Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 28 Juni 2011

Saya=Aku=Gw=Tiara

20.06 Posted by Tiara Putri , , 44 comments
Hello ^^ besok ternyata tanggal merah ya. Tarik nafas sejenak dari kertas-kertas buram materi yang bentar lagi kayaknya jadi bungkus gorengan. Hari ini gw kacau, UAS tadi intinya tentang analisis APBD daerah kabupaten/kota dan gw lupa bawa APBDnya, untung teman depan gw sakit perut jadi datangnya telat dan gw bisa pinjem APBD punya dia, tapi naasnya APBDnya dikumpulin, wah udah kalut deh gw, nah seorang teman menawarkan miliknya, kebetulan dia bawa dua, pas udah gw kumpulin, gw baru inget kalau gw menganalisis APBD Kota Malang dan yang gw kumpulin itu APBD Kendal, terpaksa ditarik lagi dan berdoa harap-harap cemas deh. *end of intermezzo*

Suatu hari gw diminta untuk menyampaikan pendapat didepan sebuah forum, well agak kaget juga soalnya karena acara yang ngaret dan cukup membosankan, gw gg nyimak 100%, jadi agak bingung pas ditodong pake mic untuk menjawab beberapa pertanyaan dari MC, tapi untungnya jawaban gw yah normal gg terlalu gajebo atau out of topic. Nah kebetulan beberapa teman hadir diacara tersebut dan saat dipersilahkan duduk, gw sms Siska nanya tadi penampilan gw didepan aneh gg ? jawaban gw nyambung kagak ? dan dia membalas ya biasa aja cuma nada suara gw agak berbeda, lebih lembut, kalem dan sambil bercanda dia bilang mungkin bawaan gamis yang gw pakai *ngarang emang*.

"Eh?" gitu reaksi gw sambil -agak lebay- mengerutkan kening, gw bilang padanya, "Belum tau ya kalau gw ini bunglon?". Yup gw ini seorang bunglon atau mungkin lebih tepatnya berusaha menjadi bunglon, tau kan bunglon?, ituloh yang bisa menyamarkan warna kulitnya dengan lingkungan. Maksud menjadi bunglon adalah gw berusaha menyesuaikan diri dengan lingkungan secepat dan setepat mungkin atau kalau meminjam istilah senior gw, bersikap seperti air yang selalu mengikuti bentuk wadah yang ditempatinya tapi tidak kehilangan subtansi wujudnya sebagai air, contohnya dalam berbicara, khususnya dalam penggunaan kata ganti diri yang sialnya gw sering banget kena masalah.

Dulu waktu kelas dua SMA, teman sebangku gw orangnya baku banget, kalau ngomong pake EYD, tata bahasa Indonesia yang baik dan benar dan menggunakan kata saya serta anda saat berbicara, awalnya kita sering ngejekin, tapi dasar senjata makan tuan, dipikir-pikir lucu juga ngomong pake bahasa baku begitu dan jadilah trend berbahasa baku dikelas, kalau kita lagi ngobrol berasa lagi ada di forum resmi gitu. Nah karena kebiasaan tersebut terbawa ke kehidupan diluar kelas, gw sama sahabat gw diem-dieman sampai dua bulan lamanya, lama banget ya ?, soalnya gw baru sadar si sahabat ini marah saat masuk bulan kedua diem-dieman. Usut punya usut ternyata sahabat ini marah soalnya gw pake anda ke dia, jadi ceritanya di ngesms ngajakin maen nah kebetulan gw gg bisa lagi kerja kelompok gitu, gw bales deh, "Maaf saya sedang kerja kelompok, nanti saya hubungi anda lagi ya" dan sahabat gw merasa dianaktirikan alias merasa menjadi orang luar dikehidupan gw, haduh setelah negosiasi serta mediasi yang panjang untungnya kita baikan dan bersahabat lagi.
 
