Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 12 Desember 2014

Bergaya Ala Putri Duyung di Kolam Ikan

18.46 Posted by Tiara Putri , , 16 comments
Kegiatan seru di kolam renang selain berenang (tentunya) adalah foto-foto hhehhe, rasanya seneng aja gitu kalau bisa bergaya di dalam air. Apalagi kalau di laut, beuh rasanya pengen banget punya foto dalam air yang keren gitu, ala-ala putri duyung.

Persis di pinggir jalan
Nah suatu hari pas materi ruang sama Pak Topo -instruktur selam saya dan teman-teman- di salah satu slide materinya ada foto beliau dengan menggunakan SCUBA set di semacam terowongan gitu, pas kami tanya ternyata itu bukan di laut, tapi di air tawar, tepatnya di kolam ikan, HAH ? terpana kami dibuatnya, terus beliau menjelaskan bahwa itu di Umbul Ponggok, Klaten dan kami pun memutuskan untuk suatu hari pergi kesana.


Saya lupa Umbul Ponggok ini ada di desa apa, yang jelas kalau kesini nyaman sekali, begitu masuk gapura selamat datang akan disajikan hamparan sawah di kanan kiri juga pasti terpana melihat balai desa yang begitu mewah, lalu petunjuk jalan ke arah Umbul-umbul lain, jadi memang gg cuma satu mata air saja, karena desa ini merupakan desa pembudidaya ikan dan udang air tawar.


Umbul Ponggok itu apa sih ? ya memang betul kolam ikan tapi dari mata air, jadi airnya jernih dan dingin brrr. Di dalam kolam juga ada ikannya dan bukan kayak ikan-ikan yang di pasar tapi ikan yang besarnya sebesar paha orang dewasa, saya enggak bohong deh, saya aja takut kalau berenang terlalu dekat ke si ikan dengan mulutnya yang mangap terus. Dasar kolam Ponggok ini pasir, jadi kalau jago motret, memanfaatkan angle serta cahaya matahari, hasil fotonya bisa tjakeep. Kedalaman maksimal disini kayaknya 2-3 meter saja.

She is cool, isn't she
Biaya masuknya juga murah loh, cuma emm berapa ya tepatnya saya lupa tapi kalau weekend aja tuh kurang lebih Rp 5.000, mbak yang jaga loket juga ramah. Lalu ada biaya parkir sepeda motor Rp 2.000 kayaknya, saya lupa hhehhe gg lengkap banget ya informasinya.


Tempatnya enak dan teduh, saran saya kalau mau ke Umbul Ponggok berangkatnya jangan pagi-pagi, sekitar jam 9an saja, berenang sampai pukul 13:00, pas lagi panas-panasnya memang waktu paling cocok karena airnya jadi tidak terlalu terasa dingin.

Antrian para diver
Sayangnya, para penjual di Umbul Ponggok ini masih kurang memperhatikan kebersihan air kolam. Saya pernah menyaksikan ada penjual yang mencuci daging, ada yang mencuci peralatan memasak yang masih berminyak, well memang air kolamnya mengalir sih, tapi kan ya malesin aja. Dari pengunjung juga ada yang sampoan dan sabunan di dalam kolam, lah dikira di kamar mandi pribadi, dalam kolam kan ada makhluk hidupnya, tidak bertenggang rasa banget.



Terhitung sudah empat kali saya dan teman-teman ke Umbul Ponggok, yang kedua kami bawa SCUBA set, housing kamera dan gamis, iya gamis hhehhe karena kami berencana foto cantik di dalam air bergaya ala putri duyung gitu hhehhe. Tapi ternyata susah sekali bergaya di dalam air, terutama untuk saya yang terbiasa memakai kacamata renang dan kekuatan tahan nafasnya pendek. Terlebih lagi memang kamera saku saya rada bermasalah, jadi susah deh kalau sudah masuk housing dan ngehang musti dibawa naik dulu, housing-nya dikeringin, dikeluarin kameranya dan kalau udah bener baru deh dimasukin lagi.

