaknya serta mengatakan bahwa ke kotak susu dua anak tadi ia telah menyuntikan darah yang terjangkit virus HIV. Dari situ deh mulai rentetan cerita "pengakuan" dari sudut pandang si wali kelas, siswa A, siswa B, siswi A dan ibu siswa A serta karena pendeskripsian yang jelas anak sekelas tahu siapa tepatnya A dan B, dimulailah juga penindasan kepada mereka.

My Comment : ini film entah gw-nya yang gila atau film-nya emang tingkat frustasinya tinggi ya, gw berasa gila aja, alurnya maju mundur, kalau diibaratkan pohon kelapa, ini film tuh tenang melambai-lambai tapi cantik, pace-nya cukup lambat, gw yang lebih seneng genre yang pace-nya cepet dan klimaks serta antiklimaks-nya kejar-kejaran mulai ngantuk tapi gimana ya bikin penasaran juga ini film meskipun dari awal penonton udah dikasih tau tentang para pembunuhnya tapi makin jauh cerita bergerak ada detil-detil kecil yang mulai menyusun kepingan puzzle-nya. Oh ya meskipun pace-nya lambat, sepanjang film penonton disajikan pengambilan gambar yang keren deh, adegan-adegan air hujan, cipratan air dan bahkan adegan pembunuhan yang dibikin slow motion.

Film ini juga kurang lebih mengangkat fenomena yang terjadi di masyarakat meskipun secara ekstrim kayaknya belum pernah terjadi sih di Indonesia, berikut ini yang gw tangkap :
- murid gg ngehargain guru. beuh difilm ini klo gw jadi guru bisa mati berdiri, muridnya sumpah ya kurang ajar banget, guru lagi ngomong, mereka sibuk ngomong sendirilah, lempar bola, maenin hape, aah orang gila semualah itu dikelas, gw aja yang waktu SMP kelasnya disebut paling badung seangkatan masih hormatlah sama guru.
- Bullying. Satu pertanyaan gw, apakah bener ya ada penindasan sebegitu parahnya diluar sana ? gw pernah dengar korban verbal bullying yang bunuh diri tapi yang gw maksud disini penindasan secara fisik, seolah klo gg nge-bully tuh gg keren dan cupu.
- orangtua yang mendewakan anak. Ini cerita tentang si ibu siswa A, anaknya dianggap sempurna, gg ada cela dan gg nerima kalau anaknya berbuat salah, pasti aja nyalahinnya ke orang lain.
- orangtua yang obsesi menjadikan anak seperti mereka. Klo yang ini obsesi ibu siswa B, jadi si ibu ini jenius dan rela meninggalkan dunia penelitian untuk melahirkan, eh yang ada pas si anak lahir, dari kecil udah harus bisa apa-apa, kayak ngerakit ulang jam weker yang karena kemampuan si anak yang belum terkembangkan, si ibu jadi frustasi dan sering mukul.
- fenomena berita. salah satu motif siswa A membunuh adalah dia kecewa saat menang sebuah kontes penemuan dan berharap ibunya akan melihatnya dikoran, ternyata dikoran ia cuma dapet sekotak kecil pemberitaan dan yang menjadi headline adalah peristiwa pembunuhan anggota keluarga oleh gadis dibawah umur yang step-step pembunuhannya diposting diblog.

Masih banyak hal lain yang menarik, intinya dari interpretasi gw, film ini ngasih pesan kalau  niat kejahatan itu bukan hanya karena ada kesempatan aja, tapi juga ada dorongan akan pengakuan terhadap eksistensi diri, ekstrim ya. Karena selera orang yang berbeda-beda, meskipun film ini pace-nya agak lambat tapi pengambilan gambar, gaya bercerita dan tema ceritanya layak untuk ditonton, intinya lagi ini adalah film tentang psikopat.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : " ...I heard the sound of an important thing disappearing, too. Not so much "pop" ... as "Boom". " Yuko Moriguchi

Jumat, 26 Agustus 2011

Eighteen is a New Seventeen

07.03 Posted by Tiara Putri , , 39 comments
Ramadhan kali ini banyak yang berbeda, dari mulai gw gg uring-uringan pas dibangunin untuk sahur, lebih sabar juga -eh gimana mau gg sabar coba orang kerjanya tidur mulu hhehhe- dan ditambah di ramadhan kali ini gw bertambah usia, yatta welcome to the 18th world hhohho. Usia kali ini spesial, kenapose ? soalnya lagi-lagi jatuh pas ramadhan dan hari ini hari Jum'at, hari yang baik kan oh ditambah lebaran berarti bentar lagi hhohho.
Tolong dicatat gw baru 18 tahun, bukan 24 apalagi 30 bukan bukan, cerita tentang orang-orang yang dengan seenaknya menebak umur gw makin bertambah dengan komentar om r10 di status FB gw #nangis darah.

Oh ya, tahun ini juga semua anggota keluarga ada dirumah, tahun lalu gw lagi ospek di Semarang dan tahun lalunya lagi ayah yang lagi diluar negeri, tapi karena kebiasaan diberi ucapan sama ayah pas hari H-nya via telpon berasa janggal gitu nerima ucapan langsung, udah mana berasa gg rela gitu nambah umur, kemarin gw nervous banget, mati gaya lagi -hhahha alay binti lebay banget ya-, eh malah diingetin mulu sama ayah.

Terus harapan tahun ini apa ? emmm apa ya, semoga bisa makin berbakti sama orangtua, makin rajin belajar, belajar nabung dan memprioritaskan kepentingan, rajin ibadahnya, anggun sikapnya, cantik perangainya apa lagi ya pokoknya yang baik-baik deh harapannya hhahha yaiyalahya, oh ya satu lagi, gw berharap kalau dikasih umur untuk bertemu dengan tahun depan, ada sesuatu yang membanggakan untuk dikenang diusia ini, aamiin.
xxxChuu original by ra~ccon.

