Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Kamis, 26 Januari 2012

Merbabu : a Moment to Remember

14.32 Posted by Tiara Putri , , 28 comments
Aloha chacha maricha, duh bulan Januari ini gw benar-benar tidak produktif. Selain fokus untuk UAS (alasan bohong hhohho), laptop sempet mati suri sampe seminggu. Bulan ini bisa disebut adventure month, gw banyaak sekali mencoba hal-hal baru. Awal Januari kemarin gw ada pendidikan dasar untuk rock climbing di Kali Pancor, Kopeng, Salatiga. Lalu gw belajar scuba diving, kemarin simulasi alat di kolam lima meter dan rasanya gimana ya, tak tergambarkan deh hhohho apalagi di laut yah.

ki-ka : Udin, Away, Gw, Doni, Upi, Katak, Ajeng, Agna & Ririn
Dan kemarin gw baru turun dari Merbabu, ayeeey gw berhasil mencapai salah satu puncak Merbabu. Kata om wiki, dengan ketinggian 3145 mdpl secara administratif, gunung Merbabu berada di wilayah Kabupaten Magelang di lereng sebelah barat dan Kabupaten Boyolali di lereng sebelah timur, Propinsi Jawa Tengah. Nah rencana ke Merbabu ini dimulai dari obrolan iseng temen-temen yang ikut diksar kemarin, udah sempet pesimis nih gg bakalan jadi karena bentrok jadwal latihan untuk persiapan selam. Tapi yah namanya anak muda, peraturan ada untuk dilanggar, harusnya simulasi eeh kita malah muncak hhohho.

Tanggal 22 pagi kita dijadwalkan kumpul jam 08.00 di kos gw dan seperti biasa molor karena tas daypack gw gg muat gara-gara bawa sleeping bag (sb), jadinya musti nge-pack ulang dan berakhir dengan gw bawa carrier, gg berat sih, isinya cuma pakaian ganti, sb sama logistik.

subuh-subuh di tenda
Sekitar jam 09.30 kita  bersembilan berangkat dari Tembalang ke Kopeng, karena kata Away yang jadi leader, kita naik dari jalur Cunthel, Kopeng.

Eh ternyata basecamp Merbabu itu deket sama hotel pas teka, cuma lebih ke atas lagi, ya allah jauh pisun lah dari jalan, capek duluan. Di base camp, kita istirahat, jajan dulu, sholat, bayar tiket masuk dan cuus naik deh. Jalannya sih udah enak, cuma nanjak mulu, belum nyampe pos bayangan satu yang notabene pos pertama, udah kepikiran mau pulang aja deh hhohho gara-garanya adaptasi nafas gw lambat banget, jadi gw keseringan bernafas terlalu cepet tapi sedikit yang masuk. Tapi gw udah bertekad untuk sampe puncak, gg bakalan ngeluh apalagi nyusahin yang lain.

Gw belajar dari naik Ungaran untuk tidak sering minum dan emang bener sih lumayan enteng. Sepanjang jalan kita ketemu sama para pendaki yang lagi jalan turun, beberapa kali kita dikasih tau kalau cuaca lagi buruk banget, sering badai. Tapi kita maju terus pantang mundur.

Di antara pos dua dan tiga, wah pemandangan dataran rendah keliatan cantik banget, disitu untuk ngilangin capek kita teriak.
"Pak, bakso satu minumnya es teh!"
"Aku baksonya kosongan, jeruk hangat!"
"Pak Jangkung ... capcaynya satuuu!"

Depan puncak Syarif bersama Syarif
Di pos tiga kita ketemu orang Surabaya yang ngecamp disitu, dia nanya jalan ke puncak ke Away nah kita pamit untuk jalan terus. Makin sore, jalan makin nanjak, kabut mulai turun dan angin mulai berhembus kencang. Di satu titik gw berhenti jalan
G : Ini suara apa sih ? air terjun ?
O : Ini suara angin yo
Ternyata kita kena badai. Anginnya kenceng dan udara dingin yang saking dinginnya ujung-ujung jari udah mati rasa tapi rasanya panas. Tapi kita naik terus karena tempatnya gg aman untuk ngecamp. Hikmah udara dingin itu jadi gg kerasa capek karena mau gg mau harus terus bergerak supaya gg kedinginan.