Hal yang paling membuat saya bete adalah pas sesi foto saya, enggak ada fotonya yang bagus atau berhasil, arrgh padahal gamis saya sampai sobek hhuhu. Malahan pas saya jadi fotografernya, hasil foto beberapa teman bisa dibilang oke lah, hhuhhu sedih sekali saya. Jadinya setiap kali saya liat hasil fotonya, saya kesal bukan main, huh, entah deh fotografernya yang sensi sama saya atau memang saya gg berbakat menjadi model. Tapi yang pasti saya jadi pengen banget punya foto bawah air yang bagus.
xxxChuu original by ra~coon

Senin, 01 Desember 2014

Mengusut dan Menindak Bau

05.00 Posted by Tiara Putri , 11 comments
Saya memang sensi banget soal bau badan, karena pasti saya langsung pusing dan pengen muntah. Terkadang yang bikin saya heran adalah sumber bau badan itu dari perempuan cantik atau enggak perempuan berjilbab, duh kalau gitu rasanya pengen ngasih tahu ke mbaknya, tapi takut tersinggung.

Bukan berarti saya sendiri enggak pernah mengalamin masalah bau badan ini loh, dulu pas SMP saya punya masalah bau badan, karena saya jarang mandi, sampai dulu mama saya menyediakan air tawas sebagai pengganti deodoran, tahu tawas ? itu loh yang kayak gula batu yang juga berfungsi sebagai penjernih air, dan iya saya pakai di ketiak.

Mama saya juga cerewet soal bau badan ini dan selalu berkata, "Kalau kamu bau, temen-temen kamu gg akan ada yang bilang, mereka pasti ngomongin di belakang!" dan setelah bertahun-tahun, ucapan mama saya terbukti, bahwa masalah bau badan itu jarang diomongin langsung, seringnya diomongin di belakang.

Setelah jauh dari rumah, saya mengurus diri saya sendiri, persoalan menjaga kebersihan dan keharuman menjadi prioritas utama dan saya merasa (pede sih, tapi saya juga tanya sama beberapa teman saya) kalau saya sekarang tidak bermasalah dengan bau badan. Bau matahari dan bau asem iya kalau seharian beraktifitas fisik dan di bawah matahari, tapi syukurnya enggak sampai bau ketiak yang pahit menyengat.

Saya pernah membaca sebuah pendapat yang menyatakan bahwa kalau kita sudah bisa mencium bau diri sendiri, bayangkan bagaimana orang lain menciumnya. Jadi sebelum tercium dan mengganggu orang lain, saya berusaha untuk menjaga kebersihan badan saya, terlebih saya perempuan berjilbab, dalam islam ada istilah, kebersihan sebagian dari iman, dimulai dari diri sendiri, selain itu Ardiyan gg bau badan, malu dong masa kalah sama cowok.

Berikut ini upaya saya untuk menjaga badan saya terbebas dari bau tidak sedap :

  1. Mandi, selain memiliki efek recharge juga menurut saya berperan penting dalam upaya mencegah bau badan, bakteri penyebab bau badan pada minggat gitu kayaknya. Kalau saya menjalani hari padat aktifitas, saya mengusahakan untuk mandi dua kali sehari. Kadang kalau enggak keluar kamar saya males juga sih mandi dua kali hhehhe. 
  2. Gunakan deodoran, meskipun masih kontroversi sih mengenai penggunaan deodoran ini, tapi saya pake deodoran sehari sekali setiap habis mandi pagi. Usahakan untuk tidak berganti-ganti wanginya dan pakainya gg usah tebal-tebal karena akan meninggalkan residu di bagian ketiak baju. Tapi kalau memang gg bermasalah dengan bau badan, tidak pakai malah lebih baik, karena Ardiyan  tidak menggunakan deodoran dan mau olahraga seharian pun gg berbau badan.
  3. Ganti baju. Nah ini penting sekali, kalau baju udah seharian dipakai ya masuk keranjang cuci, jangan digantung di belakang pintu terus dipakai besoknya lagi, duh nanti jadi bau apek, saya juga pernah dengan cerita yang intinya adalah bau di baju bisa menempel di kulit loh, mending rajin ganti baju deh yang nyuci kan laundry hhohho. Dengan dicuci, baju menjadi lebih bersih dan wangi. Saya gg suka pakai parfum, tapi dengan baju sudah dicuci, rapih dan wangi udah bikin pede maksimal.
  4. Menyisipkan koran ke sepatu yang tidak dipakai untuk mencegah bau sepatu dan bau kaki. Kertas koran berperan sebagai penyerap kelebihan kelembaban, yang bikin sepatu bau itu kalau sepatu basah gg dijemur jadinya lembab dan pas dipake kecampur keringat jadi deh bau kaki. Kalau sudah merasa kakinya bau, buru-buru ke kamar mandi dicuci, daripada buat pingsan orang. Katanya merendam kaki dengan air hangat berisi teh hijau dan garam bisa membantu menyembuhkan bau kaki.
Nah mudah dan murah kan sebenarnya untuk menjaga kebersihan dan keharuman badan kita. Cara-cara di atas harus dilakukan secara terus menerus, tidak instan. Saya menulis tentang ini dan juga sering mengingatkan kepada teman, menjadi sebuah cambuk bagi saya untuk terus berupaya menjaga kebersihan diri sendiri. Kalau kamu, apa upayamu menjaga kebersihan dan keharuman badan ?
xxxChuu original by ra~ccon.  

