Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Sabtu, 31 Maret 2012

Sumbing : We're Family Right ?

07.12 Posted by Tiara Putri , , , , 25 comments
Yuk mari lanjut cerita bersambungnya. Gw semakin nge-drop saat mulai keluar dari hutan dan memasuki semacam daerah terbuka, kalau lihat ke belakang, pemandangan cantik sekali, lautan awan, kontur tanah di bawah yang berbukit-bukit, klimaksnya Sindoro berdiri menantang dan berkata "Woy, selanjutnya tinggalkan jejakmu di tubuh gw!".

Mulai dari sini kecepatan berjalan semakin melambat, seolah hampir semua tenaga dan tekad gw udah menguap. Jalan 10 menit, istirahatnya 20 menit, yang tadinya ngejar target jam 11 udah di puncak, ngoook boro-boro, puncaknya aja belum keliatan sama sekali. Berkali-kali gw menyanyikan eh meneriakan jingle pulpy minutes yang kalimatnya diganti menjadi "Where is the top!". Nyampe di daerah yang namanya pasar watu, beneran mata gw udah berat banget, mana lapar pula, satu-satunya penghibur cuma pemandangan di belakang. Batu-batunya yang besar-besar seolah memanggil untuk dijadikan alas tidur. Cuma cuaca udah mulai panas banget. Nah karena cewek-cewek jalannya cenderung lambat sekali, para cowok berjalan di belakang dan mau sejauh apapun tertinggal pasti bisa nyusul deh, bahkan Doni dan Udin sempet ketiduran dulu di atas batu, mereka kira kita udah sampai puncak eh boro-boro.

Tracknya seru sih kalau lagi gg capek, kayak tebing-tebing gitu jadi agak dipanjat, tapi gg terlalu curam tapi kita belagak lagi rock climbing aja hhohho. Masih gg nyampe-nyampe juga sedangkan tenaga sudah hampir gg ada, Coro bilang kita akan beristirahat dulu di bawah tebing di atas, sebelum memulai perjalanan lagi. Di bawah tebing itu kita gelar matras, bagi-bagi makanan, minuman dan langsung tertidur. Soal makanan dan minuman, waktu itu hampir habis, air pun menadah dari tetesan di sela-sela tebing, miris banget dah berasa lagi survival.
 
Nah pas gw kebangun, para cowok lagi ngobrol sama dua bapak-bapak yang baru turun dari puncak, disini ada sedikit kesalahpahaman, karena gw baru bangun dan pada saat itu gw bawa penutup mata yang gw pelorotin dan dijadikan masker mulut,B : Ini udah mau turun ?
A : Gg pak baru mau naik. Gg tau ini juga mau lanjut atau enggak
B : Wah  sayang banget udah hampir deket ini
U : Masih jauh ya pak puncaknya
B : Enggak kok paling 2 jam lagi
G : ASSeeeem 2 jam lagi!
D : Apa Tiara bilang Asu (yeah sorry no sensor) !
Dan semua mata menengok pada gw karena mereka kira gw ngomong kasar itu, padahal gw ngomong aseem cuma karena mulut gw terhalang jadinya kedengarannya itu.

Belagak RC hhohho
Setelah cukup beristirahat, kami pun melanjutkan ke puncak, tapi gw, Ajeng dan Upi memutuskan tinggal aja karena udah gg kuat, sedangkan Away ya karena doi udah pernah ke puncak. Baru beberapa menit teman-teman pergi, Away memutuskan agar kita semua harus ke puncak, gw tetep gg mau karena gw lapeeeer dan gg ada tenaganyaa sama sekali. Tapi gw malah diceritain yang aneh-aneh soal tempat istirahat kita jadi keder juga.

Gw yang paling gg semangat dan gg punya passion berkali-kali dikasih tau Away, "Deket kok Ti, nih kamu nanjak nanti ada tempat datar, terus nanjak paling 4-5 meter, datar lagi terus naik lagi semeter lah, langsung puncak!" daaan itu semua Rambut Kutuan sekali merupakan kebohongan terbesar abad 20. Pas Away ngomong gitu posisinya lagi pada nanjak, gw langsung cepet-cepet pengen ketemu tempat datar, pas sampe puncak tanjakan, gw  lirik kanan kiri, mana tempat datarnya, kiri buntu kanan nanjak, "Ya ini tempat datar kan!", jadi maksudnya tempat datar itu ya datar buat berdiri, aseeeem.

Tanjakan yang 4-5 meter itu juga boro-boro 4-5 meter, kagak nyampe-nyampe, yang ada 4-5 meter dikali 50 meter mungkin baru penggambaran yang tepat. Semangat gw udah beneran habis deh, cuma sesekali bangkit saat denger suara temen-temen yang udah terlebih dahulu di puncak. Pas akhirnya gw ketemu Coro dan Diah, mereka bilang, "Noh tinggal nanjak, 5 menit saja langsung puncak!", whaaat another five minutes, gw udah putus asa dan tiba-tiba gw meledak, menangis karena banyak hal, lapar, haus, marah gg nyampe-nyampe juga marah sama diri sendiri kok gw gampang banget menyerah. Coro langsung menghampiri gw dan berkata, "Kamu kenapa Ti ? kamu gg ngebebanin kok, kita kan tim, kita sodara kan ? keluarga kan ? ayo dikit lagi!" dan gw percaya sama Coro, sambil masih menangis gw lanjut berjalan dan akhirnya gw sampai di puncak dan menangis lagi hhahhaha.

