Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Minggu, 19 Juni 2011

Mother, Mother, Mother and Then Father

00.49 Posted by Tiara Putri , , 50 comments
Acara mentoring kemarin, kita membahas tentang persoalan berbakti kepada orangtua, terutama tentu saja pada mama, mami, bunda, mam, momma atau apalah sebutan untuk seorang wanita yang telah melahirkan gw, hhehhe sebetulnya itu semua panggilan gw ke mama, kalau lagi pengen minta uang ya panggil ya mami, kalau lagi sok puitis gw manggil bunda, kalau lagi pengen manja panggilnya momma, tapi umumnya panggil mama.

" ... Pernahkah kita berpikir, orangtua membesarkan kita untuk hidup, tapi kita sebagai anaknya merawatnya kelak untuk menanti waktu berpulang kepadaNya"
dan gw pun berpikir, "iya ya", seorang ibu mengandung calon anaknya selama sembilan bulan yang gw gg tahu bagaimana perasaannya, saat dan setelah melahirkan doa dari mulutnya tak pernah terputus untuk sang anak, tapi kenyataannya masih banyak anak yang pada saat di orangtua sudah renta menitipkan orangtuanya pada panti jompo dan mungkin orangtua hanya akan mengangguk lemah karena sudah sifat alami mereka untuk tidak merepotkan anaknya, duh semoga kelak gw tidak menjadi anak yang meninggalkan orangtuanya saat masa tua mereka, amien.

" ... Pernahkah kalian berpikir bahwa orangtua selalu memberi kabar baik pada kita, sedangkan kita hanya menelponnya untuk memberi tahu setiap keluh kesah, kelelahan dan ketakutan kita"
Well, gw banget itumah, gw kalau nelpon mama ya gg jauh soal minta uang dan sakit, suatu hari gw pernah mengeluh pada mama, sepanjang nelpon gw mengeluh terus dan mama cuma diam mendengarkan lalu meminta gw untuk bersabar dan selalu berdoa, jleb, tiba-tiba gw merutuki diri sendiri, bodoh sekali gw, yang lebih banyak masalah itu pasti seorang ibu, tapi gw malah nambahin masalah beliau dengan childish-nya dan gw gg mampu atau lebih tepatnya gg berani untuk meminta maaf, such a coward right. Kasih ibu memang sepanjang usianya ya, tapi kasih anak kadang munculnya ditengah usia.

" ... Pernahkah kalian mendengar orang yang akan melahirkan ? rintihannya seolah berada antara hidup dan mati"
oke gw belum pernah liat secara langsung orang yang akan melahirkan, tapi waktu tante gw hamil kemarin, gw gg henti-hentinya takjub dengan isi perut tante gw, suatu ketika tante gw meraih tangan gw dan menaruh di perutnya dan ada sesuatu yang menonjol dari perutnya, "Ini sikunya" begitu kata beliau dan gw dengan jijik menarik cepat tangan gw dan terlintas pikiran cepat, "Oh my god, didalem situ ada alien" padahal gw sudah belajar tentang masa kehamilan tapi gw gg bisa gg heran bagaimana seorang dewasa dulu pasti mengalami tinggal diperut ibunya. 