Kamis, 27 November 2014

Kenapa Ganti ?

22.04 Posted by Tiara Putri , 15 comments
Cihuuy, saya ganti template blog juga setelah enam tahun menggunakan template old-fairy-parchment. Kenapa ganti ? karena tiba-tiba saya merasa, template yang lama itu tidak reader friendly, yah bukan berarti blog saya banyak yang baca sih, tapi saya pribadi sebagai pembaca utama blog ini mulai merasa kesusahan saat membaca. Tulisannya kecil-kecil, berwarna coklat dan kadang saya kasih warna bikin mata lelah, tiba-tiba saya merasa tua hhahha.

Salah satu blog yang masih setia saya baca adalah blog om Arman dan saya merasa nyaman membacanya, banyak gambar dan tulisan tapi karena latar yang polos tidak membuat mata lelah selain itu tulisan om Arman juga bagus, renyah, hangat dan nagih, kayak brownies kukus baru keluar dari kukusan. 

Akhirnya dan anehnya tanpa berat hati saya memutuskan untuk ganti template yang lebih sederhana juga (berkesan) dewasa, hhihhi. Saking enggak ada waktu buat mikir, saya lupa nge-capture tampilan lama blog saya hhuhhu tapi enggak apa-apa sih, draft html-nya sudah disimpan kalau sewaktu-waktu saya ingin ganti lagi. Di template yang baru ini saya bisa balas langsung komentar yang masuk kayak di Wordpress, senangnyaa jadi anak gaul hhehhe.

Perubahan lainnya adalah saya menggunakan "saya" sebagai sudut pandang orang pertama. Template blog boleh setia, tapi selama enam tahun saya telah mengalami banyak pergantian istilah orang pertama, dari "aquh" di tahun 2008 yang merupakan tahun pertama blog ini, lalu "W" yang alay bangeet, lalu "quh" aduh gila makin facepalm saya sambil nulisnya juga hhahha dan terakhir "gw" sekaligus yang paling lama juga. Kenapa ganti ? enggak ngerti juga sih kenapa alasannya hhahha ya pengen ganti aja, biar saya dikira perempuan anggun nan pendiam nan imut hhihhi ngarang banget. 

Disini saya benar-benar merasakan fungsi blog, bahwa dengan merekam jejak, saya menyadari ada beberapa bagian pada diri saya yang mendewasa, terasa sekali apalagi kalau baca post awal. Pola pikir, cara bercerita, cara menulis ada perkembangan yah meskipun cuma saya yang ngerasain hhehhe. 

Saya ingin terus menulis, karena manusia tempatnya lupa. Saya ingin diingatkan lagi dan bernostalgia tentang pemikiran, pertemanan, cinta yang pernah hadir di hidup saya eaa hhahaha. Jadi bagaimana pendapatmu mengenai tampilan baru blog saya ?.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "In every man's writings, the character of the writer must lie recorded." Thomas Carlyle

Selasa, 25 November 2014

Keturunan Bintit bin Alergi

22.32 Posted by Tiara Putri , , 8 comments
Ada yang pernah bintitan?. Kalau pertanyaan itu ditanyakan ke saya, jawaban lebaynya pernah sampai ratusan kali hhehhe. Semenjak kuliah, saya sering banget bintitan hhuhhu, dalam dua bulan ini saja saya dua kali bintitan, bulan kemarin di mata kiri, sekarang di mata kanan, sampai salep Terra - Cortril nangkring dengan setia di kotak kosmetik.

