Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Rabu, 16 Juni 2010

Deep Inside My Heart.

12.12 Posted by Tiara Putri , No comments
suatu hari gw pernah baca tentang satu cara yang terlihat mudah-padahal-cukup-sulit-diterapin untuk masuk surga, yakni tidak menyimpan iri hati ketika akan tidur setiap malamnya. well, gw mencoba untuk menerapkan hal itu, tapi susah banget, banyak hal yang membuat gw secara sadar atau tak sadar merasa iri, yah makin jauh deh gw ke surga.
kalau gw liat cewek cantik, gw selalu mikir, aduh andai gw jadi dia, cantik and imut, pake baju apa aja pasti cocok, ckckck gw gg bersyukur banget udah dikasih fisik yang alhamdulillah sempurna dibanding yang tak memiliki tangan atau kaki, padahal kecantikan dan kemudaan itu gg abadi kan.
kalau gw liat orang kaya, aduh coba gw jadi dia ya, enak bisa punya apa aja, bisa beli apa aja, padahal gw sadar gw masih cukup beruntung bisa sekolah tanpa harus nyemir atau jadi loper koran.
kalau gw liat orang yang beruntung, gw pasti mikir kenapa gg gw coba yang beruntung, masih juga soleh-an gw, atau masih juga pinteran gw, ckckck sombong sekali ya gw, padahal belum tentu setiap solat yang gw lakuin selama hidup gw diterima.
kalau gw liat orang pinter, untungnya gg papa iri sama orang pinter, memacu gw untuk lebih berusaha dan belajar.
meskipun gw sadar apa yang gw miliki, gw gg bisa ngilangin rasa iri dan tidak puas dari dalam diri ini. kadang gw juga suka jadi sedih, setengah karena iri, seperempat karena gw sadar gw iri.
xxxChuu original by ra~ccon.

0 komentar:

Poskan Komentar

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)