Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Senin, 19 Desember 2011

Ungaran : I Came Back

22.11 Posted by Unknown , , , 23 comments
Akhir-akhir ini gw lagi banyak kegiatan di luar jadi nyampe kosan yang ada capek males ngapa-ngapain, udah jarang bikin post apalagi jalan-jalannya #intermezzo. Waktu turun Ungaran, gw bilang kalau gw kapok sama yang namanya naik gunung, ogah lagi deh sama yang namanya naik gunung. Tapi saat kaki gw udah gg sakit lagi, gw kok jadi pengen balik lagi gitu ya ke gunung dan akhir-akhir ini gw lagi suka sama kegiatan outdoor. Jadi gw akhirnya memutuskan untuk ikut open recruitment pecinta alam kampus, setelah melewati tes fisik, wawancara, psikotes dkk, akhirnya kemarin dari hari Kamis - Minggu, 15 - 18 Desember 2012, gw kembali lagi ke gunung Ungaran untuk diksar, beberapa kenangan hmm lucu dari diksar kemarin.

Seri
Wah ini gg bakalan terlupakan deh, pokoknya kita para peserta yang berjumlah 20 orang sering banget disuruh push-up, sit-up, back-up dan squat-jump, minimal tuh lima seri, satu seri disini berjumlah 10 hitungan. Di hari terakhir kita ngelakuin 180 seri sekaligus, 180 x 10 = 1800 hitungan gabungan dari sit-up, push-up dan back-up. Yang paling berat tuh push-up, eh sit-up sambil bawa tas carrier juga berat ding, tapi untungnya kita lebih sering back-up, kata temen gw yang ikut diksar tahun kemarin itu lebih banyak push-up-nya. Kalau ditotal selama tiga hari empat malam itu kita ada kali melakukan 300 seri alias 3000 kali, tapi perut gw gg six-pack juga nih.

Tampar
Untuk pertama kalinya dalam hidup, gw ditampar sama orang. Jadi singkatnya Rendra, salah seorang peserta disuruh nampar 19 lainnya karena apa gitu gw lupa dan gw kira doi namparnya pelan, ya ampyuun ternyata bikin pipi panas dan kuping serasa mau copot dah. Tapi selain ditampar, gw lebih banyak namparin orang huahahaha #tawa setan. Kalau tadi satu orang nampar 19 orang, nah sekarang 19 orang yang nampar satu orang, anak dari kelompokku pas inspeksi jam tiga pagi gg pake jaket, kita disuruh nampar dia deh, gg tau itu gw namparnya kenceng atau enggak. Selain itu gw juga namparin yang hampir pingsan dan kedinginan biar tetep sadar, namparin yang ngigau biar fokus. Eh pas mau pulang, gw ditampar lagi sama Ayu dan Imah, gara2 gw hampir pingsan padahal mah itu gw ngantuk berat hhehhe.

Fisik
Woaaah ini nih yang ngeselin banget, lagi berdiri didorongin, lagi push-up tas carrier ditendang, lagi sit-up tas carriernya ditarik paksa (kalau yang ini enak sih, sit-up-nya jadi gg berat hhohho). Mending gitu ya kalau carrier tuh ringan, nah carrier gw yang volume-nya 35 liter dan penuh, alamak pengen tak buang tengah jalan gitu ya. Puncaknya tuh pas di akhir, kita yang baru nyelesein 180 seri ditambah 10 seri tambahan disuruh lari, gw yang awalnya udah semangat pulang, tiba-tiba disuruh lari dan seri lagi jadi down berat, pas lari carrier gw ditendang, jatuh guling-gulingan lah, eh baru aja bangkit dan mulai lari lagi, Celana Merlin banget gw ditendang lagi, ya jatuh guling-gulingan lagi, gw kagak terima kan tuh, tapi karena masih disuruh lari ya gw cuma bisa nangis sambil lari hohoho.

Verbal
Bener ya kata pepatah kalau kata-kata negatif tuh lebih mudah diserap dibanding kata-kata positif. Jadi selama diksar tuh kita dibego-begoin lah dan seperti kata pepatah juga, guru kencing berdiri murid kencing berlari, kita dikatai goblok sekali, kita ngomongin gobloknya lagi dua kali. Eh bukan berarti panitia gg pernah nyemangatin kita sih, cuma cara mereka yah berbeda. Panitia demen banget bilang, "Goblok ya!", "Fokus, nge-blank saya tampar!" atau "Otak kalian berceceran" eh yang terakhir itu lucu ding hhohho. Nah kan ada isyarat peluit juga nih, satu tiupan kita musti ucap nama PA, dua tiupan sebut nama PA dan nomor urut, tiga tiupan berarti kumpul di pusat suara. Yang terjadi suka gini :
L : *suara 2x tiupan peluit*
1 : Mapala 01 *well, nama sebenarnya bukan mapala sih gw sensor aja takut gg dijadiin anggota hhehhe*
2 : Mapala 02
~hening~
P : Mapala 03 maaaatiiii.
L = Leader dan P = Panitia. Atau sering juga terjadi kayak gini :
L : *suara 2x tiupan peluit*
~hening~
P : Semua mampuuus, masuk jurang.
Selesai acara, ucapan-ucapan tersebut jadi lelucon yang menyegarkan hhahha. Ternyata banyak banget pengalaman yang gw dapet di diksar kemarin, bersambung aja dah.
xxxChuu original by ra~ccon.

23 komentar:

  1. jd ceritanya skr ketagihan ke gunung ya:)

    BalasHapus
  2. ok ini penderitaanmu ya put hihi

    seru itu acara tampar menamparnya :D

    BalasHapus
  3. Aku pernah tuh ke gunung Ungaran. naik motor tapi. bagus. mirip kaliurangnya jogja. baru tau ada jalur pendakiannya juga.