Pernah malah suatu waktu, saya sampai punya tiga benjolan di mata, satu di kanan, dua di kiri tapi enggak sakit sih. Sama dokter mata juga Cuma dikasih salep dan disuruh kompres pake nasi hangat karena sudah gg bisa dikasih tindakan, tapi setelah beberapa lama benjolannya kempes, Alhamdulillah.

Selain bintitan, salah satu penyakit yang baru muncul saat kuliah ini adalah alergi, sampai mama saya heran kok saya makin dewasa malah penyakitan, iya aneh memang. Nah selama proses pengerjaan skripsi, tiba-tiba saya selalu gatel-gatel kayak semacam kaligata atau biduran gitu, hampir setiap hari, tiap pagi dan malam, udah kayak minum obat aja kan. Itu menganggu sekali, saya gg bisa beraktifitas jadinya, karena bentol gatelnya menyerang di kaki hhuhhu jadi awal-awal saya minum obat tiap kambuh, sama apoteker saya dikasih Aerius, tablet kecil tapi harganya Rp 8000/tablet, ampuh sih, gatal dan bentolnya mereda cepat, juga gg bikin kantuk tapi sukses bikin kantong mahasiswi ini bokeek.

Saya sudah ke dokter spesialis kulit, cuma lima menit di ruang periksanya, bayarnya hampir Rp 200.000, katanya ini genetik, well, sebelum saya, mama saya juga sempet mengalamin kayak saya, kata dokternya yang ngasih penjelasan lebih panjang dibanding pas giliran saya periksa, itu asma yang gg jadi, saya juga tidak begitu paham deh. Ehlala, Celana Merlin, obatnya habis, saya kambuh lagi err banget.

Ayah saya suruh saya tes alergi aja, biar tahu penyebabnya jadi bisa dihindari, saya kira karena dingin, tapi pas ke Merbabu malah gg kambuh. Lalu debu, tapi di rumah, di kos temen, di kampus, di jalan juga kambuh. Bahkan pernah ayah saya berteori bahwa saya alergi bangun siang hhahha. Sudah sempet mau tes tuh, tapi dokternya enggak ada dan semenjak itu saya memutuskan untuk tidak minum obat, tapi konsekuensinya saya menunda aktifitas saya, karena kalau kambuh saya gg bisa pake celana jeans, bisa makin bengkak dan rasanya pegal sekali kalau berdiri.

Nah Alhamdulillah sih, sekarang udah gg setiap hari serangan gatelnya, aneh memang. Soal bintitan itu kata dokter mata berhubungan dengan hormon. Saya juga pernah konsul ke bidan mengenai nyeri haid saya yang parah banget nget nget, itu juga karena hormon. Di keluarga saya kayaknya kelebihan hormon ini diturunkan, adik saya, Syifa ngefeknya ke jerawat. Tau gg apa komentar bidan menyoal masalah hormonal ini ?, katanya saya harus menikah hhahha, mau dong dinikahi, nah pertanyaannya siapa yang mau menikahi saya untuk menjadi obat di hidup saya, eaaa hhahha.
xxxChuu original by ra~ccon 


Minggu, 23 November 2014

Merenangi Kata, Merenangi Hatimu.

23.16 Posted by Tiara Putri , , 4 comments
-prolog : Judulnya kagak nahan banget yah, agak alay hhahha itu judulnya saya buat setelah selesai menulis dan saya tidak tahu harus memberi judul apa selain ini.-

Saya hampir pingsan saat (baru) membuka (lagi) blog tercintah ini, tahun 2014 ini hanya ada 2 entry, betapa saya tidak produktif #nangisdipojokan. Padahal saya melakukan beberapa kegiatan besar yang rasanya seru untuk dituliskan, yah apa daya kalau boleh beralasan, prioritas waktu saya sekarang sudah teralihkan, tapi si blog tentu tidak mau mendengar alasan bukan, saya malah merasa sedang ditatap dengan sinis dan tajam, Kalau blog bisa berbicara, mungkin dia bakalan bilang, "Ya terserah elu, mau nulis mau kagak, tapi gw kagak tanggung aja momen-momen yang terlewatkan dan terlupakan karena gg lu tulis", menohok banget, sakitnya tuh dimana-mana.