Rabu, 24 Agustus 2011

Ramadhan dan Kue Lebaran

21.56 Posted by Tiara Putri , , , 36 comments
Duh ... gini nih akibat tidur ba'da ashar, emang sih enak bangun pas adzan magrib banget, tapi ya Allah pusing, lemes dan terdisorientasi banget. Pas bangun gw ngiranya udah waktu sahur dan sempet mikir "wah, orang rumah kejam semua gg ada yang bangunin sahur" tapi dipikir-pikir udah adzan kok masih pada makan dan otak pun mereka ulang oooh adzan magrib ternyata. Ya terus kenapa gw tidur ba'da ashar ? soalnya capek banget, hari ini gw bantu mama dan tante bikin kue,  eh capeknya bukan karena bikin kuenya sih hhahha orang gw cuma jadi pompom girls aja, kerjain ini bosen, main sama sepupu, kerjain lagi dan lebih banyak mainnya hhohho jadi capeknya sih karena kurang tidur.

Salah satu yang berbeda dari ramadhan kali ini adalah kita bikin kue sendiri, biasanya beli sih kecuali yah yang gampang-gampang kayak kacang goreng dan kue stik, itupun dibikinnya setelah mengirim anak-anaknya ke Subang, soalnya mama gg suka ngerjain sesuatu banyak gangguan dan malah jadi berantakan. Tapi sekarang  adek-adek udah lumayan gede dan tadi kita bikinnya di rumah tante, ya jadi mereka anteng maen sama sepupu.

Gw dateng ba'da dzuhur, udah sebagian pada jadi tuh kue tinggal dibakar (eh apa dipanggang ? apapun lah istilahnya pokoknya dimasukin ke oven) dan semangat gw mau bantu, eh pas nyium bau adonan mentahnya, hueeek bikin mual. 

Hal lain yang berbeda dari ramadhan kali ini juga adalah mama gw mau masak besar, well biasanya cuma cukup buat keluarga aja, tapi kemarin mama bantu tante bikin ta'jil buat buka puasa di SD sepupu gw dan anak-anaknya sekarang bisa bantu gg sekedar ngerecokin.

Ini sepupu gw, usianya baru delapan bulan, namanya Zulaika dipanggil Alika, pertama denger namanya gw langsung mikir "kasian nih anak, sembilan tahun sekolah absen paling akhir mulu pasti" hhohho. Jadi ceritanya mamanya alias tante gw mau ke kamar mandi dan doi ini gg mau ditinggal ditambah belum kenal ama gw, jadilah dikasih hape, disuruh maen game hhahha bayi jaman sekarang dikasih hape baru deh anteng.
xxxChuu original by ra~ccon.

Sabtu, 20 Agustus 2011

Timing is Kuisss ... tengtereretengtengtengteng.

12.40 Posted by Tiara Putri , , , 52 comments
Akhir-akhir ini gw males banget ngenet, ditambah internetnya dipake mulu sama Ayah buat urusan kerja klo udah dipake buat download sama Syifa, jadi lola deh kebagi sama download. Mau baca buku, karena gw baca bukunya sambil tiduran eh malah kebablasan, akhirnya gw juga ikutan jadi setan download, ternyata download rate dirumah cepet banget, puas-puasin deh download CSI: Miami, eh  pas diliat ternyata cenderung bisa membatalkan puasa, yaudah deh pindah-pindah saluran tv nyari acara yang ada ustad Solmednya hhohho ganteng boo hhihhi tapi yang paling sering sih gw menghabiskan waktu beribadah di kasur hhohho.

Bulan puasa itu selain jadi ajang berlomba-lomba dapat pahala juga menjadi wadah untuk berlomba-lomba berbagi hadiah dan uang jutaan rupiah. Liat deh acara pas sahur atau sebelum berbuka, banyak banget acara yang ngebagiin uang dari mulai satu juta ampe lima jutaan, dari yang harus daftar dulu via sms sampai yang langsung telepon, oh tapi jangan lupa dipotong pajak, berapa sih pajaknya ?.

Masalahnya gw juga pengen tuh nyoba peruntungan ikutan kuis kayak begitu, secara pertanyaannya gampang banget, mungkin telepon udah masuk aja bisa langsung dapet hadiah. Dulu gw yang jadi banci kuis, nomor telponnya gw simpenin dan gw tongkrongin acaranya, lama-kelamaan capek juga kagak masuk terus, akhirnya mah digodain ama ayah, "Tuh coba lagi neng, satu acara dua juta, lima kan dapet  kurang lebih 10 jutaan", ngooook boro-boro lima, satu aja udah susah banget masuknya.

Ada kiat khusus gg sih untuk ikutan kuis gitu ? seumur-umur dikeluarga besar kagak ada yang pernah dapet ikutan kayak ginian, pan lumayan dua jutaan buat lebaran hhohho. Ini ceritaku, bagaimana ceritamu ? ada yang pernah berhasil masuk ?.
xxxChuu original by ra~coon.

Senin, 15 Agustus 2011

Cerita Mistis, Sebuah Stereotipe Masyarakat

16.35 Posted by Tiara Putri , 67 comments
Ahahahaha judulnya ambigu gitu ya, lagi enggak ada judul yang lewat. Nah pada tahu PPT ? ituloh sinetron Para Pencari Tuhan yang diputer pas sahur dan diulang ba'da magrib, salah satu sinetron bermutu diantara stereotip sinetron Indonesia dan udah sampe jilid lima, gg melulu ngomongin agama tapi juga fenomena yang terjadi di masyarakat.

