Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Kamis, 04 Desember 2008

Hari Yang Aneh part 2

18.59 Posted by Tiara Putri No comments
Mari kita menyambung cerita. Akhirnya kelompok Senbud gw dapet tempat latihan juga, meskipun udah sore kita tetep pergi, tapi karena gw nyang notabene penyambung dengan sang guru ini juga gg tawu dimana rumahnya, anak-anak turun di SD tempat ntuu guru ngajar, nah gw sendiri pake motor nyari rumah ntuu guru, berbekal peta kata-kata dari ntuu guru, w nyari rumahnya, dan setelah nemu gangnya, w ikutin trus petunjuk ano sensei, dan ajee gilee sodara-sodara, rumahnya jauh jauuhh jauuuuhhh sekaleee dari jalan, tiap w nanya, trus weh neng, rumahnya paling ujung, dan sodara-sodara rumahnya ntuu ditengah hutan nyang ngelewatin 2 cemetery, what!!!, sebelum nyampe humznya, w udah ketemu ntuu guru di 20 langkah lagi menuju kerumahnya, gw plus ntuu guru langsung balik lagi ke SD nyang notabene jadi basecamp ntuu, dan kita semua brangkat dari SD pas adzan maghrib berkumandang (bayangin cuma ada 5 motor, sedangkan kelompok gw jumlahnya ada 17 orang, wahhh diangkut tiga2 dech!), dan sodara sodara, pas kita nyampe ditepi hutan, anak2 langsung bilang ini mimpi bukan, ditambah dengan lembayung senja yang temaram, keadaan tepi hutan, sepi mencekam,plus suara anjing dan binatang2 malem, wah udah dech, kayak nyang mau maen film, judulnya Lawang Sewu, Hantu, atoo film horor bersetting hutan lainnya. nah setelah perdebatan tanpa suara ditepi hutan, kita masuk juga rumah ntuu guru, and ngeluarin gamelan dari tempat penyimpanannya, dan sodara-sodara ditempat penyimpanannya ada sesajen, what!!!, langsung dech anak2 berpandangan penuh arti, kita maen sambil sunyi mencekam, hadoh gaswat gaswat, nah pas kita mau pulang, trus mawu ngeberesin gamelannya, kata ibunya ntuu guru, gg usah nanti ajah, ruangannya lagi dipake, sodara-sodara dari ruangan ntuu kecium wangi menyan plus jamu-jamuan rempah-rempah, what!!!, udah dech kita pulang ambil pegangan tangan plus diem penuh arti. secara ya dari tepi hutan ke jalan kecil tuwh kayak pindah peradaban, ditepi hutan tuwh ada cemetery plus rumah2nya masih dari bilik, hadoh kayak ke perkampungan mati dch. dan esoknya kita saling bercerita apa nyang kita rasakan, dan ternyata .... To Be Continued.

0 komentar:

Poskan Komentar

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)