Salah satu hobi baru saya selama dua tahun ini melewatkan menulis adalah berenang, Well, sebenarnya sejak SD saya sudah sering ke kolam renang, seminggu sekali kalau ayah ada di rumah, saya dan Syifa pasti diajak berenang, setiap hari Rabu atau Jumat, hari-hari yang biasanya sepi dan terutama kolamnya baru dibersihkan. Disitu saya belajar berenang kesetanan, tau kan ?, itu loh gaya berenang meluncur yang seperti dikejar setan : ribut, mengganggu perenang lain juga tidak efektif karena banyak tenaga yang terbuang.

Selanjutnya di SMP sampai kuliah selalu ada kegiatan berenang sebagai salah satu materi pelajaran olahraga. Dulu pas sekolah sih males kalau ada kegiatan berenang, pasti jadi bokek sambil berspekulasi bahwa kegiatan berenang ini merupakan pekerjaan sampingan guru olahraga selain fitness hhahha. 

Pas kuliah, mata kuliah olahraga yang tidak ada SKSnya -tapi-kalau-nilainya-jelek-musti-tetep-ngulang-itu- renang saya dapat B, hore, padahal cuma meluncur di kolam setinggi pinggang, nilai tersebut diberikan untuk anak-anak yang sudah berani masuk kolam dan bisa meluncur, hahaha betapa murah hatinya dosen-dosen olahraga. 

Nah baru sekitar dua tahun ini saya "serius" berenang, tepatnya selama proses untuk menjadi anggota WAPEALA (pecinta alam Universitas Diponegoro), saya nyemplung di segala jenis air, baik di kolam, laut, kanal banjir sampai di pelabuhan. Saya belajar berenang di sesi divisi diving, dari yang awalnya gg kuat berenang sejauh 10 meter sampai di kolam dua meter aja kelelep, setahun kemudian saya ikut sertifikasi selam A1, salah satu uji kompetensinya adalah berenang 200 meter, pas latihannya, kami didorong untuk berenang sampai 1000 meter, dulu kuat, sekarang mah Janggut Merlin udah nafas tua hhaha.

Selain itu, di Semarang juga terdapat berbagai jenis kolam renang yang yah lumayan bersih. Dari kolam renang rekreasi seperti Water blaster, kolam renang lintasan juga kolam untuk latihan selam di GOR Jatidiri dan di Watugong, kolam untuk bernarsis ria, kolam yang dikeliling hutan, kolam air panas, wah banyak deh, saya aja yang gg tau tempatnya hhehhe. Di Klaten malah ada kolam ikan yang bisa buat berenang dan berfoto berlagak seperti di laut, nanti kapan-kapan saya ceritakan.

Kolam Renang "Water Boom" Kodam Watugong, Semarang

Lalu kenapa saya suka berenang ?? pertama dan yang paling utama, pelatih renang pribadi saya macho dan ganteng juga sangat spesial hhahha #upsjangancurhat. Bagi saya renang itu juga bukan olahraga yang mahal, saya pribadi cukup ngemodal Rp 200.000 untuk beli baju renang dan Rp 100.000 untuk kacamata renang (merek Diadora, yang saya beli karena diskon 70% hhahha jadinya tinggal bayar Rp 30.000 saja), kalau gg biasa dan suka pake kacamata renang berarti gg usah beli kan, kalau saya sih musti pake kacamata kalau di kolam, saya gg suka perih soalnya hhehhe, sisanya bayar Rp 10.000/renang. 


Renang juga olahraga yang gg buat bau badan, well itu pendapat pribadi saya sih karena saya sensi banget sama masalah bau badan. Selama ini saya berenang belum pernah ada yang berenang yang bau badan. Selain itu, renang juga salah satu olahraga dimana seluruh bagian tubuh bergerak, katanya bagus untuk latihan motorik. Terlebih saya pribadi merasa nyaman saat berada di kolam renang, kadang kalau sedang mumet, cukup mendengarkan air, rasanya lebih damai. Begitupula saat sedang frustasi dan tertekan, dengan hanya membayangkan menyelam, kadang cukup melegakan, masalah dalam hidup belum ada apa-apanya, karena saat menyelam, manusia mendapat tekanan dari atas, bawah, kanan, kiri, depan, belakang jutaan kubik air, tekanan yang memabukkan juga candu, saya merasa termotivasi bahwa saya mampu mengatasi setiap masalah saya. well, ini olahraga favoritku, apa olahraga favoritmu ?
xxxChuu original by ra~ccon. 