    BalasHapus
  4. @ Tante Lidya : hmm gimana ya, jujur gg ya :P

    @ k[A]z : seru, coba kau yang ditampar :P

    @ kak Jang : Ungaran emang bagus katanya untuk pendaki pemula, track-nya bervariasi, waktu pertama kali ke Ungaran juga sy pake motor sampe base camp mawar :D terus waktu ke Candi Gedong Songo yang notabene di lereng Ungaran juga naik motor :D

    BalasHapus
  5. dulu. prinsipku gini, "kalo lo mau nampar ya tampar aja! tapi jangan harap gue bakal nurut kalo disuruh nampar orang. percuma lo ngomong ampe berbusa juga gag akan gue turutin." alasannya karena Rasul tidak pernah memukul orang pada wajahnya coz wajah adalah perwakilan dari diri, lebih dari anggota badan lainnya. Rasul aja gag berani masa aku mau ngelunjak xP
    alhamdulillah selama bertahun2 di Pramuka aku gag pernah nampar orang walaupun berpuluh2 kali aku kena tampar. alhamdulillah juga berkat prinsipku itu sekarang adek2 kelas jadi udah gag ada tradisi salah itu. *bangga :D

    BalasHapus
  6. wah seru ya dari persiapan ampe acara bener2 seru....
    cuma beberapa postingan aja yg ga aku ikutin.

    BalasHapus
  7. @ Syifa : tapi kalau gg mau nampar anak2 ya panitianya yang bakalan nampar, klo gw sih gg tega secara klo panitia yang nampar itu gg nanggung2 kerasnya.
    Soal nampar yang akan pingsan atau kena Hypo menurut gw perlu deh, secara kalau dia ketiduran bisa fatal kan akibatnya, atau kayak kasus kemarin gw namparin temen yang "sensitif" kalau gg dibuat fokus/sadar dengan kesakitan, bisa2 tengah malem dia terdisorientasi. Yang gg gw setujuin itu adalah main tampar seenaknya tanpa ada maksud baik atau emang bermaksud menyakiti, intinya menurut gw sih kembali ke niat. Tapi yah masalah prinsip sih ya tak bisa diganggu gugat.

    @ om Baha : eh acara naik gunung mah beda lagi om :D

    BalasHapus
  8. asek, jadi anak mapala ya sekarang.
    itu hobi namparnya jangan dibawa ke rumah ya :D

    BalasHapus
  9. aku kok ga suka yah acara siksa-siksa gitu

    lagipula kalau mau manjat gunung fisik harus disiapkan tidak hanya sehari-dua kali

    *jangan sampai lupa dgn postingan yang ini yah:

    http://catatan-r10.blogspot.com/2011/12/video-romantis-saya-dilamar-dan-saya.html

    BalasHapus
  10. jadi inget masa2 LDKS dulu
    aku berpura-pura jadi kakak kelas garang :D
    bawa tongkat bambu yang seakan mau melayang di ****** para adik kelas ... haha

    BalasHapus
  11. perempuang tangguh ya,
    kalo gw sih bener2 nggak tertarik sama yg beginian :)

    BalasHapus
  12. fokus blogwalking, kalo gak saya tampar! wahihihi
    seru banget pengalamannya.

    BalasHapus
  13. Saleum,
    wah... tentu sekarangnya tamparannya udah oke dan mecing banget ya Tiara? hahaha...

    saleum dmilano

    BalasHapus
  14. pengalaman yang menarik. pasti tidak akan pernah terlupakan. haha lucu juga ya baca postingannya, sampe kena tampar segala, gantian di tampar donk :D

    BalasHapus
  15. @ kak Rian : beluuuumm hhahha masih masa bakti :(

    @ om r10 : aku juga gg suka :(

    @ bang John : pura-pura apa emang garang beneran bang :P mau melayang dimana bang ?

    @ uda Rama : ahahha~ justru karena sy lemah tau uda :P

    @ mas Wahyu : ahihihihi~ ampun ampun :P

    @ om Dmilano : hhihhi iya udah fasih :D

    @ BO : iya dong :D

    BalasHapus
  16. saya juga mau dong ditampar
    *eh

    ya kalo cara begituan bilang kasar sih wajar kali ya. kebayang kan kalo semisal kita gak boleh ngucapin kasar diacara kaya gitu mungkin yang muncul adalah kata2 semacam istighfar atau innalillahi

    hehehehe

    BalasHapus
  17. Jujur, ngebaca posting-anmu ini, Tir, aku jadi pengen ngerasain latihan fisik ala tentara lho.... :D

    Eh eh, Tir, apa gak salah, itu kamu sit-up pake tas carrier? Tasnya ditaruh di mana? Di perut?

    BalasHapus
  18. @ om Helgaindra : eh itu terjadi loh sama aku yang mendadak religius, diketawain deh sama yang lain :D

    @ bang Asop : meh asikan ngeblog dah bang :P iyap semua -up yang aku lakuin sambil bawa tas carrier. Ya klo push-up di punggung, kalau sit-up ya ditaro didepan carrier-nya.

    BalasHapus
  19. Aku juga kayak gini neh waktu di.ospek.. ya menurut aku seh pribadi gak ada gunanya tamparan.dan verbal itu..

    BalasHapus
  20. wuih... kebal dengan pacet nih... seruuuuu banget petualanganmu mba...

    BalasHapus
  21. walah malah jd gadis gunung...
    apa karena skrng gadis mall udah banyak....
    :P

    BalasHapus
  22. gyahaha jadi inget pmr di smp yang latian fisiknya kayak di militer
    duh pasti seru bgt yah , jadi cekikikan bacanya xD

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)