Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 06 Mei 2011

Cokelat Monggo, Belgian Chocolatier di Yogyakarta

20.38 Posted by Tiara Putri , , 23 comments
Beberapa hari kebelakang saat internet sedang mati, untungnya gw sibuk mempersiapkan acara kunjungan untuk mata kuliah kebijakan publik ke BKN Regional 1 wilayah Jateng dan DIY di Yogyakarta. well, mungkin kata yang lebih tepat bukan kunjungan sih tapi ya maen ke Malioboro hhohho.
Tapi gw sih gg ke Malioboro soalnya udah ngidam dan bertekad untuk ke Coklat Monggo di Kota Gede setelah baca artikelnya disini. Akhirnya kemaren setelah dari BKN dan makan siang, saat semuanya menyebar di Malioboro, gw meracuni beberapa teman untuk ikut ke Kota Gede dan akhirnya bersama Syifa, Ayu, Isna dan Zizah berangkatlah kita menggunakan Trans Yogyakarta. Kita naik dari shelter di Malioboro dan kalau kata temen gw berhenti di Tegal Gendu. Naik Trans Yogyakarta enak ternyata, karena murah dan nyaman, petugasnya juga ramah-ramah, cuma dengan tiga ribu bisa keliling Yogya, gw juga sempet ngelewatin Beverly Hills yang gw baca ceritanya disini.
Karena gw yang mengusulkan maka secara otomatis gw pasti jadi pemandu jalan dan seperti biasa kalau gw didaulat untuk menjadi penunjuk jalan pasti ngawur karena sebenernya gw tuh gg tau jalan cuma sok-sokan aja, karena gw punya prinsip punya mulut ya tanya dan dari pengalaman, orang Yogya itu ramah-ramah, kalau nanya arah pasti dikasih tau dengan baik. Akhirnya sepanjang perjalanan gw mengganggu mas-mas yang jaga pintu Trans-nya dengan pertanyaan, "Mas udah nyampe Tegal Gendu?" atau "Mas udah waktunya turun?" dan si Masnya dengan sabar menjawab "Belum, mbak!nanti saya kasih tau!" sambil tersenyum hhahhai cintalah sama mas-nya.
Di halte, di becak, dan di Coklat Monggo
Nah dari Tegal Gendu, katanya sih gg ada transportasi jadi kita naik becak tuh, dan kita secara aklamasi mendaulat Isna sebagai translator penawar harga, secara dia satu-satunya yang bisa bahasa Jawa, lucunya si abang becaknya menawarkan 20 ribu pulang pergi, dari halte ke Monggo dan sebaliknya, eeh kita nawar satu orang lima ribu aja deh, eeh ternyata pas kita sadar harga PPnya malah jadi 30 ribu satu becak, jadi lebih mahal hahahaha maksud mau untung malah buntung deh.
Akhirnya tiba juga deh di Coklat Monggo itu, tempatnya emang agak terpencil, kayak ditengah perkampungan gitu deh dan tempatnya juga gg begitu jauh dari makam-makam Raja Mataram. Pertama lihat toko coklat Monggo langsung ada perasaan hangat karena emang bentuknya lebih ke rumah daripada toko jadi inget toko-toko roti di film-film Barat, ditambah menurut gw pemilihan lampu dan tata barangnya memberikan kesan sederhana yang eksklusif.
price list and my choco
Wah kedatangan kita bikin heboh deh, udah puas foto-foto langsung deh membuat bingung mbak-mbak yang jaga kasirnya yang untungnya udah cantik sabar banget lagi ngadepin kita yang gg tau malu ngabisin tester dan pinjem kalkulator untuk menghitung harga karena kalau beli 50 ribu dapet gratis coklat yang edisi valentine gitu deh.
Udah puas foto-foto dan belanja pulang deh kita ke Malioboro, pas pulang gw dapet giliran duduk dipangku di becak, aduh malu gitu deh, cantik-cantik gg kasihan ama abang becaknya ampe naik bertiga hhohho maklum pengiritan juga. Eh ternyata perjalanan ke Malioboro gg semulus pas pergi, ban Trans-nya bocor jadi musti pindah armada, eh armada yang ditunggu gg muncul mana kebelet buang air kecil, akhirnya petugas Trans-nya nyaranin naik armada beda nomer yang gg langsung ke Malioboro sehingga jam 18.30 yang harusnya bis udah pulang ke Semarang eeh masih nunggu kita-kita yang gg tau nasib padahal yang bikin peraturan jam 16.30 itu gw hhohho dan sebagai konsekuensi keterlambatan kita berlima bayar denda deh.
Hohoho padahal itu plastik isinya sertifikat sama oleh-oleh punya dosen
eh pas nyampe di bis, temen gw bilang gini, "Yah Tir di Malioboro juga banyak kali Coklat Monggo-nya!", eitss beda dong rasanya dengan perjuangan naik becak bertiga, datang langsung ke pabriknya, nunggu Trans sambil kebelet pengen ke wc dan bayar denda karena terlambat hhohho.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "80g of Hedonism." Monggo Dark Chocolate 69% Cocoa.