Rabu, 22 Januari 2014

Satu Dari Sekian Bucket List

Entah karena pengaruh serial CSI : Miami atau demen sama Detective Conan atau emang gw-nya aja yang absurd. Ada tiga lisensi atau izin yang ingin gw punya selama gw hidup dan gw pikir gw bisa mengusahakan untuk bisa mendapatkannya.

1. Izin punya senjata
Oke, ini karena gw kagum sama tokoh Calleigh Dusquene, keren kan cewek bisa pegang senjata hhohho. Dari serial CSI : Miami, katanya di Amerika sono, orang bisa punya senjata dan bersertifikat pula, entah bener atau enggak deh. Tapi minimal kalau punya senjata kan harus bisa ngegunain ya, lucu aja punya tapi cara megang yang benernya aja gg tau. Kebetulan di kampus gw ada UKM Menembak, wah gw excited banget soalnya ini UKM baru, tapi setelah ngobrol-ngobrol sama mas-masnya pas ekspo UKM, makin tertarik sih tapi juga jadi keder secara kegiatan nembak-menembak ini masih kegiatan mahal dan gw belum mampu untuk menjalani lebih dari satu kegiatan mahal, jadi cukup puas dengan lihat2 senjata-senjata soft gun dkk yang didisplay sambil bergaya ala ala Calleigh Dusquene, meskipun ternyata senjata replika aja udah berat boook, tangan gw ampe gemeteran, apalagi senjata api beneran.

2. Izin untuk terbang
Alias jadi pilot hhohho gg usah pilot komersil minimal nerbangin helikopter lancar jaya. Ini gw terinspirasi dari salah satu movie Detective Conan, dimana di ending-nya pilot pesawat pingsan atau mati gitu sehingga Ran dengan bantuan Shinichi via telepon berusaha mendaratkan pesawat tersebut, wah gila itu keren banget, gw jadi kepikiran, "Gimana kalau itu kejadian sama gw ya, gw kan gg bisa, nanti pesawatnya jatuh, naas banget!". Dan di salah satu episode CSI : Miami juga pernah diliatin cewek yang nerbangin pesawat kecil, sumpahnya itu keren banget. Gw punya kecenderungan suka sama sesuatu yang bikin orang-orang di sekitar gw angkat alis, tapi seriusan gw pengen punya SIM terbang, kan kalau udah punya tinggal nabung yaah untuk beli helikopter satu biji laah, hhehhe.

3. Izin untuk menyelam
Nah ini dia kegiatan yang mulai gw sukai, ternyata gw suka selam, meskipun belum pernah nyoba selam di laut sih. Tapi gw kepengen sertifikasi selam jauh sebelum gw mengenal selam. Entah bagaimana awalnya gw lupa, tapi gw berkata pada diri sendiri gw pengen kalau mengunjungi tempat-tempat untuk penyelaman gw mendapatkan tempat terbaik karena kemampuan yang memungkinkan dan memiliki surat izin menyelamnya

Well, tulisan di atas merupakan draft yang pada saat gw menuliskannya sampai pada bagian sertifikasi selam, gw agak malas melanjutkan, gw bilang sama diri sendiri "Gw akan lanjut menulis saat salah satu dari tiga sertifikasi ini telah gw dapatkan". 


Daaan disinilah gw, minggu ini merupakan minggu yang luar biasa, karena pada akhirnya demi Celana Merlin gw mendapatkan SIM alias Surat Izin Menyelam gw, rasanya luar biasa apalagi setelah membaca tulisan ini yang tersimpan kurang lebih selama setahun setengah. Akhirnya kartunya sampai juga di tangan gw, gw jadi termotivasi untuk kerja hohohoh, cari uang lebih banyak biar bisa beli gear selam dan tentunya lebih sering menyelam, aamiin, aamiin.