Beberapa hari yang lalu ada episode yang menurut gw bener-bener menggambarkan kondisi masyarakat Indonesia banget, yakni tentang klenikisme -alaah itu istilah buatan gw hhehhe- maksudnya kepercayaan masyarakat Indonesia terhadap hal-hal yang berbau mistis. Jadi singkat ceritanya begini ada sekelompok orang yang hendak memanfaatkan sifat masyarakat yang gampang digiring menuju hal-hal mistis untuk keuntungan kelompok, mereka bikin kayak kembang api gitu dilemparin ke kuburan, anggota kelompok lainnya menggiring pemikiran masyarakat dengan mengatakan cahaya terang tadi adalah meteor dan tempat jatuhnya itu menandakan bahwa si almarhum adalah orang suci, lucunya pas mereka nyamperin itu kuburan terus ada satu orang yang bilang ada wangi yang tercium dari kuburan serempak semua orang yang datang mengiyakan bahwa mereka mencium wangi dari kuburan.

Orang Indonesia masih banyak banget yang percaya akan hal-hal yang berbau mistis, ups tolong garis bawahi ya, gw juga percaya yang namanya hal gaib itu, sesuatu diluar pemahaman akal, yang gw maksudkan disini adalah cara masyarakat kita mengaitkan suatu fenomena dan kecenderungan seperti menyekutukan Tuhan. Contohnya kisah Ponari and The Sorcerer's Stone alias Ponari dan Batu Bertuah, gw gg tau gimana awalnya, yang gw tau cuma dia menemukan sebuah batu yang ternyata dapat menyembuhkan penyakit, mulai deh kebanjiran order, mungkin karena murah juga makanya masyarakat berbondong-bondong mendatanginya, bahkan air selokan depan rumahnya pun dianggap mujarab, mulai deh gg masuk akal dan melupakan fakta bahwa kesembuhan itu datangnya dari Tuhan, Ponari -kalau memang bisa menyembuhkan bukan sekedar sugesti positif pasiennya- hanya sebagai perantaranya aja. Waktu gw kelas dua SMA, kita pinjem gamelan dan diruang dimana gamelan disimpan ada sesajennya gitu, bunga-bungaan sampe serabi.

Contoh lainnya adalah kata orang tua dulu, meskipun kalau dipikir pake akal sehat, kata orangtua dulu bisa sih dicerna, misalnya jangan duduk didepan pintu nanti susah jodoh, ya emang ngehalangin jalan kan, orang susah lewat apalagi si calon jodoh hhohho. Terus jangan duduk dimeja nanti banyak hutang, ya masa duduk di meja gg etis juga kan, eh bentar-bentar ini masih nyambung ke topik utama gg ya hhehhe sambungin aja deh hhohho.

Ada contoh lain ? Masih banyak lagi contohnya, mungkin contoh-contoh tersebut berkeliaran dikehidupan sehari-hari kita. Hal ini kurang lebih bisa menggambarkan bahwa masyarakat Indonesia lebih cenderung berpikir mistis terlebih dahulu dibanding berpikir ilmiah, meskipun dua hal tersebut gg bisa dibandingkan sih dan memang ada hal-hal yang tidak ilmiah. Di episode selanjutnya juga digambarkan bahwa masyarakat kita dengan mudahnya digiring ke arah pemikiran menjurus syirik itu sendiri, pengaruh nenek moyang yang menganut animisme dan dinamisme masih begitu kental tertinggal ya. Padahal kita hanya boleh bersandar dan memohon pada Tuhan Yang Maha Esa. Well, mungkin pemikiran gw masih rancu binti ambigu, membingungkan dan kurang ilmu, kesalahan milik gw dan kebenaran datang dariNya.
xxxChuu original by ra~ccon.

Jumat, 12 Agustus 2011

Overloaded Inbox

22.02 Posted by Tiara Putri , 48 comments
Waktu mau pulang kampung kemarin *alah*, ba'da subuh gw smsan dulu sama temen, ngomongin dia jadi balik kapan dan naik apa, niatnya gw tuh mau ngajakin doi naik taksi bareng sama gw dkk, pan biar murah begitu, nah dia bilang berangkat jam setengah enam, lah pagi bener, kalau gw rencananya pergi jam setengah tujuh dari kos soalnya kereta gw berangkat jam setengah delapan, nah pas bilang ini sms gw enggak kekirim-kirim, gw coba lagi masih gg kekirim juga, akhirnya gw diemin aja biasanya juga kayak gitu udah kekirim, eh beberapa saat kemudian dia kirim sms nanya waktu berangkat gw, loh ternyata belum kekirim, dicoba lagi pun sama aja statusnya pending, jadi bingung sendiri takutnya doi nunggu balesan dari gw, mau ditelpon cuma ada pulsa sms, mau via facebook, kagak tau akses gratisnya, akhirnya gw pasrahkan saja pada Yang Maha Kuasa hhohho. Nah ternyata pas di stasiun kita ketemu, setelah dikonfirmasi kenapa sms gw gg nyampe, gg lain dan gg bukan karena kotak masuk hape-nya kepenuhan, alah alah.

Gw gg habis pikir sama orang yang kotak masuknya sampe kepenuhan sehingga sms baru gg bisa masuk, soalnya kotak masuk gw hampir selalu kosong, kadang malah sms baru masuk gw baca bentar langsung deh dihapus atau kadang juga kalau gg penting gg dibuka dulu langsung hapus deh, yah meskipun jadinya gw suka ngarang informasinya, kayak kemarin pas mau kumpul sama temen SMA, 
S : Ti, lu dimana ?
G : Di sekolah adek gw, kenapa ?
S : Mau dateng ke rumahnya X kagak ?
G : Mau, jam 13.00 kan
S : yey, udah dari jam 10.00 kali
G : Dih rubah jadwal kok gw gg dijarkom ?
S : Yey, emang jadwal awal juga jam segitu kali
nah gw gg bisa ngedebat lebih lanjut, gg ada bukti otentiknya soalnya sms jarkomannya udah gw hapus dari sejak Firaun naik ojeg. 
 