23 komentar:

  1. mau dong nyicipin,belinya harus kejogja ya?

    BalasHapus
  2. @ Mas Andy : hhohho silahkan ke Kota Gede hhehhe

    BalasHapus
  3. Eh e saya lihat di tipi yang punya cokelat monggo ini orang Belgia lho. Dia nikah ama orang Jogja, terus menetap di sini, dan bikin cokelat deh. :)

    BalasHapus
  4. wihh ketemu juga coklat monggo di tengah kampung.. hehe.. gimana rasanya mbak? beda kan dari coklat2 lain yang banyak beredar di indonesia?

    BalasHapus
  5. @ Tante Lidya : katanya sih kalau di Semarang di Carrefour, Circle K suka ada, gtw tuh kalau di Jawa Barat hhehhe.

    @ Bang Asop : Oh ya ? hhohho saya cuma cari tahu alamat dan harganya ajaah, gg tau tentang sejarahnya

    @ Mas Tri : Rutenya sih sebenarnya gampang aja cuma susah transportasi umum ya. Baru coba yang 69%, kalau coba yang ada filling-nya emang agak mirip kayak Guylian yang emang dari Belgia

    BalasHapus
  6. Laporan pandangan matanya komplit sangat ... jadi serasa ikut 'naik becak pangku-pangkuan ... hehehe ;)
    salam kenal ...

    BalasHapus
  7. Tiara, kamu dicurigai terlalu sering minum es teh manis...?
    saran aq cepatlah beralih ke 'teh telor ... di jamin makyusss n mantap sensasinya ... :P

    BalasHapus
  8. Mas Tri sukses meracuni dirimu untuk berkunjung ke Coklat Monggo yach? hihihihi....ngga cobain kopi arangnya sekalian? ^^

    BalasHapus
  9. Enak gak sih cokelatnya? Kalo dibandingin ama cokelat biasa macem silverqueen, gimana?

    BalasHapus
  10. asik asik pesta coklat. ke maliobroro. wihhh mau banget. gw belom pernah

    BalasHapus
  11. monggo diplok coklate.
    eh, bener tuh orang Yogya ramah? sama cewek kali, dulu saya waktu di sana kelihatannya orangnya pada curigaan. dan transyogya tarifnya 3000 mahal tuh, transjakarta saja 2500.

    BalasHapus
  12. MAAAAAAAAAAUUUUUUUUUUUUUU!!

    BalasHapus
  13. Believe or Not ... ;)
    aq percaya dunk ... :P

    BalasHapus
  14. @ Mas Abrus : Hhehhehhe jadi malu, hiyaa ogah deh ah :P you must believe it dude hhohho

    @ Mas Lomar : hhehhe iya nih, dibuat ngidam hehehe, wah gg sempet, eh emang apaan coba hhohooh

    @ Bang Asop : enak itu relatif sih ya, tapi kataku enaaak. coklatnya gg mengandung susu jadi gimana ya beda aja, tapi masih enak Hershey sih hhohho

    @ Mas Bayu : ke Malioboro belum pernah yaaah nanti pulang dari Amerika wajib keliling Indonesia dong hhohho

    @ Mas A Vip : enggak kok, mungkin pakaian yang nanyanya yang bikin dicurigai hhehhe. Yahahaha beda 500 ajah hhohho

    @ Aul : enaak loh enak yummy ^^

    BalasHapus
  15. itu di Carrefour juga dijual kalii.. hehehe. tapi berkunjung langsung ke pabrikny di tegalgendu kotagedde seru juga yak..

    lain kali, kalkulator kudu dibawa kemana-mana deh. biar bisa ngitung harga becak plus barang belanjaan.. hahahaha. konyol!

    BalasHapus
  16. Waaaah, kata Mas Lomar, ada kopi arang ya? Boleh juga tuh, kalo saya pasti saya coba! :D

    BalasHapus
  17. q gak tertarik cokelatnya.. tp tertarik ma yang jual cokelat... hehehehe salam kenal bu cokelat...

    BalasHapus
  18. @ Bang Gaphe : sensasinya pan beda hhehhe. hihihi boleh juga tuh sarannya.

    @ Bang Asop : huuu radar kopinya sensitif banget hhohho. apa pula kopi arang tuh

    @ Mas Islam : hmm ambigu tuh, hiyaa saya ini mbak-mbak coklat huu bukan ibu-ibu hohohohoh

    BalasHapus
  19. wuuuah baru tau nih soal coklat monggo, jadi kepingin...
    catet aaah, siapa tau bisa mampir kalo pas ke jogja

    BalasHapus
  20. Dija mau juga dong Tante,,,
    kelihatannya coklatnya enak tuh

    BalasHapus
  21. @ Tante Elsa : sebenernya di carrefour dan di Malioboro juga ada, tapi lebih seru ke tempatnya langsung hhehe

    @ Dija : wah ... belum boleh Dija nanti sakit gigi *hhehhe padahal emang karena udah abis aja*

    BalasHapus
  22. tul. orang yogya memang ramah2. btw, kayak di Belgia beneran tuh. hi hihi...fotomu di sini mantap semua. gayanya keren

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)