Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Rabu, 28 Desember 2011

Uang Palsukah ?

22.33 Posted by Tiara Putri , 76 comments
Tadi siang gw ke kos temen mau ambil buku, hampir kelupaan sebenernya soalnya pas lagi smsan gitu gw sambil nonton Johnny English yang pertama dan hampir aja juga gw males pergi keluar, cuma ya karena buku itu pedoman untuk tugas yang dikumpul besok, apa daya gw berangkat juga.

Temen gw itu namanya Azizah, biasa gw panggil Jaehee, udah nunggu lama di depan kosnya, yah jadi pas keluar kamar gw sms doi kalau gw otw, tapi ternyata motor gw gg mau nyala ya terpaksa gw bawa dulu ke depan. Pas udah nyerahin buku,
Z : Ti, mau tanya deh, menurutmu ini uang asli apa palsu ?
G : Mana ? emang dapet darimana ? *sambil ngambil uang lima puluh ribuan dari Jaehee*
Z : Ya kemarin ngambil dari ATM, yang satunya normal kan yah
G : Iya nih kayaknya yang ini uang palsu deh, coba 3D dulu -dilihat, diraba, diterawang-
Z : Aku tuh galau dari kemarin, nanyain ke temen sekos ya jawabannya juga galau gitu.
G : Tanda airnya ada yah
Z : Benang pengamannya juga ada
G : Yaudah kita ke bank sekarang

Cuuus gw sama Jaehee pergi ke bank, pas masuk kan dibukain tuh pintunya sama satpam dan si Enjai udah mau ambil nomor antrian customer service, pak satpamnya nanya gw
S : Ada yang bisa saya bantu bu ?
Z : Oh gini pak, kemarin saya ambil uang di ATM, tapi uangnya kok beda gitu ya ? mau tanya ini uangnya asli atau bukan
S : Oh ini uangnya asli, ini memang uang baru kok
G : Eh kok gg ada sosialisasinya ya
Kita agak kaget juga denger informasi tersebut, entah apa karena emang jarang (enggak pernah malahan) nonton tv atau kelewat beritanya soal uang baru tersebut. Kita jadi membandingkan dengan waktu peluncuran uang kertas dua ribuan, beritanya udah denger dari jauh hari, begitu pula dengan uang koin seribuan yang baru.

Terus emang perbedaannya gimana ? yang pasti warnanya lebih cling sih dibanding yang lama hhehhe. Yang atas itu uang punya Jaehee, yang bawah uang lama. Berikut ini yang beda di uang yang baru :
  1. Ada dua segitiga terbalik
  2. Lingkaran hijau = jadi ada warna pinkeh-nya asalnya warna biru tua kan
  3. Nah yang dilingkari biru itu jadi ada motif polkadotnya
  4. I Gusti Ngurah Rai-nya perasaan lebih gemukan di uang baru hhehhe
Nah untungnya rasa malas hari ini terkalahkan jadinya ya gw dapet informasi baru, sekali lagi soal uang lima puluh ribuan cetakan baru ini entah gg ada sosialisasinya atau emang gw-nya ajah yang udik ya hhohho.
xxxChuu original by ra~ccon

Selasa, 27 Desember 2011

Untitled : Door to the Mars

20.34 Posted by Tiara Putri , 50 comments
Sebenarnya ada banyak alasan mengapa gw lebih senang baca buku, nge-blog atau kegiatan menyendiri lainnya, tapi terkadang satu alasan utama itu adalah untuk menghindari manusia. Kadang gw capek untuk bersosialisasi dan berinteraksi, capek dengan basa-basi juga capek dengan kemunafikan. Bukan berarti gw ini manusia yang suci ataupun bertindak sok suci sih, cuma kalau bisa menghindar ya rasanya pengen menghindar aja.

Kadang manusia itu bisa lebih menyeramkan dari pocong ngesot dan lebih menjijikan dari belatung. Karena entah disadari atau tidak, terkadang manusia itu suka menyakiti perasaan orang lain. Gw suka ngerasa sakit hati aja gitu meskipun bukan gw yang disakiti, kalau ada orang yang ngerasa lebih, baik di bidang akademik, materi dan lainnya, dengan mudahnya menindas atau menyakiti yang lebih lemah, tidakkah mereka pernah bayangkan jikalau mereka yang ada di posisi yang tertindas, meskipun ya kadang kalau udah emosi suka gelap mata jadi lupa menjaga lidah dan perbuatan.

Atau seringkali manusia ingin dihargai tapi enggan untuk menghargai, tidakkah saat mereka sedang tidak menghargai lupa rasa sakit saat tidak dihargai. Karena itu, andai ada pintu kemana-saja yang akan membawa gw kemana-saja, kalau bisa gw ingin keluar dari bumi, keluar dari organisme sosial bernama masyarakat, mungkin berkunjung ke Mars, siapa tau bertemu dengan alien, siapa yang tau ternyata alien lebih punya sopan-santun dan saling menghargai, siapa yang tau juga ternyata alien tidak makan nasi jadi gw ketemu bangsa-yang-telah-lama-hilang, siapa yang tau juga bukan, kalau ternyata alien itu narsis, bersemangat dan selalu ceria, tak ada yang tahu sampai gw membuka pintu kemana-saja itu dan menjalani petualangan baru tersebut, untuk sebentar saja menghindar dari kodrat manusia sebagai makhluk sosial yang haus akan sosialisasi dan interaksi.
 
Post ini diikutsertakan dalam AuL Howler's first giveaway
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Someday, somehow, I am going to do something useful, something for people. They are, most of them, so helpless, so hurt and so unhappy." Edith Cavell.

Selasa, 20 Desember 2011

Ungaran : I Promised You

23.50 Posted by Tiara Putri , , , 26 comments
Waktu pertama kali ke Ungaran, jalur yang gw pake itu via basecamp mawar, gw kira bakalan ambil jalur yang sama, ternyata kita masuk dari jalur Medini dan keluar dari emm kalau gg salah Lerep eh apa Sumurharjo gitu ya.