Ada gg yang nyimpen sms dari orang spesial ?
Well, gw juga kayak begitu sih, kadang kalau dipikir-pikir ngapain juga disimpen-simpen toh gg bakal dibaca lagi cuma bakal nyakitin diri itu orang gg bakalan ngesms lagi hhahhai jadinya gw hampir gg pernah nyimpen sms lagi, paling sms doa dari guru-guru gw, terus dari  temen yang kasih daftar anime yang doi jual sama nomor registrasi nomor hape gw.

Selain langsung hapus dan gg pernah nimbun sms, gw juga kalau ngejawab sms singkat, padat dan jelas untuk pertanyaan yang gg butuh jawaban lebih dari kata "Ya", "Tidak", atau "Oke". Selain itu, gw cenderung gg bales sms dari nomor yang gw gg kenal atau gg mencantumkan nama, ditambah gw emang jarang ngesave nomor yang kurang penting. Kalau orang yang pedekate gitu (emang ada ? yah asumsikan ada ajalah, kasihanilah gw) kasian kayaknya ya berat usahanya hhohho.
Ini cerita smsku, bagaimana dengan kebiasaanmu?
xxxChuu original by ra~ccon.

Rabu, 10 Agustus 2011

I Miss My Bed So Badly : Mount Ungaran (End)

21.55 Posted by Tiara Putri , 49 comments
( Part 1 ) ( Part 2 ). Sambil siap-siap mau turun
L : Eh Per gw sih masih kebayang deh temen lu yang pas turun gunung dengkulnya lepas
G : apa ? dengkulnya lepas ? jadi kayak gimana ?
L : Ya lepas dari sendinya
G : Terus gimana turunnya ?
O : Ya digendonglah
wew ... waktu itu masih agak gg percaya dengkul bisa lepas.
Pas turun, gw kedua, Otis paling depan, udah kayak anak monyet deh, batu maen loncat-loncatin aja, sedangkan gw mah kadang merosot kagak berani sambil berdiri, itu anak emang hebat ya, mungkin karena emang udah sering juga naik turun gunung, ditambah puasa lagi dan paling santai.
Nah gg tau gimana ceritanya gw jadi paling awal dan gw nyesel banget soalnya jadi tukang foto deh mana tempatnya bagus lagi, eh pas giliran gw yang mau difoto mereka malah bilang "empat lebih lima" terpaksa deh maju terus. Eh gg berapa lama gw jadi paling belakang lagi dan sempet kehilangan temen-temen, wah meskipun masih dataran terbuka waswas juga, gw teriak ternyata mereka kehalangan ama batu doang hhohho disini gw berpisah sama si tongkat kayu, karena susah juga deh secara gw turun kan lebih sering merosot dan si kayu juga lebih sering dilempar kebawah. Nah dari dataran berbatu sampai masuk hutan kita gg berhenti untuk istirahat, sejam full jalan kaki dan kaki gw mulai kerasa gemeteran gg berasa, udah kaya dari jelly aja, tapi gw tetep maksain soalnya kita ngusahain nyampe perkebunan teh masing terang.

capek ? iya, foto ? wajib ^^
Lagi-lagi Otis dibelakang gw, kalaupun didepan gg lebih dari dua langkah dari gw, Willi jadi paling depan. Pas dihutan gw baru nyadar kenapa bisa dengkul lepas ya orang kakinya berasa lemah dan udah mulai agak susah dikontrol begini wajar aja dengkul bisa lepas, hiii serem ya. Karena kaki gw yang gemeter banget, lebih gampang turun pake cara serodotan imbasnya aja baju gw kotor banget. Sejam pas kita udah keluar dari hutan dan untung deh nyampe perkebunan teh pas masih terang. Nah gw minta berhenti sebentar, kaki gw udah bener-bener kayak pisang, minum gw abis dong dan Otis tega gg mau ngasih, akhirnya gw minum punyanya Willi deh, sebenernya sih enggak haus cuman ya buat ngistirahatin kaki aja. Disitu gw udah gg kuat kan ya akhirnya gw ngegandeng lengannya Otis. Itu anak bertiga masih sempet bercanda, gw ? udah merem melek.

Pas naik itu gw bilang mati lebih gampang, pas turun gw mikir pindah alam lebih gampang, secara tinggal berbaring aja ibaratnya, kaki udah sakit banget dan kalau bukan karena gw menggamit lengannya Otis, mungkin udah tepar ditempat, diotak gw cuma satu tujuan, nemuin mata air yang tadi, udah kayak lagi dzikir aja gw, air, air, air setiap kaki gw melangkah dan kita akhirnya keluar juga dari perkebunan teh terus kopi dan mulai masuk hutan, nah pas lewat pos II kita sempat ditawari untuk singgah, gw sih boro-boro nyapa, sepanjang perjalanan turun udah diam membisu. Luther ama Willi udah didepan meskipun gg terlalu jauh sih sesekali diteriakin ama Otis, akhirnya jam 17.50 nyampe juga deh di mata air, brrr gw cuci muka, ngisi botol sambil nunggu Otis buka puasa. Hutan mulai gelap dan udara mulai dingin, gw pake jaket deh akhirnya, Willi ngeluarin senter, udah mana dia pake kupluk, mirip banget sama yang suka nawarin villa di film horor.

Willi jalan paling depan lagi dan jalan mulai menyempit lagi, udah gg mungkin kan gw gandengan ama Otis, nguat-nguatin banget deh, di otak, gw bayangin kasur gw dengan sprei kuningnya yang bersih dan empuk secara kalau gg ngebayangin kasur gw jalan udah kayak zombie aja, jalan karena gw mendengar langkah Otis dibelakang gw, pandangan udah berbayang dan gw cuma berani liat kedepan, secara sebelah kiri udah curam banget dan takutnya kalau gw liat kebawah gw bisa nambah pusing dan oleng deh, Otis ngomong gw cuma respon angguk atau geleng aja, sampe dia ngulang dua kali kalau nanya sebelum gw bersuara. Gw bener deh ngarep bisa megang tangannya Otis lagi, bukan apa-apa sebagai penyokong biar gg oleng dan selama gw gandeng tangannnya sebisa mungkin gw gg nyender dan ngeberatin dia.

