Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 27 Desember 2011

Untitled : Door to the Mars

20.34 Posted by Tiara Putri , 50 comments
Sebenarnya ada banyak alasan mengapa gw lebih senang baca buku, nge-blog atau kegiatan menyendiri lainnya, tapi terkadang satu alasan utama itu adalah untuk menghindari manusia. Kadang gw capek untuk bersosialisasi dan berinteraksi, capek dengan basa-basi juga capek dengan kemunafikan. Bukan berarti gw ini manusia yang suci ataupun bertindak sok suci sih, cuma kalau bisa menghindar ya rasanya pengen menghindar aja.

Kadang manusia itu bisa lebih menyeramkan dari pocong ngesot dan lebih menjijikan dari belatung. Karena entah disadari atau tidak, terkadang manusia itu suka menyakiti perasaan orang lain. Gw suka ngerasa sakit hati aja gitu meskipun bukan gw yang disakiti, kalau ada orang yang ngerasa lebih, baik di bidang akademik, materi dan lainnya, dengan mudahnya menindas atau menyakiti yang lebih lemah, tidakkah mereka pernah bayangkan jikalau mereka yang ada di posisi yang tertindas, meskipun ya kadang kalau udah emosi suka gelap mata jadi lupa menjaga lidah dan perbuatan.

Atau seringkali manusia ingin dihargai tapi enggan untuk menghargai, tidakkah saat mereka sedang tidak menghargai lupa rasa sakit saat tidak dihargai. Karena itu, andai ada pintu kemana-saja yang akan membawa gw kemana-saja, kalau bisa gw ingin keluar dari bumi, keluar dari organisme sosial bernama masyarakat, mungkin berkunjung ke Mars, siapa tau bertemu dengan alien, siapa yang tau ternyata alien lebih punya sopan-santun dan saling menghargai, siapa yang tau juga ternyata alien tidak makan nasi jadi gw ketemu bangsa-yang-telah-lama-hilang, siapa yang tau juga bukan, kalau ternyata alien itu narsis, bersemangat dan selalu ceria, tak ada yang tahu sampai gw membuka pintu kemana-saja itu dan menjalani petualangan baru tersebut, untuk sebentar saja menghindar dari kodrat manusia sebagai makhluk sosial yang haus akan sosialisasi dan interaksi.
 
Post ini diikutsertakan dalam AuL Howler's first giveaway
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Someday, somehow, I am going to do something useful, something for people. They are, most of them, so helpless, so hurt and so unhappy." Edith Cavell.

50 komentar:

  1. jadi manusia memang susah, kadang kita lebih suka melihat kesalahan orang lain daripada melihat kesalahan kita sendiri

    dgn kata lain kadang kita tak sadar juga melakukan kesalahan yg sama dgn mereka

    BalasHapus
  2. pertamax disini hemm ngomongin soal kemunafikan gak bakal ada matinya but kita mesti bercermin pada diri kita sendiri,sebelum kita nilai orang lain tul gak?hehe lama gak muncul disini:D

    BalasHapus
  3. @ om r10 : iyah jadi manusia pun ada suka dukanya yah :P

    @ kak Randy : iyap ... ini mah curhatan galau aja gitu lah :D

    BalasHapus
  4. Kadang manusia itu bisa lebih menyeramkan dari pocong ngesot dan lebih menjijikan dari belatung.">>>> bener.. manusia bisa jadi baik banget atau kebalikannya

    BalasHapus
  5. Manusia emang gak ada yang sempurna :D
    Tapi ya itu, harus berusaha untuk menjadi yang terbaik :D
    Soal munafik dan gak munafik, gue sih gak bisa nge'judge.
    Ya..biarlah itu urusannya mereka, wkwkwk... :))

    BalasHapus
  6. Seharusnya nikmati saja hidup ini, tanpa harus menyendiri. Mumpung masih bisa menikmati yang ada ya nikmati saja, jangan mikirin orang lain. Toh orang lain pun belum tentu mikirin jalan mereka menindas maupun tidak, maaf komentarnya nglantur :D salam kenal..

    BalasHapus
  7. Widih. ngeri eui. ke dunia maya untuk menghindar ya?

    BalasHapus
  8. curhat adalah solusi tercepat melepas penat.. hehe..
    menurutku sih,, ^^
    Salam kenal, Tiara..

    BalasHapus
  9. Setuju dengan komen om ario, manusia memang sering malu utk mengoreksi dirinya. sendiri.

    BalasHapus
  10. segala sesuatu yang indah biasanya karena ditutupi oleh topeng kemunafikan :D
    dan semakin dewasa orang, biasanya juga semakin munafik orang itu :D

    BalasHapus
  11. semakin banyak berkata semakin banyak hal yang akan terjadi pada kita.

