Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Sabtu, 08 Juni 2013

Lombok's Shopping Advice

15.51 Posted by Unknown , , 14 comments
Well, sesuai dengan judulnya, post ini akan sedikit bercerita tentang pengalaman berbelanja gw di Lombok. Yaah harapannya bisa jadi "guide" bagi siapapun yang baca, barangkali ada yang mau ke Lombok terus punya rundown acara seperti gw, lebih baik bersabar, karena orang sabar akan dapat barang bagus dengan harga murah hhohho.

Lombok terkenal dengan mutiaranya, katanya kualitas mutiara sini sebanding dengan Australia, cuma kalah di ukuran aja, mutiara Lombok lebih kecil (katanya gw belum ngebandingin antara mutiara Lombok dengan Australia sih). Berternak (bener gg ya istilahnya) mutiara itu seperti membesarkan bayi, gg boleh salah, seperti kata iklan, buat anak kok coba-coba, nah si kerang mutiara ini butuh perlakuan khusus untuk bisa hidup dan menghasilkan mutiara.

Nah untuk berbelanja mutiara di Lombok, disarankan untuk langsung datang ke toko yang memang punya integritas dalam menyediakan mutiara yang asli. Kemarin gw mengunjungi toko yang menjual dua jenis mutiara, yakni mutiara air tawar dan air laut, apa bedanya ? celetuk gw, nah kata temen gw sih perbedaannya itu kalau mutiara air tawar itu lebih cepet prosesnya, klo mutiara air laut lamaaa #CMIIW. 

Guide gw menyarankan untuk tidak membeli mutiara di pedagang asongan. Karena "mutiara" itu didatangkan dari Jawa berkarung-karung, lalu dirangkai menjadi berbagai jenis perhiasan. Dari segi harga memang yang dijual pedagang asongan lebih murah, tapi silahkan memilih, harga tidak pernah bohong cyin.

Ngomong-ngomong soal mutiara, Lombok juga terkenal dengan "mutiara hijaunya" alias tembakau. Katanya Lombok menghasilkan tembakau berkualitas tinggi, namun sayangnya belum ada pabrik rokok yang tertarik untuk berinvestasi di tanah Lombok, tembakau-tembakau ini akan dibawa lagi ke tanah Jawa.

Nah kalau cari mutiara asli dan berkualitas kan sebaiknya tidak di pedagang asongan, kalau cari kaos, gantungan kunci dan gelang khas Lombok lebih baik di pedagang asongan. Jadi gini ceritanya, dari sejak datang ke Lombok, kami diwanti-wanti sama guide jangan beli kaos dari pedagang asongan, itu bahannya jelek, tipis dan sablonannya cepet luntur, nanti kalau mau beli kaos di toko saja. Memang benar, pagi pertama di Lombok, di depan hotel kami sudah ada pedagang asongan menawarkan dagangannya, gw kan gg tegaan gitu ya, bawaannya pengen beli, tapi ingat kata guide yowes sabaaar.

Pas malamnya, kami datang ke toko yang menjual kaos macam Joger gitu lah, harganya muraaaah sekali hanya dari Rp 20.000 saja, wah kalap saja sodara-sodara. Pas sampai di hotel, kaosnya dicoba tipis sekali, bahkan ada satu yang gw kasih ke Surilay dan gw suruh tebak harganya, dia bilang masa Rp 10.000an -_-' harganya sama kayak semangkok bakso. 

Nah pagi kedua sekaligus terakhir di Lombok, pedangan asongan membanjiri trotoar halaman hotel, menawarkan dagangannya, gw makin gg tegaa dan berpikir, "Kalau gw gg beli, terus mereka bangkrut dan jadi pencuri, salah gw dong!", makin down-lah gw apalagi setelah mengobrol dengan dosen yang berujar, "Sebaiknya beli kaos itu ya di pedagang kecil ini saja, toh harganya sama, bahannya juga sama, tapi perbedaannya adalah kita membantu memberdayakan para pedagang kecil ini, klo beli di toko ya yang kaya makin kaya, yang miskin makin sengsara!". Dan memang bahannya sama, jadi kalau mau beli kaos murah dalam jumlah banyak ya lebih baik di pedagang asongan saja, nah cari bahan dan sablonan yang bagus, silahkan ke toko, karena di toko itu juga menyediakan kaos kualitas bagus dari harga Rp 85.000, lagi-lagi harga gg bohong cyiin.