Dan akhirnya jalanan mulai melebar, gw ngulurin tangan ke Otis, saking berkabutnya otak gw, gw hampir jatuh ke kiri yang masih curam banget, tangan gw bener-bener dikepit ama Otis dan dia nyuruh gw pindah ke sebelah kanan. Hutan udah mulai gelap banget dan kaki gw agak keseleo bener deh doping gw cuma ngebayangin kasur gw yang empuk dan bersih, gg lama akhirnya nyampe juga di hutan terbuka tandanya udah deket ke basecamp, dan sebelah kiri kita itu pemandangan dataran rendah yang bertabur lampu sebenernya cantik banget tapi ya karena otak gw berkabut dan mata gw udah merem melek, cuma ngelirik gg tertarik aja. Akhirnya nyampe juga di basecamp, eh ketemu sama anak Undip juga, beda angkatan dan fakultas sih, eh ditambah dengan fakta adik kelasnya doi tetangganya Luther, anak cowok ketawa betapa kecilnya dunia. Ternyata doi cuma mau survei aja cuma ya karena basecamp-nya tutup langsung pulang pamit duluan. Sedangkan anak bertiga pada ngerokok dulu baru deh cuuus say goodbye. Gw dimotor berusaha keras gg tidur, kalau tidur gw jatuh dong dan kita ngebut ke Tembalangnya.

Well, nyampe kamar, maksain langsung ke kamar mandi cuci kaki, buka baju dan maksain minum jus, tepar deh ditempat tidur. Udahnya gw langsung sms itu anak bertiga bilang makasih dan minta maaf udah ngerepotin, cuma Otis yang bales, doi juga bilang makasih udah bisa diajak kerjasama dan jangan kapok. Hahaha gw bangga banget dibilang gitu ama Otis dan ampuuun deh gw mah kapok, gg bisa jalan ampe dua hari, cukup sekali seumur hidup aja meskipun orang bilang Semeru cantik banget, Sumbing asik bangett, whatever Ungaran yang 2050 meter aja gw udah pengen mati kan. Well, ini baru hiking aja belum camping dan masih di Ungaran, mungkin gw agak lebay tapi harap dimaklumi gw ini anak rumahan yang berdiri upacara lama-lama aja gg kuat. Pengalaman menarik ini (mungkin) cukup yang pertama dan terakhir aja jehehehe.
xxxChuu original by ra~ccon.

PS : Oke jadi posting ini gw bikin pas kaki gw sakit banget dan untuk jalan susah banget, setelah gg berasa terlalu sakit lagi, dipikir-pikir kok gw pengen naik gunung lagi ya hhahha ada sensasi yang bikin rindu, wah gw dipelet gunung ini mah hhahha. Oh ya masa ya besoknya gw ketemu Otis deg-degan loh hhahha gw deg-degan ada apa ini hhahhai.

Selasa, 09 Agustus 2011

I've Already See the Top : Mount Ungaran (Part 2)

19.29 Posted by Tiara Putri , 42 comments
Ini di kebun teh
(Part 1)  Sekilas info, Amit itu bahasa Jawa loh hhihhi. Sebelum bener-bener menanjak lagi, kita istirahat lagi sambil Otis nginget jalan, dari sini formasi jalan dari paling depan Luther atau Willi, gw baru Otis. Jalannya nanjak, kanan kiri semak belukar dan bener-bener sempit, kadang harus nunduk ngelewatin batang pohon, kadang kita nunggu yang paling depan nyari jalan. Karena jalan yang makin nanjak, gw juga jadi sering berhenti sebentar untuk tarik nafas, ngumpulin tenaga dan yang terpenting tuh tekad, oh juga beberapa kali gw berhenti
G : eh eh bentaran, ini pegangin dulu kayu gw
O : Kenapa emang ?
G : Celana gw merosot hhahha
Dan sering banget deh gw berhenti cuma buat benerin celana training gw hhahha. 

Nah menjelang keluar dari hutan kita kan istirahat lagi tuh sambil gw oles balsem ke betis dan Luther masangin plester kekakinya yang lecet
G : wah air gw cuma tinggal seperempatnya
O : Emang gg bawa lagi ?
G : kagak, kan kata lu suruh bawa 1500 ml doang
L : ehbuset, onta banget sih, minum buat ngebasahin bibir aja, gw aja seteguk dilama-lamain dimulut
O : Udah ayo jalan lagi, kelamaan ama istirahat, jam tiga nih nyampe puncak
W : Gw tuh gg capek ya cuma ini kaki pegel banget, berat ngangkat paha
G : Eh mending kali, nih gw berat ngangkat paha sama pantat
Dan it's true, gw juga gg ngerasa capek, cuma kaki pegelnya minta ampun, sambil istirahat gw ngolesin balsem ke betis dan lumayanlah kuat lagi, oh gw juga sambil ngunyah permen karet, ternyata bisa nambah kekuatan juga dan gw nyesel banget cuma bawa sebungkus.

Abaikan muka gg kobe gw
Perlahan-lahan tanah diganti sama batu, dan jalan udah bener-bener nanjak, kadang harus ngelempar tongkat dulu keatas terus manjat batunya yang gede-gede. Akhirnya kita keluar dari hutan, udah cuma batu aja sepanjang mata memandang, matahari juga berasa deket banget sama kepala, pas gw lagi manjat dan narik nafas untuk batu selanjutnya, Otis berdecak kagum gitu dan gw ngebalik oh my gw udah tinggi banget, dataran dibawah terhampar luas dan kita dikelilingi gunung, ckck itu indah bangett sayang sekali gg ada yang bawa kamera, darisini udah keliatan puncaknya dan mulai banyak elang loh, cantiknya mereka kadang terbang bermanuver, kadang juga terbang melayang, lumayan ngebangkitin semangat lagi.