Penyakit baru
Bukan penyakit sih cuma pengalaman baru mengalami serangan tersebut. Di setiap perjalanan, kita yang bawa-bawa carrier harus lari mengejar leader yang jalannya kayak kesetanan, mending gitu ya kalau jalurnya datar, lah ini nanjak yang terjal dan nurum yang curam sekaligus sempit, gw curiga aja itu jalur babi, eh ternyata beneran emang jalur babi. Pas pertama kali disuruh lari ngejar leader, tubuh gw belum beradaptasi dan gw bernafas terlalu cepat hasilnya gw malah jadi sesak nafas, kalau gg salah namanya hyperventilating gitu deh. Gw menarik nafas tapi berasa gg ada oksigen yang masuk, tersiksa sekali tapi untungnya penanganannya cuma tenang dan dipandu untuk bernafas lebih lambat. Gw juga baru ngalamin hampir pingsan, ternyata rasanya gimana ya, kosong gitu deh. Kalau hampir pingsan ini agak asik juga, soalnya carrier pasti dilepas dan dibawa sama orang lain, lumayan bisa istirahat *ketawa setan* tapi ya masa aja gitu gw tega liat temen bawa dua carrier gitu.

Mengatasi ketakutan
Sebelum hari H gw sering browsing soal mountaineering dsb sekaligus cari sepatu gunung, tas carrier yang murah, nyari doang belinya mah kagak hhehhe. Gg sengaja nemu artikel tentang pacet, gw kan geli gitu ya sama binatang berkaki banyak dan melata, lebih baik ular deh dibanding ulat, kaki seribu, kelabang, pacet dkk. Gw baca cara penanganannya, katanya pake lotion anti nyamuk, gw bawa eh malah disita dah, akhirnya cara terakhir gw masukin ujung celana ke dalam kaos kaki. Gw yang ngasih saran eh malah gw duluan yang panen err banget, pas lagi push-up, ada satu nemplok di tangan gw, masih jijik tuh ya tapi gw udah diteriakin sama panitia akhirnya gw siram tuh pacet sama minyak tembakau.

Beberapa saat kemudian, ada lagi yang masuk ke sepatu gw, akhirnya kaos kaki dan bagian bawah celana, gw siram minyak komando. Pas lewat jalur yang kiri-kanan tumbuhan lebat dan lembab, hampir semua peserta kena pacet, gw doang yang kagak. Terus pas malem gw ngerasa ada yang masuk nih ke emm kaos gw ternyata pas nyampe kosan, gw kena pacet di leher bawah, ternyata pas yang gw ngerasa itu si pacetnya udah kenyang nyedot darah gw. Selain itu, kan push-up dkk itu dilakukan di tanah kadang di tanah yang basah dan berpotensi menjadi kediaman hewan-hewan kecil yang ewww enggak banget. Lama kelamaan mah gw jadi kebal juga, pacet ya so what, siram pake minyak tembakau atau ya sundut aja pake korek.

Nah soal makan juga gw gimana ya masih pilih-pilih tapi gg ambil pusing. Pas malem pertama, gw bikin tumis cacing goreng ditambah oseng-oseng suplir dan lumut, minumnya teh manis campur lumut. Hari ketiga pas semua logistik diambil jadi ya kalau mau makan ambil dari alam, gw masak oseng-oseng cacing bekicot suplir dengan banyak taburan bawang merah goreng dan buah-apalah-itu-namanya-tapi-asam-rasanya. Gw cuma masak dan ngolah aja, makannya mah enggak hhahha.

Bertahan sedikit lebih lama
Gw kan cengeng ya dan mudah sekali mengeluarkan air mata buaya juga gg suka dibentak, tapi karena gw udah meniatkan diri untuk ikut PA (pecinta alam) dan udah tau kalau diksar itu berat dan bakalan banyak dibentak, gw berjanji untuk tidak menangis. Pas malam pertama dan dibentak-bentak pertama kalinya juga, gw ngebayangin mas dan mbak senior itu sebagai si George di Curious George, lucu kan kalau yang ngebentak gw seimut George dan suara yang keluar cuma "a'a' u'u'" dan berhasil banget, gw malah sempet senyum-senyum kecil ngebayanginnya.

Nah di awal juga kan gw sempet tepar ya, tapi gw ngeliat temen gw yang lebih drop, gw ngerasa punya kewajiban untuk lebih kuat, untuk mampu memberi semangat bagi orang lain dan pemikiran itu emang ngasih semangat tambahan ke gw, makanya seorang teman berkata, "Mbak Tiara semangat banget ya!" padahal kondisi gw itu dari ujung rambut ke kaki yang basah kuyup, kedinginan dan kelaparan juga.

Kebersamaan
Nah ini nih yang paling berkesan. Dari awalnya gg pada kenal jadi kenal begitu saja. Pas malem kedua, saat hujan turun seharian, cuaca menjadi sangat dingin dan kita cuma boleh bikin bivak (tempat berteduh) dari alam. Cuaca yang dingin sempet bikin kewalahan, jadinya kita berdua puluh kumpul di satu tempat, bikin api bareng dan melewati malam yang terasa amat sangat panjang. Satu orang kena hukuman, kita jalanin bareng-bareng, satu orang sakit kita papah bareng-bareng, bagaimana mereka membawakan carrier gw saat gw tepar atau bercanda bersama, duduk bersama sambil mengusahakan menyalakan api huwaaaa bersama teman semuanya menjadi lebih mudah deh. Oh ya belum lagi para temen-temen cowoknya jadi luar biasa deh. Semoga gw dan teman-teman akan terus bertahan.
xxxChuu original by ra~ccon.