Surilay : Aku mau syal tenun dong, buat hiasan tas. Gw :Mahal coy, 50ribu gg dipake, gg usah ya hhohho
Lanjut kain tenun dan songket, di toko kaos dan pedagang asongan juga menjajakan kain songket dan tenun ini, hanya saja lagi-lagi ini didatangkan dari Jawa dan dibuat menggunakan mesin. Jadi kami dibawa ke desa penenun. Dimana semua anak gadis di desa ini harus bisa menenun sebagai salah satu syarat jika ingin menikah, mempersembahkan kain tenunannya kepada sang calon suami, jadi mereka belajar sejak usia tujuh tahun.

Gaya alay berlatarkan kain tenun dan topi yang dijual hhahha~
Di desa (yang entah apa namanya hhahha gw tidur sepanjang perjalanan soalnya) ini jadi kami datang ke koperasinya, tapi yang aneh ya, itu kan koperasi yang menampung hasil tenun di desa itu untuk penyemarataan harga tapi kok sepanjang perjalanan masih banyak rumah yang menyediakan dan menjual tenunnya ini. Gw sih gg beli, gg tertarik juga harganya mahal dan gw gg tau fungsi kain itu kalau gw beli jadi cuma foto-foto.

"mbak, tiga sepuluh ribu gelangnya"
Sesudahnya kan kami ke desa Sade, nah disini juga menjual kain songket dan tenun ikat yaaaang jauh lebih murah dibanding di koperasi tadi dan masih bisa ditawar pula. Disini gw baru tertarik untuk beli kain untuk mama, tapi Janggut Merlin sekali, gw kagak bawa cash hhuhhu dan temen-temen gw juga cash-nya udah habis hhuhhu jadinya gg beli deh. Tapi sepertinya gw memang harus kembali ke Sade, karena payung gw ketinggalan di sana hhahha~ musti diambil kan sekalian bisa beli kain hhohho~.
well, begitu sih saran gw klo mau berbelanja di Lombok. Tapi dimanapun akan berbelanja, sebuah pengingat untuk diri sendiri, mari usahakan memberdayakan pedagang kecil.
xxxChuu original by ra~ccon

14 komentar:

  1. mau dong dikasih syalnya hehehe

    BalasHapus
  2. setuju!!!
    terkadang kita juga harus memberdayakan pedagang/UKM menengah ke bawah ^_^

    jadi, oleh2 saya mana? hehehe

    BalasHapus
  3. ada yang kurang... foto mutiaranya he he

    aku pengen lihat

    BalasHapus
  4. di sana kaos oblong cuma 20 000, gila bener... lalu lombok ijo sekilo berapa dong? :-D

    BalasHapus
  5. di sana harga jengkol berapa sekilo? :D

    BalasHapus
  6. saya sendiri paling gabisa nyari oleh-oleh

    biasanya emang harus survey dulu sebelum beli.
    takut kemahalan/kena tipu gitu deh..

    hehehe

    BalasHapus
  7. Beli di pedagang asongan insya Allah dpt tambahan pahala yah gak Tiara, ihihiii..

    Ebetewe, bisa menenun utk syarat nikah.. Unik juga ya.. Betapa pentingnya sebuah pernikahan bagi mereka ya.. Maksudnya berusaha di usia muda demi cita2, menikah.. Cmiiw.. :D

    BalasHapus
  8. wuuuaaaah kain tenuuuun...
    kalo aku disana, pasti kalap!!!

    BalasHapus
  9. oleh oleh buat Dija, mana Tante??
    hihihihihi

    BalasHapus
  10. Demi celana merlin
    Nggak tahan liat pose alay nya kak tiarahahahahaha

    Cute abisss!!
    *Gemes*

    Btw aku baru tau loh kak kalau di lombok itu terkenal sama mutiaranya. emang kurang tau juga sih soal lombok. cuma tau namanya aja.
    (Itu namanya nggak tau)
    (bukan kurang tau)
    (apa banget deh)

    Ajegile beli baju di toko cuma 20.000

    murah banget. di padang mah boro-boro. di kaki lima aja paling murah 25 ribuan.....

    *jadi pengen*
    *doyan yang murah2*

    BalasHapus
  11. harga mutiara dsana 1 kilo berapa ya ??? :D

    BalasHapus
  12. sy asli lombok loh, blogger lombok memang gak pernah kayaknya bahas ttg tempat perbelanjaan di lombok. sy juga seh. sy yg pulang pergi, lombok timur-mataram, melihat toko2 di mataram sangat sedikit dan agak di dalam, yg khusus menjual barang2 khas lombok, maksud sy bukan di jalan utama kota. tapi tetep seneng kan jalan2nya

    BalasHapus
  13. Mantap jadi pengen jalan - jalan kesana.

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)