Tapi ternyata puncak gg sedekat yang gw kira, masih banyak banget batu yang harus dilewati, ya Allah udah gg kuat deh gw ngangkat kaki, rasanya pengen nangis, pengen meluncur turun saat itu juga, gw udah eneg sama yang namanya tanjakan dan batu, sebenernya pas lagi susah-susahnya ngangkat badan gw sempet kepikiran kayaknya mati lebih gampang deh *lebay ya* tapi gw inget sms Otis waktu gw tanya gw boleh ikut enggak, dia bilang boleh aja sambil ngasih tau apa aja yang musti dibawa dan yang terpenting bisa diajak kerjasama, actually gw gg ngerti kerjasama disini maksudnya apa, ya gw bales aja gw janji deh bakalan nurut. Janji gw itu jadi cambuk, gw gg mau ngerepotin itu anak bertiga, mereka kan niatnya mau refreshing, mungkin mati saat itu gampang buat gw, tapi bencana buat mereka bertiga.

Tapi terkadang janji gw pun terkalahkan oleh kaki yang mati rasa,
G : Bagi gw ini udah puncak kok, gw tunggu disini aja ya,
O : Enggak bisa, satu ke puncak semua ke puncak, satu enggak semua juga enggak.
Haduh, mau gg mau gw lanjut lagi, progres gw lambat banget, Otis udah greget kali ya pengen nyusul gw, tapi doi sabar banget, dia nyuruh Luther dan Willi duluan soalnya dia nge-back up gw, pas lagi istirahat bareng sama Willi,
O : Nih tebing yang tadi kita liat dibawah kan, habis ini nanjak lagi ada bukit, turun dikit terus nanjak lagi nyampe deh ke puncak
Tapi oh tapi, si bukit sih keliatannya deket, nanjak lagi, manjat batu lagi, haduh bener-bener deh daripada fokus ke kaki gw ngedumel "Uuuh pale lu empuk bentar lagi!liat aja berat badan gw pasti turun 2 kg".


Eh emang bener sih, habis ngelewatin bukitnya, tiang bendera yang jadi penanda puncak udah keliatan, tapi gw makin lemes, gw pikir ironis banget kalau gw menyerah disini, ibaratnya seseorang yang ngejar mimpi eh pas tinggal diraih ia malah balik kanan dan gw gg mau kejadian kayak begitu.
Tapi tiba-tiba Luther teriak deh, ternyata dia udah nyampe puncak dan gw bisa ngeliat punggungnnya Willi yang mulai nanjak ke puncak, uh entah tenaga darimana gw langsung tarik nafas dan mulai nurun itu turunan terus nanjak ke puncak dan saudara-saudara gw nyampe puncaaaak, Celana Merlin banget perasaannya, gw langsung gabung sama Luther dan Willi yang udah tepar dipodium, disana kita cuma diem, berbaring ngumpulin nyawa, dan makaan, Otis ngeluarin madu, susu ama coklat, Willi bikin Segar Dingin, saking capeknya lupa bilang maaf ke Otis yang masih puasa.
Akhirnya si Otis komentar, "Nyampe puncak gg bakal foto-foto nih?" dan mulailah kita bernarsis ria dengan latar belakang Sindoro dan Sumbing, aaah semua tenaga gw berasa balik lagi. Lalu bagaimana turunnya ? to be continued lagi aah.
xxxChuu original by ra~ccon.

Senin, 08 Agustus 2011

Tiara Went Hiking : Mount Ungaran (Part 1)

16.31 Posted by Tiara Putri , 33 comments
Punyakah kamu daftar kegiatan atau keinginan yang sebisa mungkin dilakukan sebelum meninggal ? atau kata kak Keven itu namanya The Bucket List, gw sih punya dan kemarin gw berhasil nyoret salah satu kegiatan di my bucket list. Ceritanya pas kemarin lusa buka Facebook, si Otis bin Ceper ngirim wall ke grup kelas
pas gw baca tanpa ragu-ragu gw langsung kirim sms ke doi, nanya lebih jelas dan mau ikut dong, secara gw belum pernah naik gunung eh kecuali kalau gunung Tangkuban Perahu bisa disebut naik gunung hhohho. Kenapa doi dipanggil Otis, soalnya pas awal-awal semester doi dipanggil Ntis gitu, kata gw mending Otis aja deh, di jawab emang gw sapi apa, hhahha ternyata doi juga suka liat Back at the Barnyard.

Nah besoknya kan kita janjian jam sembilanan dikos gw, e-do-do-e kenyataannya mah jam sebelas kurang baru pada nyampe, soalnya jam setengah sebelas, Luther baru bangun, asalnya pagi-pagi gw nanya yang pergi berapa orang, cuma bertiga katanya, gw, Otis sama Willi aja, taunya Luther yang keputusannya belum jelas bisa ngikut, Otis sama Willi ini temen sekelas gw, kalau Luther komting kelas B. Huh percuma banget gw pagi-pagi riweuh gara-gara celana training gw masih basah, gw coba setrika gg kering-kering juga, yaudah deh gw ngejahit celana training yang robek.
Otis-Willi-Tiara-Luther
Udah tuh ya jam sebelas kita berangkat, eh masih pake acara ke Indomaret dulu, soalnya Luther belum sarapan, haduuh ini yang mau hiking meuni gg ada persiapan. Pas lagi nunggu Luther,
W : Lu kok kayak mau pergi senam sih Tir ?
G : Iya ya hhahha gw kalau senam ya gini tampilannya, nih mau permen ?
W : lu kagak puasa Tir ?
G : enggak, makanya gw mau ikut juga
W : elu halangan ?
G : ya apalagilah, gg usah diperjelas begitu kali.
Yep salah satu alasan gw tanpa ragu pengen ikut karena gw lagi dapet "dispensasi", jadi kemarin yang puasa cuma Otis doang, Willi sama Luther non-muslim.