Away yang naik duluan bilang di depan ada shelter, kita bisa berlindung disana, eeeh pas nyampe disana udah ada enam orang dan tiga tenda, ruangannya kecil dan karena kita gg bisa bikin tenda, akhirnya kita disuruh masuk ke tenda yang udah jadi, yang harusnya cuma maksimal berempat, itu tenda kita isi bertujuh. Dalem tenda di ruangan pun masih dingin, angin nyeremin banget suaranya. Gg berapa lama, datang lagi rombongan yang akan berlindung, tapi karena udah terlalu sempit, mereka maksain bikin tenda di luar bangunan, jadi kalau dipaksain masuk, di ruangan kecil itu ada 21 orang.

Sekitar jam empat, kita bangun dari tidur yang emang gg nyaman banget, muka ketemu kaki atau pantat. Jam setengah enam para cowok memutuskan untuk naik, empat orang yang dari Bandung dan dua dari Temanggung memutuskan untuk turun aja. Gw agak sedih gitu cewek2 masa disuruh jaga tas doang udah mana itu pos terakhir ibaratnya tinggal selangkah lagi menuju puncak, tapi untungnya langsung diajakin sih hhohho.

Karena angin yang masih kenceng, gw sampe pake jas hujan kuning yang unyuu itu. Gw ngerasa bahagia banget, capek sih gg nyampe-nyampe tapi hati berasa ringan aja dan akhirnya kita nyampe puncaaaak, subhanallah, cantik banget deh. Berasa gg nyangka kalau inget kemarin baru jalan dikit udah mau pulang dan sekarang gw di puncak hhohho.

Puas foto-foto, kita turun lagi ke pos tempat nge-camp, barang-barang kita udah diberesin sama orang Bandung hhohho dan langsung masak deh, bikin mie goreng, tempe, bakso dan bala-bala/bakwan goreng. Cuma karena parafinnya dikit dan gasnya mati ogah hidup segan, bala-balanya setengah mateng, tapi enak aja deh hhohho.

Dan kita pun turun, kabut sempet turun lagi dan angin masih berhembus. Pas turun itu lebih cepet, cuma ya dengkul berasa lemes banget. Emang ya naik gunung itu gw males banget nanjak sama nurunnya hhohho pengen langsung muncak aja gitu, lagian naik gunung tuh capek tapi klo capeknya udah hilang berasa pengen balik lagi gitu, aaah misteri kan hhohho. Pulangnya kita mampir ke rumah temen yang di Salatiga, makan malam gratis dan pulangnya kita jadi hitchhiker, berusaha nyetop mobil sampe sejam akhirnya ada truk juga yang mau berhenti, naeknya itu brutal banget dah hhahha aah at all pengalaman yang benar-benar menyenangkan.
xxxChuu original by ra~ccon.

28 komentar:

  1. ini tu keren bangeeeetttt.. suka mimpi bisa muncak, tapi ga pernah kesampean. keren, selamat ya Tiara ;)
    salam buat Merbabu. hehe.. kapan2 ajak dong :D

    BalasHapus
  2. jadi simulasi menyelamnya ditinggal demi naik gunung dong?

    *aku membayangkan tiara ganti template dgn chibi-chara Tiara sedang mendaki gunung :D

    BalasHapus
  3. Ck ck ck, kamu melakukan semua hal yang belom pernah aku lakukan, Tir... Skuba Diving, hiking... :D

    Luar biasa. Bagus. Ini bagus. Mumpung ada waktu, puas2in bertualang. *tsaah bahasanya* ^^

    BalasHapus
  4. pecinta alam banget ya kamu... saluuut

    BalasHapus
  5. waah.. sekalinya ngepost lagi ngajak ribut nii anak >.<

    BalasHapus
  6. asik kali yak, naik turun gunung, tapi ceritanya banyak hohohohonya apaan itu yak :D