PS : Post kemarin dan hari ini didedikasikan untuk 19 orang yang ikut diksar. Ayu, Agna, Ririn, Kiki, Ajeng, Siska, Mega, Upi, Imah, Resi, Mbak Bobi, Wahyu, Syarif, Aji, Septian, Doni, Taqwim, Rendra dan Bayu

Senin, 19 Desember 2011

Ungaran : I Came Back

22.11 Posted by Tiara Putri , , , 23 comments
Akhir-akhir ini gw lagi banyak kegiatan di luar jadi nyampe kosan yang ada capek males ngapa-ngapain, udah jarang bikin post apalagi jalan-jalannya #intermezzo. Waktu turun Ungaran, gw bilang kalau gw kapok sama yang namanya naik gunung, ogah lagi deh sama yang namanya naik gunung. Tapi saat kaki gw udah gg sakit lagi, gw kok jadi pengen balik lagi gitu ya ke gunung dan akhir-akhir ini gw lagi suka sama kegiatan outdoor. Jadi gw akhirnya memutuskan untuk ikut open recruitment pecinta alam kampus, setelah melewati tes fisik, wawancara, psikotes dkk, akhirnya kemarin dari hari Kamis - Minggu, 15 - 18 Desember 2012, gw kembali lagi ke gunung Ungaran untuk diksar, beberapa kenangan hmm lucu dari diksar kemarin.

Seri
Wah ini gg bakalan terlupakan deh, pokoknya kita para peserta yang berjumlah 20 orang sering banget disuruh push-up, sit-up, back-up dan squat-jump, minimal tuh lima seri, satu seri disini berjumlah 10 hitungan. Di hari terakhir kita ngelakuin 180 seri sekaligus, 180 x 10 = 1800 hitungan gabungan dari sit-up, push-up dan back-up. Yang paling berat tuh push-up, eh sit-up sambil bawa tas carrier juga berat ding, tapi untungnya kita lebih sering back-up, kata temen gw yang ikut diksar tahun kemarin itu lebih banyak push-up-nya. Kalau ditotal selama tiga hari empat malam itu kita ada kali melakukan 300 seri alias 3000 kali, tapi perut gw gg six-pack juga nih.

Tampar
Untuk pertama kalinya dalam hidup, gw ditampar sama orang. Jadi singkatnya Rendra, salah seorang peserta disuruh nampar 19 lainnya karena apa gitu gw lupa dan gw kira doi namparnya pelan, ya ampyuun ternyata bikin pipi panas dan kuping serasa mau copot dah. Tapi selain ditampar, gw lebih banyak namparin orang huahahaha #tawa setan. Kalau tadi satu orang nampar 19 orang, nah sekarang 19 orang yang nampar satu orang, anak dari kelompokku pas inspeksi jam tiga pagi gg pake jaket, kita disuruh nampar dia deh, gg tau itu gw namparnya kenceng atau enggak. Selain itu gw juga namparin yang hampir pingsan dan kedinginan biar tetep sadar, namparin yang ngigau biar fokus. Eh pas mau pulang, gw ditampar lagi sama Ayu dan Imah, gara2 gw hampir pingsan padahal mah itu gw ngantuk berat hhehhe.

Fisik
Woaaah ini nih yang ngeselin banget, lagi berdiri didorongin, lagi push-up tas carrier ditendang, lagi sit-up tas carriernya ditarik paksa (kalau yang ini enak sih, sit-up-nya jadi gg berat hhohho). Mending gitu ya kalau carrier tuh ringan, nah carrier gw yang volume-nya 35 liter dan penuh, alamak pengen tak buang tengah jalan gitu ya. Puncaknya tuh pas di akhir, kita yang baru nyelesein 180 seri ditambah 10 seri tambahan disuruh lari, gw yang awalnya udah semangat pulang, tiba-tiba disuruh lari dan seri lagi jadi down berat, pas lari carrier gw ditendang, jatuh guling-gulingan lah, eh baru aja bangkit dan mulai lari lagi, Celana Merlin banget gw ditendang lagi, ya jatuh guling-gulingan lagi, gw kagak terima kan tuh, tapi karena masih disuruh lari ya gw cuma bisa nangis sambil lari hohoho.

Verbal
Bener ya kata pepatah kalau kata-kata negatif tuh lebih mudah diserap dibanding kata-kata positif. Jadi selama diksar tuh kita dibego-begoin lah dan seperti kata pepatah juga, guru kencing berdiri murid kencing berlari, kita dikatai goblok sekali, kita ngomongin gobloknya lagi dua kali. Eh bukan berarti panitia gg pernah nyemangatin kita sih, cuma cara mereka yah berbeda. Panitia demen banget bilang, "Goblok ya!", "Fokus, nge-blank saya tampar!" atau "Otak kalian berceceran" eh yang terakhir itu lucu ding hhohho. Nah kan ada isyarat peluit juga nih, satu tiupan kita musti ucap nama PA, dua tiupan sebut nama PA dan nomor urut, tiga tiupan berarti kumpul di pusat suara. Yang terjadi suka gini :
L : *suara 2x tiupan peluit*
1 : Mapala 01 *well, nama sebenarnya bukan mapala sih gw sensor aja takut gg dijadiin anggota hhehhe*
2 : Mapala 02
~hening~
P : Mapala 03 maaaatiiii.
L = Leader dan P = Panitia. Atau sering juga terjadi kayak gini :
L : *suara 2x tiupan peluit*
~hening~
P : Semua mampuuus, masuk jurang.
Selesai acara, ucapan-ucapan tersebut jadi lelucon yang menyegarkan hhahha. Ternyata banyak banget pengalaman yang gw dapet di diksar kemarin, bersambung aja dah.
xxxChuu original by ra~ccon.