Alhamdulillah ya kemarin cuaca cerah banget, bahkan gunungnya dari jauh pun udah keliatan, ditambah jalanan juga gg begitu macet jadi jam setengah dua belas udah masuk ke daerah Ungaran, menurut rencana, kita bakal mulai jalan dari basecamp dan disinilah bencana dimulai, jalanan ke basecamp itu nanjak binti jelek, sedangkan si Bluebee itu kagak kuat ditanjakan, bener dong doi gg mau jalan, terpaksa deh gw jalan kaki, motornya dipake sama Willi keatas, eh malang nian, si Bluebee udah ngambek gg mau dipaksa lagi, udah berasap dan bau gitu, jadi cuma digas doang gg dinaikin dan gw meluncur terus keatas sama Otis ninggalin Willi sama Luther yang dorong motor gw hhohho.

Akhirnya jam dua belas lewat dikit, nyampe juga dengan agak ngos-ngosan di basecamp, eh basecamp-nya malah tutup coba, tapi kita tetep naik sih, setelah parkir motor, langsung siap-siap deh, nah pas lagi nunggu Luther sarapan
L : Per, sorry ya gw makan
O : Iya santai aja
L : Tir, sorry juga ya
G : santai gw mah kagak puasa
L : yaelaaah
O : Udah kita berdoa dulu *pada berdoa* ayo mulai, Tir jangan diforsir, jangan ngelamun lu kan lagi halangan juga, ada apa-apa bilang aja
G : Iyaa ih gg usah diperjelas begitu
dan ba'da dzuhur sekitar jam 12.45 kita mulai naik keatas. Jadi gunung Ungaran ini tingginya 2050 meter dan kata Otis jalurnya gg susah juga gg gampang, cocoklah buat pemula.

Jalur pertama masih ringan, kayak hutan terbuka gitu, cuma nanjak aja dan gw selalu paling belakang, ngos-ngosan sendiri kewalahan ngatur nafas, meskipun paling belakang, temen-temen yang lain masih pada keliatan, kadang kalau gw-nya udah agak terlalu jauh, mereka nunggu diatas. Nah pas akhirnya mulai masuk hutan beneran, jalanan mulai datar gg terlalu sering nanjaknya tapi jadi sempit banget, cuma muat seorang dan sebelah kanan itu curam banget, Otis sekarang dibelakang gw, sambil ngasih arah ke yang didepan dan ngasih saran ke gw untuk santai aja atur nafas dan langkahnya diperkecil, "Naik gunung itu dasarnya olahraga jalan kaki aja, cuma ada manajemennya juga, ngemanaje langkah dan nafas, namanya manajemen pendakian" dan perlahan-lahan langkah gw makin mantap dan gg lagi ngos-ngosan. Ditengah perjalanan kita nemuin mata air, ya ampun jernih banget, airnya dingin dan pas dicoba rasanya seger banget, wah langsung semangat lagi deh.

Dari mata air, jalannya nanjak lagi dan dipuncak tanjakan katanya ada pos II, eh disana lagi ada yang camping, sempet nyapa gitu, ternyata mereka gg sampai ke puncak cuma disitu aja dan kita pamit lanjutin jalan lagi. Akhirnya keluar dari hutan dan mulai masuk ke areal perkebunan kopi, sempet istirahat dulu dan angin sejuk bikin ngantuk, tapi kita diperingatin sama Otis jangan sampe ketiduran nanti staminannya ngedrop. Nah disini kita lebih sering berpapasan sama penduduk sekitar, ada yang lagi ngangkatin kayu bakar atau yang lagi istirahat ditepi perkebunan
L : Amit bu
G : Daritadi pada ngomong amit, amit apaan sih ?
O : Amit itu permisi
Keluar dari perkebunan kopi kita disambut sama perkebunan teh, ya ampun cantiknya dan dari situ puncak udah mulai keliatan, aduduh jauh dimata dekat dihati deh minjem istilahnya Luther, secara emang masih jauh. eh udah terlalu panjang kayaknya, to be continued deh.
xxxChuu original by ra~ccon.

Kamis, 04 Agustus 2011

Yeah ... I'm a Crybaby ^^

19.26 Posted by Tiara Putri , , , 61 comments
Tau gg sih ? *enggaaaak* gw kira gw udah gg ngenet selama seminggu, ternyata eh ternyata baru dua hari, duh kayaknya udah pecandu banget ya gw ckckck. Alasan kali ini karena kemarin lusa sedang perjalanan ke Semarang, kan pake kereta pagi ya, gw liat laut woy gw liat laut, beneran deh udiknya keluar, sebelnya pas gw mau bangunin Ayu, gw malah diajak ngobrol sama tante-tante sebelah gw, duh padahal gw mau berudik ria meskipun air lautnya warnanya coklat persis kayak susu cokelat, garis pantainya itu deket banget sama rel, terkadang gg ada pepohonan jadi berasa diatas laut aja. Alasan lain karena gw belum bayar hhihhi.

Akhirnya kemarin gw lewatin dengan berkontemplasi *aih bahasanya hhihhi*. Entah kenapa gw kepikiran tentang kejadian gw ditilang di Yogya dan adegan gw nangis di kantor polisi sampe pak polisinya kayak ngehadepin anak umur lima tahun, hhihhi kalau dipikir-pikir lucu kenapa juga gw musti nangis, eit perlu diluruskan gw nangis soalnya diberi harapan kosong, udah telpon kerumah minta kirim berkas e-do-do-e beda orang beda aturan deh, gimana gg Celana Merlin kan. Eh jadi kepikiran berbagai peristiwa deh, ternyata gw ini cengeng loh hhahha *bangga ya* semua temen gw tau kalau gw ini gampang banget nangis dan suka nangis depan umum lagi. Kalau kata temen, gw itu kalau nangis kayak yang diapain aja gitu.