    BalasHapus
  7. wah seru banget ya yang liburan huhuhu. mau banget kak ikutan u.u

    BalasHapus
  8. Tiara, saya ikutan dag dig dug takut kamu kenapa-napa ;)
    Sesampai baca kalimat ... "subhanallah, cantik banget deh... ", ikut plong deh ...
    Si jaket kuning bikin kepala pening ...xixixi

    BalasHapus
  9. jadi sering naik gunung ya sekarang? :D

    tapi emang cape2 naik gunung, terbayar karena pemandangannya bagus banget ya....

    BalasHapus
  10. Tiaraaaaaa....
    seumur umur aku belum pernah naik gunung lho...dan gak pengen juga deh kayak nya...
    kalo pengen pipis gimana?
    Kalo hujan gimana *eyke emang manja*..
    Kalo mendadak pengen nonton Lee Min Ho gimana?

    Tuh kan...Kamu juga pengen makan baso teriak teriak gak ada yang nanggepin kan???...hihihi...

    BalasHapus
  11. huooo,, jadi inget jaman kuliah dulu nyasar2 di merbabu..

    BalasHapus
  12. makanya jarang muncul eh tenryata lagi ber adventure ria nih,,kapan ya saya bisa ke Merbabu #mupeng nih

    BalasHapus
  13. komennya kug belum diapprove semua yah?
    apa karena koneksimu Tir?

    BalasHapus
  14. iyah hiking or naik gunung itu bener2 fun banget deh... jd kangen kegiatan seperti itu nih gara2 baca ceritamu, Tir.. :-D

    klo pengen langsung muncak gak pake daki dan turun mah naik heli aja kali ya? weheheh...

    BalasHapus
  15. kayaknya lu bener2 suka climbing ya?

    BalasHapus
  16. ternyata sama aja sama gw. Maunya udah di atas doank...tp masih senang juga pas turunnya...bisa lari lho biar ga cape nahan berat badan. Kalau turunnya jalan doank, cape nahan badan aja.... jadi kapan lagi mau naik gunung lagi? ketagihan yah??? hehehehe

    BalasHapus
  17. pengen bakso kosongan ... seperti apa tuh...

    lagi cuaca jelek gini masih aja berani naik gunung, waduh... .. hati2 ah Tiara

    BalasHapus
  18. keren bangaet,,,,,,,,,,,salam kenal

    BalasHapus
  19. jadi pengen naek gunung nich...asik tuch sepertinya.

    BalasHapus
  20. Saleum,
    Sungguh medan yang sangat menantang untuk ditakhlukkan. sipp... pengalamannya mbak tiara.

    BalasHapus
  21. haduuhh,,
    bikin iri aja nih Tiara,,,,
    aku yang orang gunung aja blum pernah melakukan pendakian sejauh itu.. hiks..hiks..

    BalasHapus
  22. wah, ke merbabu? selamat deh.
    eh, gara-gara nurutin saran Tiara agar saya jalan-jalan ke gunug kemarin saya hampir masuk jurang, untung tuhan tidak mengijinkan.

    BalasHapus
  23. waaah tiara jadi anak gunung sekarang.. hehe..

    BalasHapus
  24. kayanay bentar lagi lu bakalan jadi anak gunung deh

    gue aja blom pernah mendaki gitu
    palingan juga ke bromo pernahnya

    asik ya kalo udah nyampe di puncak udaranya sejuk plus segeeeer

    BalasHapus
  25. Aaahhhh serunya Ti naek gunung.. Aku gak pernah naek gunung deh :(

    *mudah2an seumur hidup pernah sekali, soalnya di kalbar gak ada gunung* >.<

    BalasHapus
  26. Wahh keliatan menarik sekali gambar2 perjalanannya...
    jadi pengen ke Merbabuu...

    Salam kenal buat pemilik blog dan pengunjung blog...

    BalasHapus
  27. keren itu sob, bisa naik sampai puncak dan liat pemandangan dr atas gunung...merbabu...

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)