Rabu, 14 Desember 2011

The Scene Last Day : Once in a Lifetime

21.48 Posted by Tiara Putri , , 29 comments
Akhirnya tanpa terasa sampai juga di hari terakhir, antara lega dan gg rela deh. Karena malemnya gw lagi-lagi baru tidur jam 02.00 pagi, gw dan panitia pada bangun kesiangan, jam 06.30 pada baru bangun, wah gw yang asalnya mau mandi langsung cuma cuci muka, gosok gigi dan ganti baju doang. Oh soal mandi ini, karena kamar mandi di tiap ruangan cuma ada satu dan waktu yang ada sedikit, para cewek kalau mandi sekaligus tiga.

Hari ketiga jadwalnya lebih santai, cuma karena belum bikin slideshow award dan film dokumenter, gw, Siska sama Tian udah nongkrong depan laptop, muka kusut dan pasang aura jangan-ganggu-kalau-gg-mau-kena-semprot. Hari ini acara utamanya adalah sarasehan dengan dosen, yang datang itu ketua jurusan, sekertaris jurusan dan pembantu dekan satu. Udahnya lihat film dokumenter selama kegiata nteka dan teka tahun lalu, wah gg kerasa aja ya udah hampir setahun berlalu.

Nah hari itu juga setelah sarapan ada Teka Award untuk para peserta dan Panitia Award untuk panitia, anehnya gw menang nominasi Kakak Tergalak dong. Well, gw sebenernya dari dulu pengen gitu punya image galak dan kalau ada acara OSIS pengen jadi penegak disiplinnya, tapi kali ini disebut galak untuk sesuatu yang gg gw rencanakan ya rasanya gg rela dan aneh juga, pas gw tanya katanya sih selama acara gw jarang senyum dan yang paling tegas sekaligus cerewet soal waktu, yah pan gw acara, udah acaranya molor klo gw kagak cerewet bisa makin molor. Saat ucapan terima kasih
G : Hmm, saya gg tau musti berekspresi gimana ya dapet julukan kakak tergalak, karena saya gg ngerasa galak
P : huuuuuuuuuu

 
Udahnya ada tukar kado antar peserta, panitia tandatangan di kaos peserta dan pulaaaang. Tanda tangan gw tahun ini TIARA GALAK ? FITNAH yah sebagai perbaikan image juga

Pulangnya yang bawa motor lagi-lagi terakhir, barang bawaan lumayan berkurang sih cuma ya gw ama Tian udah ngantuk berat, bawa motornya udah pelan bener, pengen cepet nyampe deh rasanya, untungnya meskipun ngantuk berat nyampe dengan selamat di Tembalang.

Teka 2010 : Hello Public
Teka tahun lalu, kelompok gw jadi kelompok terbaik dan gw jadi peserta terbaik, katanya alasan gw jadi yang terbaik adalah meskipun maag gw kambuh, gw kena diare yang sampe 7x bolak-balik kamar mandi tapi gw tetep ikut outbond-nya, gw pikir rugi bener udah bayar cuma numpang sakit doang, eh diarenya pas outbond tau diri dong, berhenti dulu hhahha.

Nyampe kamar berasa aneh banget gitu, biasa masuk kamar banyak orang, ngantri kamar mandi dan mandi bertiga eh tiba-tiba cuma sendirian. Gw bersyukur sekali jadi panitia teka, enam bulan waktu persiapan berasa belum cukup untuk acara tiga hari. Meskipun acara banyak yang molor, gw cukup puas. Banyak hal baru yang gw pelajari dan alami. Oh gw juga bersyukur tahun kemarin ikut teka karena jadi peserta teka itu kejadian seumur hidup sekali dan begitu pula dengan jadi panitia. Rasanya antara jadi panitia dan peserta itu berbeda 180 derajat deh.  Karena tahun depan itu bukan lagi peserta atau panitia, tapi tamu doang.
xxxChuu original by ra~ccon.

Selasa, 13 Desember 2011

The Scene 2nd Day : Hopeless to the Max

21.15 Posted by Tiara Putri , , 24 comments
Jam 04.30 suara sirine dari megaphone membangkitkan gw dari tidur yang baru sangat sebentar. Gw baru tidur jam 02.00 itupun di sofa, sekitar jam 02.30 gw kebangun lagi dan bikin khawatir temen-temen yang tidur di sekitar gw, seumur hidup baru kali itu gw kedinginan sampe gigi gemeletukan dan gg bisa ngomong, padahal udah pake jaket, selimut, kaus kaki, sarung tangan bahkan gw tidur pake kerudung.

Alhamdulillah cuaca cerah meskipun masih sangat dingin, pemandangannya indah banget pula. Gw keliling dari kamar ke kamar memastikan pada sudah bangun dan menyuruh kumpul di depan lobi untuk senam.

Kurang tidur ditambah panitia yang entah pada kemana dan peserta yang lelet bikin gw rada emosi, keluarlah sarkasme dan nada-nada sinis via megaphone, oh belum lagi yang terlambat gw ganjar awalnya push up tiga seri (satu seri = 10) tapi karena inget mereka bakal butuh tenaga untuk kegiatan selanjutnya, gw peringan jadi squat jump satu seri.

Di lobi kita senam SKJ 2008, setelahnya ada games sebentar, peserta disuruh sarapan, panitia breafing sebentar dan taraaa kita siap untuk outbond.

Sebelum outbond, agenda acara kita adalah melakukan penanaman pohon di Taman Nasional Gunung Merbabu, kita menanam 100 pohon akasia dan 30 pohon karet. Senangnya anak-anak pada antusias gitu, well, kita telah berinvestasi untuk bumi dan oksigen di masa depan.

Sekarang waktunya Outbond, eh bukan outbond sih apa ya permainan muterin base camp tamnas aja sih hhehhe. Setelah pengundian siapa yang berangkat pertama, cuuus gw mendampingi kelompok pertama untuk mengetahui estimasi waktu satu kelompok sekaligus sebagai time keeper.