Gw baru selese nangis hhohho
Meskipun sayangnya gw, Upil dan Ajeng gg sampai ke puncak abadinya karena kabut yang sudah tebal, kita langsung turun yang berasa gampang banget. Nyampe tebing, anak-anak udah siap untuk berjalan dan cuus bersama Doni sebagai buddy gw, kita turun. Perjalanan turun yang awalnya cepat jadi bencana lagi saat kaki gw keseleo, duh karena kaki yang satu jadi lemah, gw lebih gampang jatuh dan saat jatuh yang kesekian kalinya kaki sebelahnya ikutan keseleo, naas dan lagi-lagi perjalanan melambat gara-gara gw.

Keluar dari hutan, gw, Udin, Doni dan Coro kesesat di ladang, jalan yang gelap, gw yang menangis kesakitan karena kaki gw luar biasa sakit sekali, suasana yang agak horor, gg ada makanan dan minuman, duh kasian banget deh nasib kita. Tapi hikmahnya gw jadi merasa sayang sekali sama tiga orang yang menemani gw itu, yang menggandeng tangan gw, yang menyemangati dan yang membantu membawakan tas, berasa punya adik sekaligus kakak, karena dari segi angkatan gw yang paling tua, they're not my friend, they're my family.Pulangnya kita mampir dulu ke rumah Ajeng, udah disediain sate, hhohho lumayan makan gratis. Okeh next trip is Arjuna.
xxxChuu original by ra~ccon.

25 komentar:

  1. well, begitulah alam, selalu bisa membuat kita memilih atau menyayangi: alam itu sendiri atau sahabat2 kita.. :D

    BalasHapus
  2. gila...gue yang cowok aja gak berani manjat gitu

    BalasHapus
  3. Walaupun laper tapi kalo udah sampai di puncak pasti rasanya puas bgt n' lupa sama laper. Ajib bgt tuh, pngen coba.. :)

    BalasHapus
  4. hebaaat saluuut... dan akhirnya nyampe puncak juga.. kasih tepuk tngan yaaa!!!

    plok-plok plook...

    tapi koq pake acara angis segala?

    BalasHapus
  5. Alam itu untuk di jaga bukan di rusak karena itu adalah titipan ALLAH

    BalasHapus
  6. wahhh hebat!!! nyampe juga ke puncak!!!

    BalasHapus
  7. Salut! :D Saya dulu juga pernah naik ke Sumbing sampai puncaknya pas SMA, bareng temen-temen dan beberapa kakak kelas dari Akmil. Capek banget, namun puas sekali rasanya pas sampai puncak...

    Dan... sepertinya memang selalu begitu, ya, mbak? Bersentuhan dengan alam bersama teman-teman memang bisa mengeratkan hubungan, menambah rasa sayang... Benar-benar membahagiakan X)

    BalasHapus
  8. Kalau saya bener-bener lagi ngalamin yang kurang tidur akhir-akhir ini... wkwk :P Tapi untungnya latihan fisik (olahraga, jogging, dsb) masih jalan, makan masih teratur, dan selalu mandi... :D Alhamdulillah masih sehat sampai sekarang.

    BalasHapus
  9. aku ga suka kalau di bohongi loh

    lihat tiara naik gunung aku jadi ingat sama film genre survive di alam

    BalasHapus
  10. Kurang ajar kerennya ... :-D

    haaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh ........

    BalasHapus
  11. perjuangan susah payah akhirnya nyampe puncak juga, huwaaa selamet kak :D
    aku juga pernah daki gunung sampe nangis nagis karna gak nyampe nyampe, uuh ~,~

    BalasHapus
  12. woww... MANTAAAAFFF BANGEEET tuh Mbak!!!
    Perjalanan Pendakian ke Gunung Arjuna... JEMPOOL!!

    Ayas aja tinggal deket situ.. gak pernah ke sana tuh...
    Ck.. Ck... Ck.... SALUUUT!!

    BalasHapus
  13. akhirnya tiara kamu bisa juga sampai ke puncak hebat ^^ enak ya punya teman sebaik teman2 kamu :D

    BalasHapus
  14. wiii ... keren! :D
    Pernah hiking tapi gak sekeren itu :D

    BalasHapus
  15. ah masa gitu doang nangis
    cengeng bener dah

    *kabur jauh-jauh

    BalasHapus
  16. gila, itu curam banget Tik.
    salut juga buat kamu :D

    BalasHapus
  17. wahh keren. sampai nangis segala. aku ngak pernah naik gunung. pengen banget.

    salut lah.

    hihhiiih asem di bilang asu.

    BalasHapus
  18. waaa!!

    Bagus banget pemandangannya!

    BalasHapus
  19. wah berarti suasana di sana bising dong yah ampe bisa salah denger... ckckck

    BalasHapus
  20. wah suka naik gunung ya,,bisa nih kapan2 nanjak bareng..:)
    postingan2nya sangat menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bisa mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif ^_^

    salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blooger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    BalasHapus
  21. tiara, katanya lagi sakit ya? getwell soon *hugs*

    BalasHapus
  22. berbagi Kata Kata Motivasi gan
    Tak peduli seperti apa penampi lan kamu, percayalah, ada seseorang di luar sana yg akan mencintai kamu, JustTheWayYouAre!
    =========================================
    semoga bermanfaat dah , dan salam kenal

    BalasHapus
  23. berbagi Kata Bijak
    Meski tak dicintai oleh dia yg kamu cinta, tak berarti kamu merasa tak berarti. Hargai dirimu dan temukan seseorang yg tahu itu.
    semoga dapat di terima :D

    BalasHapus
  24. wah hebat juga ,tp tu poto yg ke 4 pa gak kameranya yg dibalik tuhh,
    tu yg baju kotak dbelakang nungging ga kaya lagi manjat ,wk wk wk

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)