" ... Bagaimana seorang ibu membawa-bawa calon anaknya kemana-mana, lalu morning sickness-nya dan ketidaknyamanan lainnya hanya untuk anaknya"
Lalu kemarin juga kita nonton tentang perkembangan janin selama di perut ibunya, waw video yang keren sekali, fase setiap minggu dijelaskan dan kita diperlihatkan gerakan si janin dan lagi-lagi sebuah pikiran cepat, "di ... dia hidup!" dan teman-teman gw semua menoleh, "iyalah Ti", gw gg habis pikir, si janin akan cegukan, menggenggam tali pusarnya, menendang dan yang lebih menakjubkan lagi bermimpi, gw pernah membaca bagaimana sebuah mimpi terjadi, mimpi adalah sebuah film yang otak produseri dengan setting, aktor dan aktris yang telah otak lihat sebelumnya, lalu bagaimana si janin yang belum melihat apa-apa bisa bermimpi, subhanallah sekali bukan, gw selalu takjub dan speechless akan keajaiban penciptaan manusia.
"Ma, Kita bergaya banci!"
Lalu ada video tentang sebuah percakapan antara calon bayi dengan Tuhan, nah ceritanya gw tersentuh, gw bertekad pulang ke kos dan langsung telepon mama ah bilang kalau gw sayang, G adalah gw, A adalah ayah, M adalah mama,
G : Mam lama banget pas aku sakit perut aja ditelpon
A : apaan ( ternyata ayah yang nelpon )
G : eh ayah, mama mana yah ?
M : Apaan sih, mama sama ayah kan gg ada bedanya
G : ya bedalah mom, ayah kan laki-laki gg mungkin ngelahirin
M : eh iya, apaan ?
*disini temen-temen gw dateng, hadeuh mau menyatakan sayang eh malah pada dateng malu kan gw*
G : Mom, tau gg kenapa aku telpon ? aku tuh pengen bilang emm emm bentar aku masuk kamar mandi dulu malu ada temenku
M : Yeh budak naon sih *anak kecil mau apa sih*, lagi makan nih
*di kamar mandi*
G : Ma tau gg aku tuh sayang deh sama mama
M : *ketawa* ahh geleuh *ah jijik*
G : *shocked* aah mama beneran deh = = a . bilangin juga sama ayah, tapi jangan sampe ayah denger kalau aku juga sayang sama ayah
M : Loh lagi di loudspeaker kok, ni ayah juga ketawa
G : Aaah, sebel pada gg bisa romantis.
maksud gw itu gw telepon mau romantis-romantisan, eeh temen gw dateng dan nyokap gw malah sibuk makan ayam bakar, jarang-jarang nih gw romantis masih banyak gengsinya ckckck sama orangtua sendiri gengsi ya.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Seorang gadis kecil ditanya, rumahnya dimana, dan menjawab, "dimanapun ibuku berada"." RBH

50 komentar:

  1. saya malah habis mosting ttg ayah... :(
    meskipun cuma disebutin sekali, tpi perannya juga sama besarnya dengan seorang ibu.. :)

    BalasHapus
  2. udah gw tebak sic sebelumnya lu ngomong kek gtu ke emak lu karna lu bis mentor.. haha
    ehhh gw dateng ganggu ya lu lgi mesra ma mami lu... maaf ya.. hiihiihii

    insyaallah ra gw slama ini mengingat slalu apa yng lu post in.. I love Mamaa.. efek jarak gw jauh ma emak gw jga sich ska menghayal..

    BalasHapus
  3. sampai hingga detik ini,, tidak pernah ibu saya berkata, kau berhutang budi pada ibu..
    perhatikanlah apa yg terjadi dengan cinta yg demikian,, seperti sinar matahari, seluruh langit terang karenanya... thanks postingannya ya :)

    BalasHapus
  4. haha... jujur ampe sekarang ione belum pernah ngucap love for mam...thanks for u posting..

    Mam, I love u....moga aja mama gue baca komentar gue ini,hehe

    BalasHapus
  5. bener deh.. gengsi. gag tau kenapa.. bahkan disaat aku pulang dari kabur 4 hari pun yang asalnya mau meluk mamah dan minta maaf, malah gag jadi. ngeluyur aja ke kamar sambil dalam hati berpikir "ih si mamah apaan sih bilang gitu, aku baik2 aja kok" =="
    but really i love my mom, my dad so much!

    BalasHapus
  6. tulisan ini bikin saya kangen sama mama saya ...

    dan mengenai jdudulnya , seperti perkataan rosul dalam agama islam .. ibu ibu ibu lalu ayah...

    nice post ...