    BalasHapus
  12. Kontesnya Aul ya? :D
    Kamu ngebayangin ke Mars?
    Kalo aku ngebayangin ke dunia Lord of The Ring. ^^

    Gila deh, itu fantasi paling mendebarkan yang pernah aku pikirin. Aku ngebayangin aku jadi kaum Rohirrim, kaum yang jago berkuda. Di film-nya yang kedua dan ketiga, ada daerah Rohan, yang pasukannya berkuda. Nah, Rohirrim itu nama kaum asli yang tinggal di tanah Rohan. Mereka adalah penggembala dan petani yang terkenal dengan kuda2 dan kavalerinya. :)

    Kenapa aku ngebayangin tinggal di Rohan, bukan di Gondor, bukan jadi Hobbit, atau bahkan bukan ngebayangin jadi seorang Elf? Karena aku sejak kecil (pas main game bergenre “real-time strategy” semacam “Warhammer: Dark Omen” atau “Age of Empire II”) selalu menganggap pasukan berkuda alias kavaleri itu keren! :D Ya, pasukan yang menunggangi kuda, dengan armor tubuh lengkap, tameng bundar di samping kuda, senjata panah di punggung, dan menggenggam tombak, itu semua bagiku keren! :D

    Jadi, karena di dunia sebenarnya aku belum pernah naik kuda sama sekali, aku cuma bisa ngebayangin aja deh. Belom lagi aku ngebayangin perang dengan menunggang kuda. Sulit, mematikan, tapi tampak keren!

    BalasHapus
  13. setuju bgtbgt deh kak , kadang ngomong satu kalimatpun bisa menyakiti org lain
    emg ribet yah jadi manusia -.-
    semoga menang ya kaka nice pos :D

    BalasHapus
  14. Saleum,
    Mudah2an gak jadi berangkat ke planet mars, soalnya disana aliennya usil lho mbak tiara... sering bikin tensi naik sampe 170, hehehe

    saleum dmilano

    BalasHapus
  15. GImana kalau ternyata sifat alien Mars sama persis dengan manusia Bumi..?
    :D

    BalasHapus
  16. kenapa ga ke surga aja mbak? lebih tenang lagi, kan ada pintu ke mana saja jadi bisa ngerasian surga duluan :D

    BalasHapus
  17. memang ada kalanya kita pengen sendiri,tpi klo sendiri cb dipikirin lagi deh..msti bakal kesepian banget..
    salam kenal :D

    BalasHapus
  18. maaf ralat

    bukan organisme sosial,tapi organisasi sosial. organisme itu satu kesatuan, bukan kelompok. :)

    BalasHapus
  19. intropeksi diri kita sendiri..
    pasti bisa jadi pribadi yang lebih baik..
    salam :)

    BalasHapus
  20. Ngena banget, suka juga ama quotenya. Aku juga kurang suka dikeramaian, lebih suka di rumah. Cuman kadang juga pengen kayak orang lain misale punya pengalaman ini-itu, ah...begitulah manusia

    BalasHapus
  21. Iya ya.... kayaknya sekali-kali kita perlu keluar dari habitat kita. Untuk Refresing dari hal-hal yg km sebutkan diatas hehe *ngikut aja*

    BalasHapus
  22. ya, kadang bersosiali terus menerus melelahkan.

    "oooh, everybody needs some time, on their own, oooh don't you know you need sometime all alone.." #malah nyanyi

    BalasHapus
  23. YANG LAIN BERSANDIWARA, GUE APA ADANYA *korban sinetron* itu pas mungkin mbak

    BalasHapus
  24. lg ikutan giveaway ya sob?
    smoga menang ya..
    :D
    oya, km gak mau ikutan kuisku ya..?
    blogku bentar lg bikin kuis loh.. mau ikutan gak, buruan bentar lg pendaftarannya akan ditutup.

    BalasHapus
  25. Tiara....saya terkadang suka sesekali merasakan hal tersebut. Saya kadang-kadanag jenuh dengan yang namanya sosialisasi. Bukannya sombong atau gimana, tapi terkadang saya lebih suka menyendiri dan melakukan kegiatan sendiri. wajar koq. di lain waktu, saya merasa senang ketika berkumpul dalam suatu kelompok atau berada di tengah-tengah keluarga, tapi di saat lain, ya ada wajarnya merasakan ingin kembali jadi makhluk sosial. :D wajar banged sich Tiara....:)

    BalasHapus
  26. sama. saya juga lebih suka baca buku, nonton, dan hal-hal lain yang nggak butuh bersosialisasi dengan orang-orang.
    Memang menyedihkan sih, mengetahui bahwa orang yang tersenyum di depan kita mungkin dengan maksud tertentu, atau kadang ada yang menyakiti perasaan akibat tindakannya. Tapi bukannya itu manusiawi? Sifat manusia kan memang begitu, kalau ada oran gyang baik dan sempurna baiknya di jaman ini mungkin patut dicurigai kali yahh hhehehe..