Pos satu itu main air, jadi disini dua kelompok diadu, kelompok mana yang yel-yelnya paling oke, boleh pilih pipa. Pipanya dibolongin dan diisi bola pingpong, gimana caranya mereka berlomba menaikan bola pingpong menggunakan air.

Pos bayangan satu ini merayap melewati jebakan telur, gimana caranya semua kelompok harus merayap dengan aman tanpa memecahkan satu telur.

Pos dua menurut gw pos yang paling seru. Disini kelompok harus memindahkan botol ditengah ke pinggir tanpa boleh menjatuhkannya, koordinasi perintah dilakukan oleh satu orang dan yang lain tidak boleh berbicara.

Pos tiga setiap kelompok diminta menjawab sepuluh pertanyaan, tiap pertanyaan bernilai dua koin, jadi kalau berhasil menjawab satu soal, kelompok tersebut hanya harus mengambil 18 koin di dalam tepung. Pos bayangan tiga diminta menyanyikan mars mahasiswa dan memindahkan sebanyak mungkin karet hanya menggunakan sedotan dari mulut ke mulut.

Pos empat kelompok memindahkan balon berisi air dalam waktu yang ditentukan, permainannya biasa aja sih cuma karena ada password yang unik, jadi makin menarik.

Pos lima, nah disini nih paling seru, secara peserta yang merupakan angkatan 2011 harus melawan panitia yang notabene angkatan 2010. Jadi 2011 diberi lilin, nah mereka semua harus menjaga lilin tersebut agar tetap menyala sampai garis akhir sedangkan di kiri dan kanan ada 2010 yang menyiram dengan air. 2011 yang kalah menantang 2010 untuk bermain, awalnya pada banyak yang tidak terima, tapi ketua kami bilang ya jalani aja dan ternyata emang seru, meskipun jumlah angkatan 2010 lebih sedikit tapi karena strategi kita menang dong. Ada sedikit ketegangan sesudahnya karena 2010 tidak terima dilempari telur dan air lumpur, tapi untungnya bisa didamaikan.

Hari kedua gw bener-bener frustasi karena acara molor sampai hampir dua jam, sampe tiga kali gw nangis saking udah putus asa *payah* dan ngerasa gg berguna sekaligus bersalah, pengen pulang aja gitu rasanya kabur dari acara. Tapi pas udah selesai game di pos lima seorang teman mendatangi dan menjabat tangan gw sambil berkata, "Selamat, acaranya sukses, keren banget!". Malamnya ada acara pensi dari peserta dan kedatangan angkatan 2008 ke atas. Pensi tahun ini bener-bener seru dan gokil dah, aaah semua beban dan tangis gw di siang hari langsung menguap.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Publik ; Bravo. FISIP ; Sera. UNDIP ; Vini Vidi Vici!" 2nd Jargon of Teka 2011

Senin, 12 Desember 2011

The Scene 1st Day : The Experiment

20.55 Posted by Tiara Putri , , 13 comments
Bukaaan, post ini bukan membahas sebuah film atau buku. Kalau kemarin kan Behind the Scene itu bercerita tentang persiapan Teka (Temu Keakraban), nah karena tekanya udah selesai, sekarang cerita The Scene-nya alias pas hari H-nya deh.

Hari pertama, gw bangun jam empat pagi, karena masih harus packing dan gw termasuk yang berangkat duluan ke lokasi teka. Pas lagi packing, gw baru nyadar ternyata barang bawaan gw banyak gitu, ransel gw kayaknya gg bakalan muat dan gg mungkin gw bawa koper. Akhirnya gw tanya dari Lia sampe mbak kosan dan sms satu-satu temen gw nanyain ada yang punya travel bag bukan koper, tapi gg ada yang punya. Selesai packing, ternyata gw bawa dua tas, satu kardus dan satu kantong plastik besar yang sebenernya sebagian besar isinya itu keperluan acara yang dibutuhkan dipasang pagi-pagi atau kardus itu isinya barang pecah belah yang kalau ditaro di bis dan hilang dari pengawasan gw, bisa berabe.

Karena gg ada temen seangkatan yang bisa meminjamkan mobil (keluarga)nya selama tiga hari, yang berangkat duluan tuh naik motor, wah makin berasa mau mudiknya. Pas Tian dateng ke kos gw, doi sih cuma bawa satu tas tapi gedeee dah. Ketemu Siska, tasnya juga cuma satu tapi gede dan doi masih bawa dua kantong plastik besar. Eh pas ke kosnya Wildan, masih disuruh bawa satu kardus berisi bibit tanaman dan satu kantong plastik berisi backdrop, spanduk dan bola. Gw agak takjub sendiri dengan barang bawaan kita berenam, tapi karena kita adalah mahasiswa/i tangguh, capcuuus #padahal bahaya ya bok.

Semarang - Kopeng berasa lamaa banget, soalnya yang bawa motor pada pelan-pelan secara barang bawaan banyak gitu kan. Pantat gw udah  panas banget pengen buru-buru nyampe dan gw ngantuk berat pula.

Singkat cerita, persiapan di hotel dan pembagian kamar udah beres, gw sih agak tegang nungguin kedatangan lima bis yang berangkat dari Tembalang jam 14.00 itu. Niatnya mau mandi dulu, eh suhunya dingin banget soalnya baru turun hujan.  Apalagi pas malem ya, kalau termometer yang dipasang diluar lobi hotel bisa diandalkan, bukan sekedar aksesoris doang, jam sembilan malem itu suhunya 15 derajat celcius, bener gg tuh ya.

where is me ?
Bis sampe sekitar jam empat, Alhamdulillah peserta yang jadi ikut jumlahnya 121 orang, setelah pembagian kamar, panitia disuruh kumpul dulu untuk breafing dan beristirahat oh juga untuk pembagian kamar, gw sih udah ngetag tempat di kamar VVIP hhohho.

