Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Minggu, 11 Oktober 2015

Quickie Getaway : Harapan Island

19.46 Posted by Tiara Putri , , 4 comments
Hai hai, duh saya sedih sekali melihat blog ini, tidak terurus, kegiatan menulis saya menurun drastis dan saya mengkambinghitamkan hari-hari yang saya anggap sibuk padahal ya enggak juga. Di tahun ini saya sering pergi jalan-jalan bareng Syifa, adik saya. Kami ke Gunung Lembu, Gunung Parang dan ke Pulau Seribu juga. well, semoga satu persatu bisa saya rekam melalui tulisan ya.

Jadi suatu hari, adik saya itu ngajak ke Pulau Tidung di Kepulauan Seribu, saya sih oke oke aja, apalagi kan kalau pesertanya semakin banyak, biaya per orangnya jadi lebih murah. Setelah survey kesana kemari, akhirnya diputuskanlah Pulau Harapan yang akan menjadi tujuan kami. Jadilah kami memilih sebuah weekend untuk berangkat (enggak dibocorin kapannya, biar gg ketauan basinya hhihhi). Total rombongan kami bersebelas : Saya, Syifa, Ardiyan, teman syifa berlima, dan keluarga salah satu temannya bertiga, jadi biaya yang kami bayarkan per orang adalah Rp 330.000.

Saya, Syifa dan Ardiyan malamnya menginap di rumah teman kuliah Syifa di daerah deket Jakarta Utara, karena jam 07:15 kami sudah harus stand by di Muara Angke. Untungnya kami menginap, karena berangkat pagi saja terjebak macet, jalanan di Muara Angke tergenang air dan dipenuhi kendaraan yang mengantar para wisatawan, ditambah dengan di kawasan itu Gubernur dan Menteri mau datang, makin lah tumpah ruah jalanan. Disitu saya takjub, ada ya orang yang kuat tinggal di kawasan Muara Angke.

Saya merasa udah berangkat pagi, ternyata salah besar, sesampainya di dermaga, orang sudah kayak semut, banyak banget. Tapi memang kami berangkat cukup pagi sih karena kami masih kebagian kursi di kapal, jadi kapalnya itu kapal kayu kecil, ada tempat duduk kayak di kereta. 

Perjalanan menuju Pulau Harapan memakan waktu kurang lebih 3 jam perjalanan, tidak begitu terasa karena saya tidur nyenyak. Begitu sampai di Pulau Harapan, rombongan semut satu persatu menuju sarang selama dua harinya. Senangnya kami dapat homestay yang masih baru, agak jauh sih dari dermaga, mana harus ngelewatin kuburan, tapi ke laut gg jauh, laut di depan kami cihuuuy.


Ketika pintu dibuka, makan siang sudah tersaji berupa nasi, dua lauk pauk, sirup dingin, air mineral gelas, buah dan kerupuk. Duh senang deh rasanya, karena baru kali ini saya jalan-jalan yang "mewah" begini hhehhe. Setelah makan siang, kami siap-siap deh untuk snorkeling, jam 13:00 duh pas panas-panasnya kan, tapi memang itinerary paketnya ya begitu.

 Snorkeling ini kami diajak ke beberapa spot, cantik sih tapi kok rasanya saya masih belum bisa move on dari Pulau Sambangan, hhehhe. Saya kurang menikmati kegiatan snorkeling, karena kalau terlalu lama saya suka jadi mabuk laut, terapung terombang-ambing bikin badan enggak enak. Nah mungkin ada pengaruhnya dari perut kosong kali ya, karena saya tidak makan siang. Jadi setelah ke beberapa spot snorkeling, kami diajak ke sebuah pulau kecil dan disana ada tukang jualan, udah kaya rest area gitu. Mereka jual mie instan, kelapa muda, gorengan dan es-esan. Harganya memang tidak terlalu mahal untuk ukuran di tengah pulau begitu, tapi tetap saja, selalu bertanya harga di awal untuk mencegah keterkejutan di akhir.

Setelah makan kami diajak ke gosong, yakni gundukan pasir di tengah laut yang muncul ketika laut sedang surut. Hari semakin sore, kami pun beranjak pulang. Di homestay, lagi-lagi makanan sudah tersedia, jadi kami bergantian mandi deh. Sayangnya air untuk mandinya bau sekali, duh saya sampai pengap di kamar mandi karena menahan nafas, aroma sabun pun tidak bisa menutupi bau air yang percampuran antara bau oli dan bau got, maka dari itu, saya cuci muka dan gosok gigi pake air mineral dari galon.

Sambil menunggu guide kami datang membawa ikan untuk acara bakar-bakar, perlahan rasa kantuk menyerang semua orang, sedangkan saya mengobrol dengan Ardiyan. Terus kami jalan-jalan deh ke alun-alun cari makan malam untuk saya. Brrr angin malamnya dingin, tapi tidak menyurutkan orang-orang untuk main ke alun-alun. Saya beli jagung bakar dan cumi bakar. Satu porsi cumi bakar harganya Rp 10.000, isi tiga tusuk, masing-masing tusuk berisi 4 potongan kecil cumi-cumi. Rasanya enak, karena setelah dibakar, diberi bumbu kacang, jadi seperti sate biasa saja.

Setelah kenyang makan malam, kami pulang ke homestay, personil sudah pada bangun karena mas guide udah datang bawa ikan tuna besar 11 ekor. Saya sih enggak makan, karena saya memang tidak terlalu suka seafood, padahal kata anak-anak ya rasanya enak dan tidak amis.
Puas melihat yang makan ikan, saya pun beranjak masuk dan berbagi kasur dengan empat orang, bagaikan ikan pindang, tapi lelah mendera dan kami pun terlelap.
xxxChuu original by ra~ccon.

4 komentar:

  1. Wah sayang banget ya gak suka Seafood padahal kalo ke pulau gitu pasti Seafood nya seger seger...

    BalasHapus
  2. lama perjalanannya sama kaya ke pulau tidung.
    lom pernah ke harapan sih cuma sering denger doang..

    cobain pulau macan deh kalo ke mau mantai lagi.
    viewnya cantik tapi bayarnya mahal :(

    BalasHapus
  3. ikut nyimax kak
    terima kasih

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)