Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 09 Desember 2011

Sssht ... The Chronologies

00.00 Posted by Unknown , , , 32 comments
Suatu siang di kelas B202 dosen akan mengakhiri perkuliahan, eh tiba-tiba si dosen yang memang baru masuk untuk mata kuliah tersebut nyeletuk, "Saya kan belum kenal kalian semua, kita kenalan ya!" ujarnya sambil mengambil map absen. Satu-persatu dipanggil, "Bunga, Bunga ? loh orangnya gg ada tapi ada tanda tangannya begini" sambil mencoret tanda tangan si Bunga yang tentu saja merupakan nama samaran. Akhirnya semua nama telah terpanggil dan si dosen menghitung tanda tangan siluman yang ternyata mencapai angka 13 orang. "Saya ingin kejujuran, ini siapa yang mengabsenkan temannya?", kelas hening dan gw dengan percaya diri mulai memutar kepala mencari muka-muka bersalah karena yah gw gg pernah ngabsenin orang dan minta diabsenin (ups sepertinya besok akan pecah telor).

Ibu dosen menanti, kelas masih diam sama-sama tahu, "Ayo saya inginkan kejujurannya, gg bakalan diapa-apain kok!" nada suaranya mulai tidak sabar, tiba-tiba "Saya bu!", semua mata menoleh pada sumber suara, disana dengan gagah berani, Tian mengangkat tangannya,
D : Iya, kamu ngabsenin berapa orang ? siapa saja ?
T : Satu, Kamboja bu *nama samaran juga*
D : Kenapa kamu mengabsenkan temanmu ?
T : Ehmm ... saya menjalankan amanah bu, tadi saya di sms dimintai tolong untuk mengabsenkan
Angkat topi untuk Tian yang dengan gentlewoman mengakui kesalahannya. Tindakan Tian memicu tangan-tangan lain teracung ke udara dan lagi-lagi yang lain pun mengekor, mengidemkan jawaban mereka seperti Tian.

Tinggal empat nama lagi, masih tak ada yang mau mengaku, "Saya cuma minta kejujuran dari anda semua, kalau begini caranya, perkuliahan tidak akan saya akhiri!" serentak kelas yang tadinya hening menjadi ribut, suara-suara mendesak para pelaku untuk mengaku. Akhirnya tinggal dua nama lagi, ibu dosen mulai meradang dan menunjuk seorang mahasiswa untuk maju ke depan menjadi hakim dari kasus absen gaib tersebut.
M : Ayo dua orang lagi ini jadi menunda waktu yang lain untuk sholat, gg bakalan diapa-apain kok
G : Yah paling juga UAS dapet E
niatnya gw berbisik eh tapi celetukan gw kekencengan.

Masih belum ada yang mengaku juga, sebenernya gw udah berkira-kira siapa salah seorang dari dua orang yang tersisa ini, karena yah well, ada raut wajah seseorang yang sudah seperti sedang menahan boker air mata yang sudah di ujung dan teori mengabsenkan itu berlaku untuk teman dekat, gg mungkin kan minta absenin ke orang yang sehari-hari gg pernah diajak ngobrol. Si mahasiswa juga sepertinya menyadari seseorang yang gw duga tersebut karena dia tidak berbakat untuk menjadi seorang penjahat, ia mendekatinya dan berbicara pelan, akhirnya
A : Saya bu
D : Jadi anda mengabsenkan dua orang ? aduh mbak anda ini cantik-cantik kok susah banget untuk jujur. Kenapa anda mengabsenkan ?
A : emmh ... yah namanya juga temen minta tolong bu
si A terkesan ingin menghilang dari muka bumi saat itu juga.

Tinggal satu orang lagi, kelas udah bete, seolah membaca kegelisahan ingin-cepat-keluar dari anak-anak, seorang cewek mengangkat tangan, mukanya pucat dan tampak seperti sedang berpikir
B : Saya bu
D : Kenapa anda tidak mengaku daritadi ?
B : Emmm, sebenarnya begini bu, ada teman yang mengabsenkan dua orang, saya gg tega ...
D : Loh, saya gg mau kalau begitu caranya, anda menjadi pahlawan untuk seorang pembohong begitu
B : Tidak bu, maksud saya, memang saya yang mengabsenkan
D : Jadi siapa yang mengabsenkan ? saya gg suka ya dengan cara anda
B : Saya bu, saya.
D : Kenapa anda mengabsenkan ?
B : Tadi saya di sms teman saya bu, dimintai untuk TA
D : Mana sms-nya ?
B : Emm ... sudah saya hapus [BGM : koor anak-anak]
D : Saya yakin bukan anda yang mengabsenkan, ucapan anda kontradiksi begitu, anda ini menjadi pahlawan yang salah sasaran, kuliah saya akhiri.