    BalasHapus
  7. hahaha....

    ndak usah malu klo nelpon ibu...


    ungkapkan sj...mereka mmg pantas dapatkan itu

    BalasHapus
  8. Tiara tulisanmu menarik sangat ...itulah sebabnya ada kata2 bijak bahwa 'seorang ibu sanggub memberikan kasih sayang kepada 10 orang anaknya sedangkan 10 anak belum tentu sanggub memberikan kasih sayang kepada 1 orang ibunya. :)

    BalasHapus
  9. yes, jadi tersindir juga bacanya.. seringnya ibu saya yang nelepon saya nanyain kabar. jarang saya yang nelpon..

    tapi yaa gimana, namanya anak cowok kali yaa.. paling yaa kangen-kangenan kalo pas ketemu, pulang sebulan sekali. hohoho

    hahaha kocaak, itu yang paling bawah mau bilang sayang aja malu sama temen, takut dikatain anak mami yaaa

    BalasHapus
  10. makanya mulai skr telp terus ayah ibu yaaaa :)

    BalasHapus
  11. yawda, sekalian aja, nanti pas di rumah masakin masakan spesial buat mama sama ayah, trus pasang lilin (kalo ga ada lampu teplok). biar makin romantis. hhahha.

    salam y buat mama sama ayahnya Tiara :)

    BalasHapus
  12. ceritanya dalemm benget Kak,,seorang Ibu memang tidak akan pernah bisa tergantikan Kak,,semoga kita termasuk anak yang sholeh / sholehah yang selalu berbakti sama orang tua AMIN

    BalasHapus
  13. aku malah inget bapakku. kemaren tiba2 sms nanyain kabar ama udah maem apa belum. padahal sebelumnya ga pernah. katanya sih dia lagi di lapangan kerja lembur... :(

    BalasHapus
  14. Itu foto kamu ama mama kamu???? kalo iya gokil amat....
    sula quote ini : " ... Pernahkah kalian berpikir bahwa orangtua selalu memberi kabar baik pada kita, sedangkan kita hanya menelponnya untuk memberi tahu setiap keluh kesah, kelelahan dan ketakutan kita"
    hiksss

    BalasHapus
  15. Haduuuh senengnya punya anak romantis spt kamu, Tiara.. Hehehe..

    Aku suka bgt sama Quote hari ini:
    Dimanapun Ibu, disitulah rumah qta...

    Seperti itulah kehidupanku skrg, dlm arti yg sebenarnya...

    Semoga Tiara makin sayang sama Momma dan Ayahnya :-)

    BalasHapus
  16. wah, kmu ngepostnya tengah malam ya ti'?sambil dengar lagunya iwan fals(ibu) keren tuh,pasti ada acara nangis2nya. ^^

    saya selalu takut kalau Tuhan tiba2 manggil mama lebih dulu,,karena bagi saya seorang mama adalah semangat hidupku.

    postingan yg ini keren,

    BalasHapus
  17. surga ditelapak kaki ibu

    BalasHapus
  18. perjuangan orang tua memang hebat, apalagi perjuangan seorang ibu ^____^
    walaupun aku kurang akur sama ortu tp insyaAllah aku tetap berbakti :D
    hihihi mau bilang sayang aja koq sampe ngumpet di kamar mandi, lucu deh kamu ;))

    BalasHapus
  19. @ Om Mabrur : ayah itu sebelah sayapnya ibu ^^

    @ Siska : Huuu ini dia si pengganggu dateng :D iyalah gw juga sama, efek jauh bikin sayang begitu

    @ Kak Syahry : iyap meskipun kegelapan malam turun, dibelahan bumi lain matahari tetap bersinar ya

    @ Bang I-One : hihihi amien ya.