Dengan ini gw agak ingin membuktikan, bahwa gw rada males kuliah ya gw juga tetep belajar, belajar keahlian hhohho meskipun gg nyambung sama ilmu perkuliahan gw tapi sebagaimana instruktur selam gw bilang "Mumpung masih muda, belajar aja semua hal, cobain semua hal, meskipun kita gg tau nantinya jadi apa, ilmu gg bakalan bikin nyesel".


Oh ya selain itu, di minggu ini juga gw dapat kejutan, gw dapat selembar kertas izin lain yakni selembar kertas izin masuk nikahan alias undangan nikah hhohho, ini untuk pertama kalinya dalam hidup, gw dapat undangan nikah yang dialamatkan untuk gw sendiri, rasanya degdegan gimana gitu, gw seolah melangkah ke kehidupan orang dewasa gitu, ealaah hhohho. Jadi disitu kan tertulis Tarsius tarsier, itu tuh nama angkatan gw di organisasi dan kebetulan yang menikah ketua organisasi gw, keren banget dah doi, jadi pengen juga #eh #loh hhohho. well, intinya minggu ini jadi salah satu minggu yang berkesan untuk gw karena gw dapat mencentang bucket list gw hhehhe.
xxxChuu original by ra~ccon.

Sabtu, 11 Januari 2014

Pergi Mengembara Selagi Usia Masih Muda

18.30 Posted by Tiara Putri , , 4 comments
Pergi mengembara selagi usia masih muda
Sebab nanti bila janggut sudah turun bagai salju putih
Tak’kan punya lagi waktu
Selain berbaring dengan muka sedih
Pergi mengembara kemana saja, misalnya ke desa-desa
Melihat segala yang dapat dilihat
Mencatat segala yang dapat dicatat
Petani yang bagai kerbau dan kerbau yang bagai petani
Yang selalu punya harapan,
Betapapun kecilnya hasil yang mereka dapatkan

Pergi mengembara selagi usia masih muda
Sebab jika pantat sudah kapalan karena terlalu lama duduk di bangku sekolah dan sudah kelewat lelah buat memahami segalanya
Pergi, pergi kemana saja menjelajahi kehidupan dunia
Dan jangan sekedar ikut kursus buat memerintah dan jadi pengurus
Pergi mengembara sampai batas kehidupan dunia
Dimana orang tiada lagi tahu apa sebenarnya yang dituju
Linglung kepada hal yang baik, bingung kepada hal yang buruk
Sebab kehidupan tidak seperti ujar kyai
Cukup dengan hanya mengaji, lalu mengunci diri
Sebab baris ayat suci jadi beku, lapuk dan basi
Dimana orang mulai merasa, dengan kehidupan ikut terlibat
Kebaikan hanyalah sekedar aturan minuman obat
Tunggu waktunya, nantika saat yang tepat
Bagai sembahyang, tidak sembarang waktu kau kerjakan
Karena itu lebih baik pergi, cari apa yang bisa didapat
Selagi badan masih kuat, selagi pikiran masih sehat

Dan dikala matahari berangsur turun masuk ke kampuh pelupuk
Badan akan pelan-pelan membungkuk berat oleh dosa, ringkuh oleh usia
Dan sejak itu
Siapapun mulai rindu
Inginkan ayat-ayat. Haus akan ilmu. Dahaga kalimat mujizat
Hingga suara kliningan penjual es kau sangka lonceng gereja
Atau suara lantang penjual ikan kau kira modin adzan
Nikmat mengenangkan waktu yang lewat
Itupun semacam kesibukan
Waktu sekedar relaks, melemaskan urat-urat
Dan sambil membopong cucu kau sumpahi menantu
Karena keterlaluan, pulang dari luar negeri Cuma membawa televisi

Itulah semua, jika usia sudah tua
Bahwa selain encok, batuk dan selesma
Kau pun diserang nostalgia ...

-anonim-
Dikutip dari majalah 7 Basecamps Port Cities - MAHITALA

Jadi saya sukaaa sekali dengan emm puisi ini, karena di usia saya yang sekarang pun, saya sudah mulai merasakan nikmatnya nostalgia, eits tapi saya masih muda dan masih banyak ilmu yang harus dicari, masih banyak orang untuk ditemui, masih banyak tempat untuk didatangi dan terpenting, masih banyak pengalaman menanti.
xxxChuu original by ra~ccon.