Nah lain lagi ceritanya pas kelas tiga SMA, gw lupa lagi ngapain, tapi gw lagi nongkrong di lobi sekolah yang kebetulan ada guru matematika gw yang kumisnya baplang dan belum masuk aja killing aura-nya udah merambat dikelas dan terjadilah sebuah percakapan, G adalah gw dan huruf lainnya sebagai pemeran pembantu,
G : Ya gitu pak, bagian aku sekarang.
P : Aku ? *sambil menaikan alis* siapa aku ?
G : *dikira diajak bercanda* ya aku ya aku Pak *nyengir kuda*
P : Siapa aku ? *mulai naik intonasinya*
G : ehm ... a....aku Tiara pak.
P : Gg sopan kalau berbicara menggunakan "aku", gunakan kata saya atau nama.
Dan ternyata saat dibahas di pelajaran bahasa Indonesia, aku kurang lebih menggambarkan keegoisan, ditambah ada sebuah anggapan penggunaan aku-kamu itu buat orang yang pacaran, aneh kan.

Ternyata setiap kata ganti diri memiliki makna dan tempatnya masing-masing seperti bahasa Jawa dan Sunda yang memiliki tingkatan berdasarkan lawan bicara, contohnya menurut gw penggunaan kata ganti diri "gw" di forum kurang tepat tapi kalau lagi sama teman ya apapun jadi. Oh ya, kembali ke masalah bunglon dan air diatas, beradaptasi bukan berarti memiliki banyak kepribadian, cuma ya bisa menempatkan diri lah. Gw gg bakalan seheboh saat bersama teman saat sedang berbicara didepan umum, karena tentunya saat berbicara kan pengen didengerin, harus membentuk postur jugalah.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Be confident and be yourself." NN

44 komentar:

  1. wah ternyata aku itu kurang sopan ya wah baru tahu.. Kalo w sering ganti2 kata ganti tergantung suasana..

    BalasHapus
  2. kata aku sering aku gunakan buat nulis blog atau blogwalking hehehe
    tp sesuai tempat sih kalau lagi ngobrol sm yg lebih tua biasa bilangnya saya :D

    BalasHapus
  3. Hoho, sama..... aq jg kaya bunglon bisa menyesuaikan diri dimanapun n kapanpun
    Tapi skrng jarang interaksi ama orang secara lsng jd ga ribet2 amat hehe

    BalasHapus
  4. saya,aku, gw end... hahaha

    BalasHapus
  5. Waduh...
    kalo aku egois yak???

    justru kalo aku kesan nya lebih ngakrab daripada saya gitu lho...
    dan lebih nyaman juga...

    Biasanya malahan semakin kita ngakrab sama lawan bicara...semakin lebay lah gaya bicaranya...
    yang penting mah lawan bicaranya gak gampang kesinggungan aja lah...
    ya kan???

    BalasHapus
  6. Setuju Mba !
    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  7. @ FB : yah kalau digunakan pada orang dan waktu yang kurang tepat juga sih

    @ Mbak Ria : Yep ... sama saya juga, tapi jadi lebih terbiasa pake saya sih :)

    @ Mbak Tarry : Wah yaiyalah secara Mbak Tarry ni tinggal di luar negeri, kalau gg adaptatif bisa stress kali ya

    @ Bang John : oh iya hhehhe

    @ Kak Hasan : silahkan ^^

    @ Siska : kebanyakan nonton OVJ lu :P

    @ Bibi Titi Teliti : yup gimana lawannya juga sih Tante, yang penting nyambung dan tidak terjadi misco

    @ kak Indra : oke trims ^^

    BalasHapus
  8. "aku" "kamu" jadi inget aadc :p

    BalasHapus
  9. kalo saya lebih suka memakai kata "saya" dari pada "aku". entah kenapa. mungkin karena saya berpatokan klo arti aku=ego. hehehe..
    tapi kadang2 suka jadi bunglon juga sih :D

    salam kenal, sekalian follow. jika berkenan follow balik yaaa. makasi ;)

    BalasHapus
  10. hehehe. kalo saya ngomong tergantung lawan bicaranya neng. Kalo lawannya pake lo-gw, otomatis ngikut. ya begitu deh... hihihi.
    betewe, nice blog mba. salam kenal yak :)

    BalasHapus
  11. kalo ngomong ama guru mungkin emang sopannya ngomong pake 'saya' ya bukan 'aku' apalagi 'gua/gue'.
    tapi kalo ngomong nama kok rasanya sok imut gak sih. huahahaha.

    dulu gua punya temen kuliah yang begitu. cowok padahal. ngomongnya pake nama. geli dah ngeliatnya. :P

    kalo anak kecil sih masih gpp ya, tapi kalo udah gede masih ngomongnya pake nama rasanya jadi aneh... hahaha

    BalasHapus
  12. Kadang memang kata "aku" diidentikkan dengan keegoisan ya? padahal egois tidaknya seseorang kan nggak bisa ditandai dengan itu..