    Oiya, salam kenal :D maaf komentarnya panjang sekali. Mampir-mampir ke blogku yahhh :D

    BalasHapus
  27. ada saat2 aku juga ingin sendiri.. menikmati khayalku, menikmati sunyi... *halah bahasanya* hehehe...

    saat2 blogwalking spt ini aku bisa enjoy dan menurunkan ketegangan.. ^_^

    selamat menikmati malam ini, Tir... biasa ngeblog malem2 kan? eehhee...

    BalasHapus
  28. kalau mw keluar dari bumi trus hidup dimaa kak?

    BalasHapus
  29. salam sahabat
    wadouh sampai segitu ya neng,dibutuhkan sebuah ketrampilan beda tentunya ya hehehe
    iya masih di pekanbaru belum balik semarang

    BalasHapus
  30. tidak suka basa basi, whewww.. aku suka itu.

    mbak Tiara, kalo di Mars gak ada sinyal internet gimana hayoo.. gak bisa ngeblog donk ntar. hihihi...

    sukses yaa buat giveawaynyaaa :D

    BalasHapus
  31. setuju banget.

    sering banget sy juga ngerasa dan kepikiran hal yang kaya gitu2. ya memang saya juga nyadar, semacam mustahil sih kalo misalnya kita udah gak nyaman dengan sekitar kita dan kita pengen lepas dari sekitar kita itu. ya jadi mau gimana lagi selain ngambil sikap realistis. Inget, ini planet bumi, men. :D

    BalasHapus
  32. HOREEEE...!!
    Thank you udah ikutan yaaa kaaak...
    [u,u]

    *loncat2 kegirangan.,,

    Ditunggu pengumuman pemenangnyaa ^^

    P.S.
    JAdi soal kak tiara gabisa makan nasi itu beneran yaa???
    waaahhh...

    (kirain cuma buat lucu-lucuan)

    hihi

    Maaf
    [^_^;]v

    BalasHapus
  33. wkwkk, kdg juga tuntutan bersosialisasi itu menyebalkan ya..

    andaikan kalo mati bisa ngubur diri sendiri dan amal baik bisa dibuat sendiri tanpa bth org lain, mungkin aku jg gk akan bersosialisasi :D

    BalasHapus
  34. wah, eskapis ini :D
    tapi dunia maya dan dunia sastra memang memberi kita kebebasan dan kenyamanan yang gak ada di dunia nyata. kalau mau kabur jangan ke Mars, Tiara. ke kampung saya aja :D

    BalasHapus
  35. kadang lebih pedulian temen-temen maya ketibang temen-temen yang nyata... curhat sama kalian lebih enak dibanding curhat sama temen yang kulitnya bisaa disentuh tapi seolah-olah ngga punya jiwa... kadang mereka suka menyakiti walau tanpa sadar ya ra... gue rasain banget apa yang lo tulis.. :(

    BalasHapus
  36. aku juga lagi malas berhubungan dg orang2 yg mulut manis doang. hehee

    BalasHapus
  37. terkadang gak ada salahnya memisahkan diri dari lingkungan/masyarakat sekitar.. tapi lama2 kalo sendirian terus pasti bakal bosen, pengen ketemu orang2 lagi..
    biasanya kalo aku sih menyendiri untuk menyegarkan pikiran lagi, dan siap menghadapi masyarakat lagi.. :D

    BalasHapus
  38. thaks Gan your blog baggus info and useful, greetings and salutations successful blogger

    bed cover murah

    BalasHapus
  39. kejauhan mah kalo ke mars
    ke lombok aja cukup
    hehehehe

    BalasHapus
  40. begitulah hidup. ada saja yg bikin kita jengkel. aku juga pernah ngalamin saat dimana pengen sendiri. gak pengen gaul.

    BalasHapus
  41. wah, ngeluh diikutkan dalam kontes, semoga menang dan menjadi senang lagi sama banyak orang

    BalasHapus
  42. Nice post dear! Love it ^^ You have a great blog, mind to follow each other? :)

    Cheers,
    Karina Dinda R. ♥
    BLOG | TWITTER | SHOP

    BalasHapus
  43. Manusia manusi ada yg baik ada yg buruk...
    Pandai-pandai kita aja menghadapi perbedaan karakter yang sering tidak seperti yang kita harapkan.

    BalasHapus
  44. untung nya yah saya bukan manusia #berasa bidadari hahahaha

    pa kabar cantik? puasa lancar? alhamdulillahhhhh :))

    selamat berpuasa

    BalasHapus
  45. siapa tau, ya.. mudah-mudahan aja alien itu gak lebih buruk dari manusia, hahaha... oya, selamat lebaran maaf lahir batin :)

    BalasHapus
  46. ternyata kita mirip :D
    maaf lahir bathin ya :)

    BalasHapus
  47. bukan hanya capek...
    kalo saya cenderung bosan...
    apalagi ya cm itu dan itu...
    :)

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)