    @ Syifa : iya gg nahan deh gengsinya hhahha dasar anak ya

    @ Brikop : Hehhehhe thank you

    @ Skydrugz : iya nih gtw kenapa malu aja

    @ Mas Omman : wah iya ya. hhehhe makasih

    @ Bang Gaphe : Nah saya gtw gimana anak cowok sama mamanya :D gglah masa takut dibilang anak mami, takut tuh kalau dibilang anak monyet hhahha

    @ Tante Lidya : iya Tante ^^

    @ Kak Cho : udah dong kalau aku pulang pasti aku bikinin spaghetti buat sekeluarga :D oke oke

    @ Kak Sofyan : amien ya rabbal alamin ^^

    @ Om Tukang Colong : ayah juga sama orangtua kita, ya wajarlah namanya orangtua pasti khawatir sama anaknya

    @ Mbak Aina : iya ... mama saya kadang suka sok muda

    @ Tante Lyli : justru saya nih gg romantis makanya kalau saya romantis wah pada heran :D
    amien ya rabbal alamin

    @ Koskakiungu : iyaa gara-gara upload fotonya susah banget hhehhe. iya saya malah berharap saya duluan aja deh yang dipanggil hikss.
    postingan saya yang lain berarti gg keren dong :( hhahha

    @ Mas Ibnu : dibawah telapak kaki ayah ada apa ya ?

    @ Kak Ria : iya sama sekarang mau tobat dan berusaha untuk berbakti kepada orangtua hhehhe

    BalasHapus
  20. hmm iya yah..
    pdhl aku suka banget ngambek kalo keinginan gak diturutin..
    ahh, jadi kangen mom T_T

    BalasHapus
  21. sebentar,,aku mau mengingat-ingat sesuatu..
    eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeemmm....
    sepertinya aku belum pernah ngomong sayang ma ibuku. harus merencanakan sesuatu ne kayaknya..

    BalasHapus
  22. memang sih ... mama adalah orang yang selalu mengerti keinginan anaknya :P

    BalasHapus
  23. Ummi, ummi, ummi,,, dalam alqur'an beberapa kali disebut keistimewaan kedudukan seorang ibu.. karena itu mengapa sampai dikatakan bahwa surga itu ada di bawah telapaknya kaki ibu bukan telapak kaki ayah. namun bukan berarti pula kita harus hanya berbakti pada ibu tapi kepada keduanya. humm jadi kangen sama ibu....! Ibu sembah sujudku di kakimu, meski kau kini tiada lagi bisa kutatap dan memberikuu berjuta kabar bahagia dengan senyummu! :)

    BalasHapus
  24. akan saya lakukan apa saja buat ibu saya, apalagi setelah mendapat pekerjaan jangan sampai uang gaji yang didapat membuat lupa dengan ibu yang selalu menunggu dirumah, makasih sudah mengingatkan mbak

    salam persohiblogan ^_^

    BalasHapus
  25. Berbakti kepada kedua orang tua wajib hukumnya.... ^_^

    BalasHapus
  26. kamu tuh ya, bikin saya kangen aja...

    BalasHapus
  27. Dibawah telapak kaki ayah ada rezeki.. :)

    BalasHapus
  28. cerita ttg ibu ada jg sy posting di sini http://rangkaiannuun1.wordpress.com/?s=aku+sayang+bunda

    BalasHapus
  29. wuahahahaha..kapan2 jangan janjian dulu sama temennya mbak, biar gak ada yg gangguin buat romantis2an sama mamanya, hehe

    BalasHapus
  30. lho kenapa membahas ibu bukannya kemarin hari ayah :D

    *yg di pim gratis mbak :D

    BalasHapus
  31. ibumu, ibumu, ibumu..ayahmu.
    Sayang banget sama ibu ya? jadi pingin posting tentang ibu.

    Sebagai anak yang baik jika jauh dari ortu, apapaun yang terjadi dengan kita berusahalah mengabarkan bahwa diri kita baik-baik saja,,walaupun sebenarnya pahit.