Empat kata untuk si cewek B adalah bodoh to the max, klo mau jadi kambing hitam ya gg usah pake acara "sebenarnya ... " terus ngebohong lagi gitu lah. Lagian si satu orang ini pengecut banget gitu, udah jelas dosennya cuma mau ngetes kejujuran doang, baru masalah sepele saja udah susah banget mengakui kesalahannya apalagi kalau masalah duit milyaran sampe langit ketujuh runtuh pun gg bakalan ngaku kali ya. Savior this day is Tian yang dengan gagah berani mengakui kesalahannya., gw angkat topi.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Once you eliminate the impossible, whatever remains, no matter how improbable, must be the truth." Sherlock Holmes

32 komentar:

  1. ya kasus mengabsenin temen memang banyak terjadi tidak hanya di kamus, di tempat kerja pun kadang ada. moga aja ga ada di gedung wakil rakyat.

    udah ga tau berapa bulan ringtone back aku lagunya gong 2000 'menanti kejujuran' glo ga percaya call ***6365798 :)

    BalasHapus
  2. kejujuran itu makhluk langka... ada yang ngaku dicap pembohong... dan sebaliknya pembohong dengan wajahm meyakinkan bisa dicap orang jujur...

    BalasHapus
  3. hahaha iya si B itu ngibul nya kok nanggung sih... :P malah kesel lah dosennya ya...

    BalasHapus
  4. ckckk, power ranger salah kostum tuh,hahha :D

    gw gg pernah ngabsenin orang dan minta diabsenin
    wiihh, hebat dong :)

    BalasHapus
  5. eaaa... pas makul KP genk Kejawen berduka cita, semuanya murung. salah siapa kompak kok dalam hal TAmenTA.

    BalasHapus
  6. pernah juga kejadian kayak gitu di kelas.
    yahh.. sepertinya kebiasaan itu sudah memasyarakat ya..

    BalasHapus
  7. Nggak apa-apa. At least kita tau masih ada orang-orang jujur di dunia ini, walaupun jujurnya juga mesti dipaksa, sih :D
    Salam buat Tian ya, Tiara ;)

    BalasHapus
  8. sepertinya soal titip absen yang khas di dunia mahasiswa dan tak bisa dipisahkan yah? :D

    BalasHapus
  9. hahaha,,, ketawa pas baca "saya menjalankan amanah bu". amanah buat boong :))

    jadi keingat pas masa2 kuliah dulu. pada ribut deh kl dosen cek dan ricek absensi yg sbnrnya. lah, jmlh yg tandatangan kok bykan dr yg hadirnya :))

    makanya para anggota dewan dan PNS kita pada masih suka nitip tandatangan. kebiasaan dari kuliah kyknya :P

    BalasHapus
  10. haha
    jadi inget sama dosen killer di kampus saya..
    :)

    BalasHapus
  11. hihihi..
    miris juga ya, sudah dari bangku kuliah aja masih kurang jujur..
    tapi ga semuanya kaya gitu kan? :D

    BalasHapus
  12. wah, enak bgt ya orang kuliah bisa titip absen gitu :D

    BalasHapus
  13. hahahaha pernah tuh dulu dapat dosen kayak gitu. kayaknya jamak yah dimana mana kejadian. :p abis kejadian tsb, kalau ada matkul dosen itu lagi, nggak ada yang mau dimintain tolong buat absen lagi. tapi lama kelamaan, kayaknya tu dosen cuma sesekali aja ngetes, akhirnya pada minta diabsenin aja semuanya lagi. hahaha

    BalasHapus
  14. mak jleb, saaya sering nitip absen sering juga dititipin absen. wahihih

    BalasHapus
  15. TA? Baru pernah sekali, dan itu pas saya sekali-kalinya kecelakaan pas perjalanan menuju kampus. Saya sudah beberapa kali tidak datang mata kuliah itu, sekali lagi gak datang pasti gak diizinkan ikut UTS :P Apa boleh buat.