Tampang gw kagak kobe ==a
Ba'da magrib itu acaranya makan, karena salah penempatan dan salah instruksi, acara makan jadi agak kurang teratur, antriannya panjang, peserta cowok pada selesai duluan jadi pada ngerokok dan nonton Spongebob di lobi, hadeuuh, gw mulai nyuruh naik lobi, nyuruh matiin rokoknya dan tv. Hari pertama sih acaranya belum begitu banyak tapi di hari ini gw jadikan sebagai ajang eksperimen praktek dari segala macam teori dan hipotesa yang telah dibicarakan selama kurang lebih enam bulan kebelakang.

Gw mulai penggalauan saat Pembantu Dekan tiga gg kunjung datang, jadi beliau itu sebelumnya membuka acara teka hubungan internasional dulu di daerah Salib Putih, disana acaranya ngaret jadi gw berkali-kali nemuin motivator minta maaf soal keterlambatan acara. Untungnya karena motivatornya mahasiswa dari teknik geodesi, Undip juga, beliau mengerti kalau yang namanya berurusan dengan birokrasi itu memang menyebalkan dan jam karet. Eh pas PDnya datang, lagi-lagi ada penundaan karena pada makan dulu, hal ini disebabkan salah pengertian antara gw sama PJ konsumsi,
K : Ti, ini kalau udah selesai langsung ditawarin makan ?
G : Iya.
Gw kira tuh, selesai beliau ngisi acara, ternyata yang dimaksud PJ konsumsi tuh selesai makanannya disiapin, haduuh gw ngegalau di tangga.

Akhirnya mah acara motivasi dimulai jam 21.30, haduh molor setengah jam dari plan B dan molor satu setengah jam dari plan A. Untungnya mas Rezky (nama motivatornya) ini punya ice breaking yang seru banget. Jam 23.00 anak-anak udah mulai ngantuk, salah satu efek tidak adanya kaderisasi di FISIP adalah anak-anaknya cenderung manja, mas Rezky bilang gini, "Bukan bermaksud untuk membandingkan, tapi di teknik kalau ada acara angkatan biasanya baru selesai jam 03.00 pagi" #facepalm. Jam 24.00, masuk ke fase renungan, lampu aula semuanya dimatikan, setengah jam kemudian aula dipenuhi isak tangis, kecuali gw yang keluar air mata gara-gara menguap mulu.

Acara selesai jam 24.30, anak-anak dikasih arahan untuk besok dan panitia breafing lagi, Celana Merlin kedodoran ada yang ngomongnya "terindikasi" dah perihal molornya acara, well, gw ngerasa salah juga tapi err mbak acara molor kan karena situasi dan kondisi yang diluar kuasa gw. Tidur jam 01.30 di lantai *naas*, jam 04.30 udah musti bangun lagi.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Are you Public ? Public is me!." Jargon Teka 2011.

Jumat, 09 Desember 2011

Sssht ... The Chronologies

00.00 Posted by Tiara Putri , , , 32 comments
Suatu siang di kelas B202 dosen akan mengakhiri perkuliahan, eh tiba-tiba si dosen yang memang baru masuk untuk mata kuliah tersebut nyeletuk, "Saya kan belum kenal kalian semua, kita kenalan ya!" ujarnya sambil mengambil map absen. Satu-persatu dipanggil, "Bunga, Bunga ? loh orangnya gg ada tapi ada tanda tangannya begini" sambil mencoret tanda tangan si Bunga yang tentu saja merupakan nama samaran. Akhirnya semua nama telah terpanggil dan si dosen menghitung tanda tangan siluman yang ternyata mencapai angka 13 orang. "Saya ingin kejujuran, ini siapa yang mengabsenkan temannya?", kelas hening dan gw dengan percaya diri mulai memutar kepala mencari muka-muka bersalah karena yah gw gg pernah ngabsenin orang dan minta diabsenin (ups sepertinya besok akan pecah telor).

Ibu dosen menanti, kelas masih diam sama-sama tahu, "Ayo saya inginkan kejujurannya, gg bakalan diapa-apain kok!" nada suaranya mulai tidak sabar, tiba-tiba "Saya bu!", semua mata menoleh pada sumber suara, disana dengan gagah berani, Tian mengangkat tangannya,
D : Iya, kamu ngabsenin berapa orang ? siapa saja ?
T : Satu, Kamboja bu *nama samaran juga*
D : Kenapa kamu mengabsenkan temanmu ?
T : Ehmm ... saya menjalankan amanah bu, tadi saya di sms dimintai tolong untuk mengabsenkan
Angkat topi untuk Tian yang dengan gentlewoman mengakui kesalahannya. Tindakan Tian memicu tangan-tangan lain teracung ke udara dan lagi-lagi yang lain pun mengekor, mengidemkan jawaban mereka seperti Tian.

Tinggal empat nama lagi, masih tak ada yang mau mengaku, "Saya cuma minta kejujuran dari anda semua, kalau begini caranya, perkuliahan tidak akan saya akhiri!" serentak kelas yang tadinya hening menjadi ribut, suara-suara mendesak para pelaku untuk mengaku. Akhirnya tinggal dua nama lagi, ibu dosen mulai meradang dan menunjuk seorang mahasiswa untuk maju ke depan menjadi hakim dari kasus absen gaib tersebut.
M : Ayo dua orang lagi ini jadi menunda waktu yang lain untuk sholat, gg bakalan diapa-apain kok
G : Yah paling juga UAS dapet E
niatnya gw berbisik eh tapi celetukan gw kekencengan.