Waktu nabrak motor orang, gw nangis sampe temen-temen OSIS yang lagi pada rapat ngedatangin motor orang yang gw tabrak, lah gw yang salah malah gw yang bawa pasukan. Pas kena tonjok temen pun gw nangis sampai ketua kelas gw turun tangan dan hampir terjadi perkelahian hhihhi. Lagi-lagi saat terlibat kecelakaan, gw juga nangis depan temen cowok gw dan dengan canggungnya si teman memberi tissue dan menepul-nepuk bahu gw, aih gw membuktikan sebuah teori bahwa cowok itu kikuk kalau cewek nangis. Karena cengengnya gw, ngeluarin air mata bukan hal yang sulit, pernah suatu hari pas SMA, gw minta tolong anak cowok dan karena ini keperntingan mendesak terhadap kebutuhan kelas gw agak maksa tapi para cowok males eh gw nangis deh, akhirnya ada cowok yang mau pergi, gw langsung nyengir kuda lagi deh hhihhi emang dasar air mata buaya dan Rambut Kutuan banget ya gw hhahha another fact, cowok lemah bok sama tangisan cewek hhohho #teori ngasal.

Tiap dibentak untuk kesalahan yang gg gw perbuat juga gw pasti nangis, bahkan pas MOS SMA yang acara bentak-bentaknya bohongan gw nangisnya sampe rumah, secara ayah gw itu gg pernah bentak gw, orang lain kok seenaknya bentak-bentak gw. Waktu temen SMP meninggal pun gw menangis heboh padahal gw kagak kenal. Pas kemarin teman sedang bersedih malah gw yang nangis dan dihibur serta masih banyak lagi cerita menangis gw yang gg bisa dihitung.

Eit meskipun gw cengeng, gw gg menangis untuk sesuatu hal sepele dan juga gg gampang terharu, saat doa bersama, temen-temen nangis gw malah ngemil gara-gara darah rendah gw kumat, saat pada terharu liat Laskar Pelangi, gw malah baru bangun tidur soalnya filmnya ngebosenin. Gw menangis untuk memperbaiki mood, karena gw ini tipe yang semenit menangis semenit kemudian tertawa, karena katanya air mata itu kalau keluar emang bisa memperbaiki mood. Gw juga beranggapan lebih baik menangis dibanding marah, karena takutnya kalau marah berefek pada orang lain, gw juga gg tau gw kalau marah kayak gimana, kalau kesel sering sih, soalnya saat gw bener-bener kesel gw pasti nangis. Well, it's true sih kesannya air mata gw murahan hhahha tapi saat menangis gw ngerasa gw kembali kecil dan muda disaat dengan menangis masalah bisa terselesaikan sehingga memberi kekuatan untuk tersenyum kembali. So what do you think about crying ? which one do you prefer, crying or anger ?.
xxxChuu original by ra~ccon.

Senin, 01 Agustus 2011

Pawai Menyambut Ramadhan (yang Sudah Datang)

14.18 Posted by Tiara Putri , , , 53 comments
Dua hari kebelakang ini keluarga gw menggalau, kenapose ? soalnya listrik mati terus dan yang nyebelinnya sehari bisa sampai empat kali deh, imbasnya ke internet yang mati selama tiga hari penuh, soalnya sistem wireless disini kalau mati lampu harus reset server dan server pusatnya lagi pulang kampung. Keluarga gw kan addicted banget sama internet, -well, except my mother sih- dari jaman dial-up pake kabel telepon sampe wireless, berasa mati gaya kalau internet mati. Sedihnya gw kemarin mau cerita tentang pawai di perumahan gw  untuk menyambut ramadhan, e-do-do-e cuma sempet nge-draft aja, dibuang sayang deh, yaudah mending posting aja.

Disini salah satu syarat masuk SMP adalah punya ijazah sekolah agama, jadi karena perumahan gw ini banyak banget anak kecilnya, banyak pula sekolah agamanya. Beda yayasan beda pula pawainya, seminggu sebelum puasa ada pawai obor gitu, berasa difilm jadul.

Yayasan dimana adek gw sekolah agama, pawainya kemarin Sabtu, karena termasuk yayasan besar jadi anggota pawainya juga banyak.

Anak-anak kumpul di masjid, wah seru, banyak orang dan kegembiraan diudara. Eh gw ketemu sama guru ngaji pas SMA, beliau orang kedua yang bilang gw gg gendut loh setelah hampir setahun gg ketemu.

Pawai pun dimulai, karena yayasan ini terdiri dari tk dan sekolah agama, jadi beda cabang beda atributnya. Ada marching band-nya juga, anak-anak umur lima tahunan gitu, nah biasanya yang jadi mayoret kan cewek cantik, langsing, tinggi tapi kali ini beda, mayoretnya ibu-ibu gendong bayi.

Ini pas lewat depan gang deket rumah, aaa gw pengen ikutan pawai juga, seru gitu. Sambil pawai mereka ngebagiin jadwal puas. Itu tanda panah merah, adek gw, sendalnya copot, hadeuh baru jalan dikit aja sampe copot begitu.

Eh ternyata sodara gw juga satu yayasan sama adek gw. Sesudah pawai, pada munggahan bareng deh. Oh ya selain pawai, sebelumnya ada acara Agustusan dulu, 17 Agustusnya dimajuin jadi 17 Juni kemarin, cuma ada bazar doang gg ada lomba-lomba khas Agustus.

Sekian reportase dari Griya Asri oleh Tiara Putri hhohho gg penting banget kan ya kayaknya niat utamanya sih cuma pengen narsis-narsisan aja. Selamat berpuasa semuanya.
xxxChuu original by ra~ccon.