    Kayak aku ini. Kebiasaan di keluarga menyebut diri dengan aku. Padahal rasanya aku nggak egois deh... Hahahaha....

    Yg penting be yourself... egois nggak nya yaah liat aja dari kalimat lengkap dan tindak tanduknya, ya gak?

    Dan jd bunglon itu bijaksana bgt loh, istilah kerennya, fleksibel... hihihi...

    Good luck, UAS nya ya!

    BalasHapus
  13. tergantung bicara sama siapa kalau aku sih, kadang pakai aku,saya,gw,nama :)

    BalasHapus
  14. iya sih, emang rasanya gimana gitu kalo ngomong sama orang tapi kata gantinya nggak cocok.

    kalo guwe sih, mau kapan aja pake guwe jadi gak jelas.. hahahaha *halah*

    jadi inget peribahasa, dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.. kuat amat yak tu orang?

    BalasHapus
  15. wah kata aq=gue=ane=saya itu sring digunakan tuh,wkwkw saya gak konsisten gunainnya,maklum adaptasi sesuai lawan bicara

    BalasHapus
  16. kalo gw sukanya panggil orang tu hdengan nama panjenengan. ato adinda kakanda gitu. hehe. lebay gw.

    asikan manggil bro dan sis aja kalo kita kita umur ngak beda jauh jauh banget. sopan dan gaul aja kok

    BalasHapus
  17. Ini ajaib.
    Tadi malam, di fanpage Aul, Aul bikin status kayak gini:

    "I wanna have a skill as a bunglon! Hiding the real color of my self sounds cool" -Aul Howler-

    Dan sekarang bunglon ada juga di sini!
    wkwkwk

    Tapi agak beda penggunaan sih. kalo defenisi Aul, bunglon itu nyembunyiin warna (dalam hal ini karakter) aslinya kak. bukan bagian yang adaptasinya. hehehe

    Btw Aul sempet bingung loh kak, waktu awal-awal punya blog.
    - Pake "gue-elo" kok rasanya agak kasar gitu.
    - Pake "aku" rasanya manja banget.
    - Pernah juga pake "watashi" biar netral. Eh, malah jadi aneh.
    - Pernah juga pakai "I" padahal postingannya bahasa indonesia. nggak, ini aneh!
    - Akhirnya ganti lagi jadi "saiia". Kedengarannya sopan, tapi gak sekaku 'saya'. Ini yg agak lama digunakan. sekitar beberapa bulanan. Tapi akhirnya brenti. Gak "Aul" banget. haha
    - Ini yang paling lama. Aul pake "Saya". Emang sih, pada awalnya terasa agak kaku. Tapi ya, ternyata gak begitu masalah. Lagipula blogger2 luar negri jadi gampang ngerti pas diterjemahin pake google translate. hihi

    :)

    Kok jadi Curcol gini?
    hahaha

    P.S.
    Mau nanya dua hal:
    1. Maksutnya apa nih, Aul duluan berumur 18? Kak Tiara umur berapaaa?? bukannya udah kuliaah??
    2. Logo, yg kakak singgung waktu itu. Itu maksutnya Favicon kak? Wahh, padahal favicon yg Aul pake di AOmagz tutorialnya nemu di blog kak Tiara lho.

    BalasHapus
  18. aku emang lebih suka pake kata "aku". atau pake nama panggilan sendiri. daripada gw

    BalasHapus
  19. jadi kebalik nih, dulu waktu jadi guru (sekarang mantan sih), pas praktek ngajar sering pake kata AKU, trus sama siswa di protes jangan pake AKU Pak, kami jadi ndak enak. Trus saya jawab, Ndak apa, kita kan "guru gaul" wkwkwk

    BalasHapus
  20. gw juga punya temen kalo ngomong EY banget. Aku-kamu. tapi kalo di deket temen akrabnya dia ngomongnya lu-gw. aneh yaaah?

