Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Senin, 01 Desember 2014

Mengusut dan Menindak Bau

05.00 Posted by Unknown , 11 comments
Saya memang sensi banget soal bau badan, karena pasti saya langsung pusing dan pengen muntah. Terkadang yang bikin saya heran adalah sumber bau badan itu dari perempuan cantik atau enggak perempuan berjilbab, duh kalau gitu rasanya pengen ngasih tahu ke mbaknya, tapi takut tersinggung.

Bukan berarti saya sendiri enggak pernah mengalamin masalah bau badan ini loh, dulu pas SMP saya punya masalah bau badan, karena saya jarang mandi, sampai dulu mama saya menyediakan air tawas sebagai pengganti deodoran, tahu tawas ? itu loh yang kayak gula batu yang juga berfungsi sebagai penjernih air, dan iya saya pakai di ketiak.

Mama saya juga cerewet soal bau badan ini dan selalu berkata, "Kalau kamu bau, temen-temen kamu gg akan ada yang bilang, mereka pasti ngomongin di belakang!" dan setelah bertahun-tahun, ucapan mama saya terbukti, bahwa masalah bau badan itu jarang diomongin langsung, seringnya diomongin di belakang.

Setelah jauh dari rumah, saya mengurus diri saya sendiri, persoalan menjaga kebersihan dan keharuman menjadi prioritas utama dan saya merasa (pede sih, tapi saya juga tanya sama beberapa teman saya) kalau saya sekarang tidak bermasalah dengan bau badan. Bau matahari dan bau asem iya kalau seharian beraktifitas fisik dan di bawah matahari, tapi syukurnya enggak sampai bau ketiak yang pahit menyengat.

Saya pernah membaca sebuah pendapat yang menyatakan bahwa kalau kita sudah bisa mencium bau diri sendiri, bayangkan bagaimana orang lain menciumnya. Jadi sebelum tercium dan mengganggu orang lain, saya berusaha untuk menjaga kebersihan badan saya, terlebih saya perempuan berjilbab, dalam islam ada istilah, kebersihan sebagian dari iman, dimulai dari diri sendiri, selain itu Ardiyan gg bau badan, malu dong masa kalah sama cowok.

Berikut ini upaya saya untuk menjaga badan saya terbebas dari bau tidak sedap :

  1. Mandi, selain memiliki efek recharge juga menurut saya berperan penting dalam upaya mencegah bau badan, bakteri penyebab bau badan pada minggat gitu kayaknya. Kalau saya menjalani hari padat aktifitas, saya mengusahakan untuk mandi dua kali sehari. Kadang kalau enggak keluar kamar saya males juga sih mandi dua kali hhehhe. 
  2. Gunakan deodoran, meskipun masih kontroversi sih mengenai penggunaan deodoran ini, tapi saya pake deodoran sehari sekali setiap habis mandi pagi. Usahakan untuk tidak berganti-ganti wanginya dan pakainya gg usah tebal-tebal karena akan meninggalkan residu di bagian ketiak baju. Tapi kalau memang gg bermasalah dengan bau badan, tidak pakai malah lebih baik, karena Ardiyan  tidak menggunakan deodoran dan mau olahraga seharian pun gg berbau badan.
  3. Ganti baju. Nah ini penting sekali, kalau baju udah seharian dipakai ya masuk keranjang cuci, jangan digantung di belakang pintu terus dipakai besoknya lagi, duh nanti jadi bau apek, saya juga pernah dengan cerita yang intinya adalah bau di baju bisa menempel di kulit loh, mending rajin ganti baju deh yang nyuci kan laundry hhohho. Dengan dicuci, baju menjadi lebih bersih dan wangi. Saya gg suka pakai parfum, tapi dengan baju sudah dicuci, rapih dan wangi udah bikin pede maksimal.
  4. Menyisipkan koran ke sepatu yang tidak dipakai untuk mencegah bau sepatu dan bau kaki. Kertas koran berperan sebagai penyerap kelebihan kelembaban, yang bikin sepatu bau itu kalau sepatu basah gg dijemur jadinya lembab dan pas dipake kecampur keringat jadi deh bau kaki. Kalau sudah merasa kakinya bau, buru-buru ke kamar mandi dicuci, daripada buat pingsan orang. Katanya merendam kaki dengan air hangat berisi teh hijau dan garam bisa membantu menyembuhkan bau kaki.
Nah mudah dan murah kan sebenarnya untuk menjaga kebersihan dan keharuman badan kita. Cara-cara di atas harus dilakukan secara terus menerus, tidak instan. Saya menulis tentang ini dan juga sering mengingatkan kepada teman, menjadi sebuah cambuk bagi saya untuk terus berupaya menjaga kebersihan diri sendiri. Kalau kamu, apa upayamu menjaga kebersihan dan keharuman badan ?
xxxChuu original by ra~ccon.  

11 komentar:

  1. Kalau saya punya kelebihan (atau keanehan), yaitu saya tidak perlu pakai deodoran untuk menawarkan bau badan. Malah kalau pakai deodoran justru akan berbau saat keringat berlebih. Jadi sejak SMA saya berhenti pakai deodoran. Hehehe :D
    Nah soal menyelipkan koran ke sepatu saya baru tau nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bagus dong ya :) kelebihan itu namanya jadi menghemat pengeluaran untuk beli deodoran hhehhe :P

      Hapus
  2. baru tau tuh yang naruh koran di sepatu... :D
    biar gak bau kaki harus pake kaos kaki kalo pake sepatu...

    BalasHapus
  3. Dulu juga pas SMP ngalamin. terutama bau jempol haha

    Tapi cuma beberapa hari sih, abis itu langsung di-intervensi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw aku baru mulai2 nyoba tips nomer 4 loh kak
      Semoga berhasil yaaa hehe

      Hapus
  4. nanti nyobain poin nomer 4 ah

    BalasHapus
  5. kunjungan perdana, salam perkenalan ya ^_^

    BalasHapus
  6. Terima kasih mbak, bermanfaat sekali postingannya ^^

    BalasHapus
  7. wah terimakasih tips nya .. sangat berguna apalagi yang punya masalah bau badan gitu .. kadang ingin bilang kalau di bis gitu "mba keteknya bau tau" tapikan takut menyakiti hati ..haha

    BalasHapus
  8. eh jadi ingat bukunya Asma Nadia yang Jangan Jadi Muslimah Nyebelin, ngebahas soal bau badan juga.

    sama, jaman-jaman SMP dulu aroma tubuh benar-benar masih diluar kendali, dan sama juga, orangtua sampai menyiapkan tawas, haha. walau ga kupake. aku lebih suka makai deodoran. tapi entah kenapa semakin dewasa, aroma tubuh juga makin terkendali. syukur Alhamdulillah haha. tambahan tips: makan sayur, khususnya sayur kayak kemangi dan yang beraroma-aroma. insyaAllah bisa ngebantu ngurangin aroma tubuh yang ga enak. pengalaman sendiri soalnya :)

    btw, salam kenal, Tiara.

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)