    Mengenai men-TA-kan... saya pernah dititipin sekali, tapi berakhir dengan buruk, karena ternyata map absennya tidak dibawa sama dosennya. Jadinya teman saya (Komti kelas) yang ngabsenin dengan cara manggilin satu-satu nama-nama anak-anak kelas yang ada di database yang dia bawa. Dan saya pun tak bisa men-TA-kan teman saya. Sepertinya memang sudah takdir :P

    Terakhir, TA itu sebenarnya salah satu penghambat besar bagi kemajuan. Melatih mahasiswa korupsi, bohong, dan lain sebagainya. Jadi, jangan pernah TA! Ingat, TA terjadi bukan hanya karena ada niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan! Waspadalah! WASPADALAH!!

    BalasHapus
  16. Oh yeah, titip absen, di kampusku juga banyak kok. HAhaha.. :D

    Tapi yah gimana lagi, itu sudah sebuah kebutuhan. Apalagi kalo dosen udah bilang "Kalian terserah mau memperhatikan kuliah saya apa nggak, mau tidur atau mau ngapain, asal kalian gak ribut di kelas, dan nanti UTS dan UAS kalian ikut." ^__^

    BalasHapus
  17. aaaaaah aku ngerasa kesindir banget sama postingan ini hahaha
    aku adalah oknum yang hobi TA dan hobi ngabsenin orang. hihihihi :D

    BalasHapus
  18. kejujuran sekecil apapun sangat penting

    BalasHapus
  19. saya pengomen PERTAMAX ya?haha, jadi nggak enak setelah berpekan pekan ngabsen nggak silaturahmi T.T
    *maap ya ti', uhuhuhu

    sya paling nggak pernah mau ngabsenin teman, bukannya napa2, tinta pulpen MAHAL!!! haha :p

    BalasHapus
  20. Nah, itulah bahwa kejujuran susah sekali dilakukan, mindset bahwa yang jujur itu malah celaka terlanjur mengakar dalam pikiran sehingga ketika dijanjikan gak diapa-apain pun ragu mau berbuat jujur.

    BalasHapus
  21. banyak orang yang kayak gitu Tir di Indonesia
    nah di kelasmu aja perbandingannya berapa persen :P

    BalasHapus
  22. kali ini quotenya sherlock holmes yah....

    yg suka bohong berbakat jadi nazarudin atau nunun yah :D

    BalasHapus
  23. aduh aku jadi malu baca tulisanmu tiara
    dulu aku jg suka nitip absen

    BalasHapus
  24. jujur selalu lebih baik. aku sering skip kelas, entah itu terlambat atau sedang sakit. lebihbaik gak perlu titip absen. sama saja, kok, absen ada tapi kalau materi nggak nyantol di otak, buat apa? :)

    BalasHapus
  25. wealah sampe segitunya yah ngeboongnya. hahaha gara-gara nggak mau ngaku, emang rasanya jadi pengen ngilang aja.


    tapi lumayan nih, bisa ngakak dan ngebayangin ekspresinya salting gimanaa getoh

    BalasHapus
  26. Eheeem...jujur gue sering banget absenin temen gue :D
    Walau orangnya masuk, yang tanda tangani tetep gue, hahaha...
    Gue seneng aja tanda tanganin orang, itung2 belajar tanda tangannya orang lain :))
    Lumayan kan disetiap absen tanda tangan gue semua, wkwkkwkw.... :))

    BalasHapus
  27. kalau boleh tahu kuliah dimana yah?
    jangan2 kampusnya sama dengan kampus almamater saya :D

    BalasHapus
  28. wah....gitu ya gambaran anak kuliahan ? jadi pengen cepet2 kuliah hehe..
    nitip empat jempol juga kak sama temennya yg namanya kak tian hehe :D

    BalasHapus
  29. aku jujur aja dulu pernah Tir.. pernah nitip absen dan pernah dititipin absen... kalau dipikir skrg yah kenapa hrs begitu ya.. that's stupid..

    BalasHapus
  30. Waahhh aku dulu sering tuh.. yg seringnya seh minta diabsenin.. *ketawan sering bolos* :p

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)