    BalasHapus
  21. kalau ione sering pakai nama malah..misalanya saya ingin belajar..biasanya saya ucapkan :"ione mau belajar" hehe

    BalasHapus
  22. Di Bali juga beda kata beda arti untuk kata ganti orang.. :)

    BalasHapus
  23. wah guru km itu spt guru ips aku wkt smp..dy pst mrh kalo diajak ngomong pake aku, pst dy blg "Emank bpk adik mu!?" ahhaha..

    mungkin ada baik'a jg jd bunglon, coba kalo gak beradapatasi masa mw ngomong sm orang tua pke lo gue..bisa ditampol,haha..

    BalasHapus
  24. hmm.. ya jelas dibilang gak sopan, soalnya setauku kata "aku" digunakan dalam situasi informal..

    BalasHapus
  25. wah..kalo kak tiara air, berarti sy batu ya ? hehe soalnya cuman pake 'saya' kalo bahasa indonesia, dan 'tiang' kalau bahasa daeran huhuhu :D

    BalasHapus
  26. aku kalo ngobrol sama guru sih pake saya, kalo sama keluarga pake basa inggil, kalo sama temen dan komen di blog pake aku. Hahahaha macem2 lah pokonya mbak. disesuaiin gituuu :D

    BalasHapus
  27. semuanya sudah ada unggah ungguhnya,

    semuanya sih baik2 aja dipake asal pas pada posisinya...

    BalasHapus
  28. @ Kak Cho : belum pernah liat :(

    @ Kak Irma : hmm ... akhir2 ini juga lebih sering menggunakan "saya" dalam berbicara via tulisan, tapi kalau sama teman mah ya lu-gw juga hhehhe

    @ Kak Rin : Yep ... saya juga kadang begitu

    @ Om Arman : well, kecuali gurunya gg masalah dipanggila "lu" hhehhe, yep dibayangkan pun kok kebayangnya ngondek ya :P

    @ Tante Lyli : Mungkin kata "aku" itu seolah menyiratkan self centered gitu kali ya tante, maknanya kembali pada maksud, situasi dan lawan bicaranya juga

    @ Tante Lidya : wah Tante pake gw ? gaul deh :D

    @ Bang Gaphe : hhahha Atlas dong yang menjungjung langit mah :D yep musti pinter mengkondisikan

    @ Kak Randy : nah fleksibel gitu ya

    @ Mas Bayu : halah ... masa yang baru kenal dipanggil adinda :O tapi aja juga yang gg suka dipanggil kayak gitu :O

    @ Aul : Demi celana merlin kedodoran, kita sinkron berarti :D hhahha pake watashi yah aneh atuh, pake I kayak banci

    @ Ikrim : hmm tergantung kebiasaan dan kesukaan juga ya

    @ Om Pakies : hhihhi malah siswanya ya yang protes, kebalikan sama cerita saya deh

    @ Kak Nuell : yah kalau akrab mah panggilan kebun binatang pun bisa keluar :P

    @ Bang I-One : ke semua orang tuh bang ?

    @ Om Tukang Colong : oooh ... nah kapan2 bikinlah tutorialnya hhehhe

    @ Kak Nyla : tapi ada loh anak sama ortu yang lu-gw :O

    @ Om Nurdien : yep ... gg lucu kan ngomong depan umum pake "aku"

    @ Azizah : jadi bahasa daerah kamu untuk saya itu "tiang" oooh lucunya :D

    @ Mbem : lah inggil jawa atau inggil apa nih ?