Masih belum ada yang mengaku juga, sebenernya gw udah berkira-kira siapa salah seorang dari dua orang yang tersisa ini, karena yah well, ada raut wajah seseorang yang sudah seperti sedang menahan boker air mata yang sudah di ujung dan teori mengabsenkan itu berlaku untuk teman dekat, gg mungkin kan minta absenin ke orang yang sehari-hari gg pernah diajak ngobrol. Si mahasiswa juga sepertinya menyadari seseorang yang gw duga tersebut karena dia tidak berbakat untuk menjadi seorang penjahat, ia mendekatinya dan berbicara pelan, akhirnya
A : Saya bu
D : Jadi anda mengabsenkan dua orang ? aduh mbak anda ini cantik-cantik kok susah banget untuk jujur. Kenapa anda mengabsenkan ?
A : emmh ... yah namanya juga temen minta tolong bu
si A terkesan ingin menghilang dari muka bumi saat itu juga.

Tinggal satu orang lagi, kelas udah bete, seolah membaca kegelisahan ingin-cepat-keluar dari anak-anak, seorang cewek mengangkat tangan, mukanya pucat dan tampak seperti sedang berpikir
B : Saya bu
D : Kenapa anda tidak mengaku daritadi ?
B : Emmm, sebenarnya begini bu, ada teman yang mengabsenkan dua orang, saya gg tega ...
D : Loh, saya gg mau kalau begitu caranya, anda menjadi pahlawan untuk seorang pembohong begitu
B : Tidak bu, maksud saya, memang saya yang mengabsenkan
D : Jadi siapa yang mengabsenkan ? saya gg suka ya dengan cara anda
B : Saya bu, saya.
D : Kenapa anda mengabsenkan ?
B : Tadi saya di sms teman saya bu, dimintai untuk TA
D : Mana sms-nya ?
B : Emm ... sudah saya hapus [BGM : koor anak-anak]
D : Saya yakin bukan anda yang mengabsenkan, ucapan anda kontradiksi begitu, anda ini menjadi pahlawan yang salah sasaran, kuliah saya akhiri.

Empat kata untuk si cewek B adalah bodoh to the max, klo mau jadi kambing hitam ya gg usah pake acara "sebenarnya ... " terus ngebohong lagi gitu lah. Lagian si satu orang ini pengecut banget gitu, udah jelas dosennya cuma mau ngetes kejujuran doang, baru masalah sepele saja udah susah banget mengakui kesalahannya apalagi kalau masalah duit milyaran sampe langit ketujuh runtuh pun gg bakalan ngaku kali ya. Savior this day is Tian yang dengan gagah berani mengakui kesalahannya., gw angkat topi.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Once you eliminate the impossible, whatever remains, no matter how improbable, must be the truth." Sherlock Holmes

Rabu, 07 Desember 2011

Behind the Scene : Rumour & Trauma

23.24 Posted by Tiara Putri , , 20 comments
Sudah masuk bulan Desember dan acara angkatan makin dekat. Tanpa terduga panitia mendapat cobaan yang cukup aneh nan berat. Sabtu pagi, gw kan ngikut jadi kakak pembimbing di LKMM PD, pas lagi breafing gitu, gw dipanggil Wildan, ketua acara Teka (temu keakraban) dia bilang ada rumor yang berhembus kalau anak Sastra Jepang yang juga mengadakan makrab di hotel yang sama yang nanti akan kita tempati mengalami kesurupan massal. Gw cuma nyaranin kalau jangan sampe rumor berkembang lebih jauh, sebagai panitia santai aja tunjukin kalau kita gg bermasalah dengan hal tersebut.

Gg taunya besoknya, salah seorang temen gw yang juga jadi kakak pembimbing ngasih tau kalau ada angkatan 2011 yang punya saudara di SasJep dan mulai mempengaruhi anak-anak lain untuk tidak ikut acara Teka, wah Celana Merlin kedodoran itu mah. Yang tadinya kita cuma ngumpul untuk makan bareng karena itu waktu istirahat jadi mulai berdiskusi baiknya hal ini dibawa kemana. Omongan yang tadinya cuma sekedar cerita biasa berkembang jadi serius. Agama, budaya dan perbedaan kultur ikut campur bikin suasana agak panas. Gw berpendapat kalau yah kesurupan massal tuh agak gg mungkin terjadi karena menurut gw sih yang terjadi adalah histeria massal. Selama kita masih lebih takut pada Tuhan dan juga hanya bersandar pada Tuhan, insya Allah gg bakalan ada kejadian yang aneh-aneh ditambah juga kelakuan kitanya juga dijaga.

Perdebatan makin panas deh, gw dan anak-anak acara setuju kalau ini semua cuma masalah sugesti dan sudut pandang, yang lain bersikeras musti ada tindakan pencegahan dari panitia berupa penyediaan orang ahli di bidang spiritual bahkan ada yang ngusulin pasang sesaji. Perdebatan diputus di tengah jalan karena waktu istirahat udah selesai. Udahnya gw sempet berbisik ke Siska,
G : Sis, pendapat-pendapat gw kayak yang sompral atau belagu gitu gg sih?
S : Yah gimana ya, agak sompral sih, cuma ya wajarlah lu kan orangnya emang kagak pedulian
G : err, ya gw juga takut tapi ya kita jangan fokus pada kelemahan dan ketakutan kan
Akhirnya sebagai jalan tengah, gw diminta menemui pihak hotel untuk bikin surat perjanjian di atas materai, well, kocak banget deh kita bikin surat perjanjian tentang dunia spiritual begini LOL.