    BalasHapus
  32. kalo aku ditanya orang, di mana rumahku, aku jawab di manapun aku berdiri.
    Ngomongin mama bikin jantung gak normal, ah. aku selalu bikin mama kecewa soalnya.

    BalasHapus
  33. awww aww aww so cute >.<
    gitu yah rasanya kalo jauh sama ortu. Emg mbaknya ini skrg tinggal di mana to?

    BalasHapus
  34. jika diminta memilih, saya tidak bisa memiluh salah satu diantara mereka.

    BalasHapus
  35. @ Mbak Nyla : iyaa sama saya juga :(

    @ Kak Ip-ip : monggo silahkan rencanakan sebuah kejutan untuk orang tuanya :)

    @ Bang John : jangan lupakan ayah juga bang ^^

    @ Mbak Jingga : semoga doa kita sebagai seseorang yang mencoba menjadi anak sholeh selalu terkirim pada orangtua kita ya, amien

    @ Mas Auraman : amien, amien sama2 ^^

    @ Oral & Written : Yup :)

    @ Mas Huda : ehehe maaf deh

    @ Kak Budy : wah bisa :D

    @ Mbak Amisha : ke TKP ^^

    @ Kak Tunsa : hhehhe mereka datengnya juga mendadak

    @ Bang r10 : oh ya ? saya baru tau loh

    @ Mas Amdhas : hhehhe siapa sih yg gg sayang sama ibu dan orangtuanya

    @ Mas A Vip : tapi selalu ada satu tempat yang kita sebut rumah kan dimana orangtua tinggal

    @ Riska : di Semarang, rumahku di Purwakarta, Jawa Barat, lumayan loh 6 jam perjalanan

    @ Kak Rama : hmm iya juga ya

    BalasHapus
  36. ya biasanya mereka ga pernah nanya kabar. kwkwkwk

    BalasHapus
  37. Maaph nich kalo ga' nyambunk, tuch bikin votonya pake potosop yach..??

    BalasHapus
  38. Itulah kenapa sorga ditelapak kaki ibu
    soalnya kaki ibu berjalan lebih jauh 30 kali lipat dibanding kaki ayah..

    iyo ngga mbak?

    BalasHapus
  39. Waduwhh.... Kapan Saya menulis ini ya?
    "cerita ttg ibu ada jg sy posting di sini http://rangkaiannuun1.wordpress.com/?s=aku+sayang+bunda"

    BalasHapus
  40. Ibu memang tiada duanya sepanjang masa

    BalasHapus
  41. eh komenku yang kedua ga keliatan ya? :(

    BalasHapus
  42. KAK TIARAAAA!!!

    Demi celana merlin, engkau dapat award dariku kak!

    http://aul-home.blogspot.com/2011/06/auls-open-home.html

    selamaat :D

    huahaha

    BalasHapus
  43. Ibu yang menandung, melahirkan, dan menyusui, itulah sebabnya di sebut 3 kali, hehehe... Just joke...

    BalasHapus
  44. jadi ingat ibu :(
    maklum anak perantau jadi jauh dari ibu ibu,.,ingin pulang mau peluk ibu huhuhu (lebay deh)

    BalasHapus
  45. hu'um,saya juga suka mikir gitu,duluan dipanggil aja.. :(
    tapi belakangan suka mikir,kira2 perasa'an mama kehilangan anak kesayangannya ini kayak gimana ya?

    *kayaknya postingan ini jadi t4 curhat sebagian blogger yah?ahihhi*
    (makanya postingan ini "paling" keren)

    BalasHapus
  46. Selamat kangen2nan sama ibu... Hehehe..

    BalasHapus
  47. aiiiiiiiiihhhh, manis bgt XD

    aku cuma berani ngasih makanan favorit ibu pas hari ibu. besar gengsi eeeuy.

    aku harus niru kamu nih mbk :)

    BalasHapus
  48. kalo Dija rumahnya Dimana ya Tante....

    gak Ibu udah gak ada

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)