    @ Om Mabrur : yep kata yang tepat pada waktu dan tempat yang tepat :)

    BalasHapus
  29. kalo aku kok lebih ngerasa berkepribadian ganda ya? hmmm, absurd deh... berarti kalo dibandingin bunglon gak sama gt ya?
    Tiara, besok pagi aku ke Semarang lho... ke mesjid agung ada wisuda adek. kesana yuuuuuk jikalau kau gak ada ujian *maksa*

    BalasHapus
  30. @ Mbak Aina : wah serem juga tuh kalau kepribadian ganda mah :O
    wah besok masih UAS huaaa

    BalasHapus
  31. Tiara bener juga ente - mangkenye ente tau diri dunk, kapan pake guwa, bile pake saye dan seterusnye - jangan lupe yee ... hehehe

    BalasHapus
  32. Ah ... rasanya pas kalau menggunakan kata 'saya dan kamu - kalau utk sepantaran. Kalau utk yg lebih tua, ya pake saya dan bapak, mas, om, bu, mbak ...
    Hmm Tiara ada2 aja kamu :P

    BalasHapus
  33. Saleum
    ijin berkunjung mbak tiara, semoga selalu sehat. sepertinya tambah sibuk aja nih :)Terkadang jadi bunglon itu banyak gunanya ya... hehee
    saleum dmilano

    BalasHapus
  34. kadang "saya" kadang jg "aku". ada jg loh yg nyebut dirinya pake nama langsung.

    BalasHapus
  35. yup, bener banget. kata ganti orang pertama kan ada banyak tuh, kita bisa make ditempat yang berbeda beda.

    sama temen2 rumah, biasanya saya pake gue.

    diblog pake saya.

    dll.

    ^^

    BalasHapus
  36. nah loh jadi dimarahin guru kan :p hahahaha:D
    kalo di denpasar mau lebih sering pake "aku-khe" ke temen sebaya. baca "khe" nya itu kayak baca "tempe"

    BalasHapus
  37. Inilah budaya sopan-tidak sopan..gya paling ga setuju. Orang yang bilang poake bahasa gua loe itu ga sopan..karena menurut gua itu bahasa.
    saya=aku
    aku=gua
    kamu=loe
    loe=anda
    abdi=aku
    abdi=saya
    gua=abdi

    Orang tua gw bahkan guru ngaji gw bicara loe gua. Dan kami ga pernah mempermasalahkannya.

    Di jakarta itu karena urban yang banyak sehingga loe gw dianggap tidak sopan..gua pernah posting tentang batavia reflection..semoga para urban membaca posting gw itu.

    BalasHapus
  38. Hmmm ...
    sampai batas-batas tertentu memang sepertinya kata ganti orang pertama tersebut mempunyai makna tersembunyi tertentu ...

    namun demikian ...
    saya merasa ...
    tidak tambah gaul kalo make gw
    tidak tambah santun kalo pake saya
    tidak tambah arogan kalo pake aku

    semua tergantung pemakaiannya ... dan personality kita

    Salam saya Tiara

    (cuma memang saya pernah rada geli juga ... mendengar seorang teman waktu kuliah dulu ... orang Jakarta bukan ... tapi maksa pake kata guweh ... (dengan g yang agak tebal tentu) (geli aja ndengernya )

    BalasHapus
  39. yang agak aneh adalah orang2 non-jakarta yang ikut-ikutan berdialek lu-gue sehingga terdengar agak maksa

    BalasHapus
  40. @ Bang Abrus : hhehhe iya bang :)

    @ Kak Omman's : nah ada-ada ajanya karena apa nih ? hhehhe

    @ Om Dmilano : Saleum, alhamdulillah sehat :) yep emang musti fleksibel jangan kaku :)

    @ Om Penghuni 60 : yep ... tapi gg banyak ya

    @ Eks : yah fleksibel gitu lah pokoknya

    @ Rahad : maksudnya baca "khe" itu seperti pengucapan "pe" pada tempe ?

    @ Om Amdhas : yep padahal lo-gw itu budaya betawi ya Om, yah jadi ngikut bahasa gaul deh, eh saya juga kena imbasnya hhehhe

    @ Om Nh : Yep ... tergantung situasi, kondisi dan lawan bicaranya ya om

    @ Kak Joe : Yep kayak saya gitu deh ya, aneh saya juga #heran

    BalasHapus
  41. owalah,,, bisa salah paham gitu yak. ahha... bahasa emang luas...

    BalasHapus
  42. wah ternyata aku kurang sopan? lhaa aku kalo ngomong biasa aku akuan sama temen, hedeh =='

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)