Nah pas lagi acara penutupan LKMM itu, ada angkatan 2011 yang dapat kabar kalau bus anak PRMK terguling di Tuntang, satu luka parah dan beberapa hari kemudian kabar lain muncul kalau anak-anak yang ikut acara PRMK agak trauma untuk naik bus apalagi ke Salatiga yang notabene ngelewatin daerah Tuntang juga. Gw dan panitia bolak-balik konfirmasi ke pihak hotel dan sosialisasi ke angkatan 2011 meyakinkan kalau hotel tuh kondusif dan bis yang kita pakai itu bis pariwisata yang punya standar keamanan. Sekarang sudah H-2, gw semakin sering ngoceh frustasi sendiri, eh biasanya juga gw ngoceh sendiri juga sih hhohho.
xxxChuu original by ra~ccon

Senin, 05 Desember 2011

Kambing at LKMM 2011

22.35 Posted by Tiara Putri , , 40 comments
Sabtu & Minggu, 26 - 27 Nopember 2011 kemarin, gw ditawarin jadi kakak pembimbing (kambing) untuk LKMM PD HMJ AP 2011. Sempet males sih cuma ya dipikir-pikir gw gg ada kerjaan juga yah gw iyain deh. Awalnya sempet nyesel banget karena gw musti rapat, ketemu angkatan 2011 sedangkan gw sedang dalam proses ikut open recruitmen suatu UKM tapi yah dinikmati lah ya.
2010 = Peserta | 2011 = Kambing
Pertama kali ketemu angkatan 2011 yang akan dibimbing sama gw tuh rasanya grogi dan agak pesimis mereka bakalan bisa diajak kerjasama. Yang lucu, udah tau gw bawa-bawa name tag kelompok, gw malah disangka angkatan 2011 sama salah satu cewek di kelompok gw hohoho berarti yah emang gw keliatan masih muda gitu ya.

Hari pertama biasa aja sih, cuma capeeek banget soalnya dateng jam setengah tujuh pagi pulang magrib terus ketemu lagi untuk bahas pensi untuk besoknya. Nah hari kedua ini yang seru, jadi ada kegiatan namanya Fund Raising, dimana angkatan 2011 diberi waktu selama kurang lebih dua jam dari jam 08.00 - 10.00 untuk menghasilkan uang tanpa modal. Boleh ngapain aja asalkan jangan mengamen dan mengemis. Eh tahun ini kita dikasih modal sih, lima botol kayu putih sisa pemberian sponsor dari acara Public Cup yang kalau dijual satunya 8000 jadi ya modal 40ribu.

Gw sama kelompok gw mulai jualin itu kayu putih ke pemukiman di belakang kampus, kita nyari uangnya emang jalan kaki dan seputaran kampus aja. Nawarin sana-sini akhirnya kejual juga dan uangnya kita puter buat beli air mineral terus dijual lagi. Nah terus ngelamar kerjaan untuk dua jam itu dari mulai jadi tukang bangunan, bantu bersih-bersih toko tapi ya belum ada yang butuh jasa sampai akhirnya kita disuruh nemuin pak RW setempat. Ternyata beliau mau ngasih kita kerjaan masang umbul-umbul dong. Anak-anak cowok pada manggul 10 bambu, gw bawa satu bambu, yang lain ada yang bawa benderanya, tali rapia, gunting dll.

Bambunya berat loh
Tempat pemasangannya cukup jauh juga dan kita itu jalan kaki, temen-temen gw pada nyemangatin gw yang bawa bambu dan bendera, sebenarnya sebagai kakak pembimbing gw gg boleh bantu tapi gimana ya gw gg tega gitu sih. Yang bikin sebel to the max, pak RW bilang pasang disini, pak RT bilang pasang disono dan bapak lainnya bilang pasang di ujung, ya Allah kayak dipermainin, berulang kali pasang bongkar itu umbul-umbul, bolak-balik dari ujung sini ke ujung sana. Baru tingkat RW aja birokrasi sama jalur komando udah gg beres gitu hadeuh.

Udah mana banyaaak banget nyamuk, semangat udah drop dan badan udah lelah banget. Tapi gimana ya gw ngerasa sebagai pembimbing mereka ya harus kuat, tiap ada yang bilang, "Kak, aku capek banget!", dalem hati gw juga ngeluh tapi yang keluar, "Iya dek, bentar lagi ya!". Akhirnya sejam yang berasa lamaaa banget itu selesai juga, umbul-umbul udah kepasang semua dan waktunya pembayaran. Gw sih yakin dikasih 100ribu, kelompok gw pesimis banget, 30ribu aja mereka udah bersyukur katanya, tapi Alhamdulillah dapet 50ribu. Udah mana kita dikasih aqua botol dan gelas juga yang akhirnya aqua botolnya kita jualin lagi, hhohho lumayan bok gg pake modal dan kita berhasil ngumpulin uang sebesar 135ribu.

Akhirnya pas pulang gw ngijinin anak-anak naik angkot, gg tega juga ngeliat mereka capek gitu lagian udah terlambat juga untuk kembali ke kampus. Di angkot terjadi percakapan antara mereka :
A : Capek banget ya
B : Kak tadi tuh aku udah mau nangis, gg kuat capek banget
C : Hooh capek banget udah mana pake acara dimarah-marahin juga ya
B : Tadi pengen nangis kok susah banget gitu ya nyari uang, jadi inget sama yang di rumah
G : Yah, makanya kita harus sekolah yang pinter, belajar yang bener biar gg kerja pake otot kayak gitu *sok bijak*
D : Iya ya kak, aamiin.
Gw beneran terharu deh denger omongan mereka, setidaknya ada hal yang mereka pelajari hari itu tentang bagaimana menghargai hidup dan uang itu gg kayak nyetak kue, musti ada usaha serta kerja yang sebanding.
My group's name is kacamata B)
Udahnya meskipun capek, anak-anak masih semangat untuk pensi dan yang amat sangat membahagiakan, dua anak dari kelompok gw jadi pemenang untuk nominasi peserta tereksis dan peserta terunik serta kelompok kita jadi kelompok terbaik, bangga dan seneng banget. Efek lain setelah LKMM gw jadi lebih dikenal di angkatan 2011 dengan julukan kakak heboh, hadeuuh beneran kagak bagus dan gg ngebanggain dah.
xxxChuu original by ra~ccon.