Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Sabtu, 14 Mei 2011

Me and a Place Called Hospital

21.40 Posted by Tiara Putri , , 14 comments
Beberapa hari yang lalu, tepatnya hari Senin *baru inget setelah nulis koma* gw yang sedang presentasi draft acara tiba-tiba ditarik seorang teman yang berkata kalau teman kita kecelakaan dan dibawa ke UGD dan dia minta izin gw *ceritanya gw PJ dia* karena si teman sendirian di UGD, sebenernya gw juga pengen ikut tapi gg enak juga dan akhirnya gw nyusul deh sehabis rapat.
Saat tiba disana, ternyata udah banyak temen-temen gw yang lain dan si teman yang kecelakaan sudah selesai ditindak, untungnya doi gg parah, cuma dapet jahitan dikening sebelah kanan dan kaki kanannya juga bengkak. Nah pas lagi nunggu keluarganya dateng dari Pati, datang seorang bapak-bapak yang sok ramah nanya ini itu, terus dia bilang ini masih ngapain disini, tadi gg dikasih tau maksimal di UGD berapa lama, terus daripada lama di UGD mending langsung dirawat aja, huh Celana Merlin banget si bapak, kita kan lagi nunggu keluarganya dan gw baru tahu ada kebijakan rumah sakit tentang waktu maksimal di UGD, emang ada ya ? toh si teman di UGD juga bukan karena sedang baca koran.
Bapak-bapak tersebut jadi mengingatkan beberapa peristiwa kurang mengenakan yang gw atau teman alami dirumah sakit. Waktu semester pertama seorang teman dirawat dirumah sakit negeri ternama di Semarang gara-gara kena DBD, pas gw jenguk doi nyerita tentang bagaimana dia harus menunggu sampai lima jam di UGD tanpa ada tindakan dan dengan status menggantung. Akhirnya dengan kesal dan menahan kesadaran biar gg pingsan, dia ngomel-ngomel ke petugas di UGD, eh petugasnya dengan santai bilang adanya kelas satu ajah wah temen gw itu langsung deh, "VIP juga saya bayar pak!" sambil marah-marah karena sebelumnya doi udah dilempar kesana-kemari ckck sakit aja tetep berhubungan dengan birokrasi.
Beberapa bulan yang lalu gw juga sempet datang kerumah sakit yang sama gara-gara diare sehabis pulang acara jurusan selama tiga hari dua malam di Pagilaran, Batang. Sebelumnya sempet muter Tembalang dulu nyari dokter 24 jam yang herannya pas gw lagi mules level dewa nahan-nahan kekamar mandi eh pada enggak ada, jadilah gw kerumah sakit. Disana ternyata ruang periksanya di UGD yang sama dengan si teman, agak kaget gw cuma diare masuk UGD hhohho. G adalah gw dan D adalah dokter
D : Mbak Tiara, kenapa ?
G : Kayaknya sih diare
D : Mbaknya mau diperiksa ?
G : *shocked* Hah ?
D : Wah gg ada yang kosong nih tempat tidurnya (IGDnya emang lagi penuh. ada yang tindakan dll). Diperiksa disini aja ya
G : *kesetrum listrik*
Gw cuma pasrah aja diperiksa sambil duduk, bentar banget lagi, gg nyampe lima menit langsung dikasih resep dan Janggut Merlin mahaaal. Yang bikin gw heran adalah pertanyaan ibu dokter tentang gw mau diperiksa atau enggak ?, kalau gg mau, ngapain juga gw kerumah sakit bayar mahal ya, heran deh sampe harus diperjelas begitu. Well mungkin si ibu dokter sedang kecapean, maklum udah malem terus IGDnya penuh terus ditambah udah tua juga, mungkin beliau belum makan juga ya, be positive lah, untungnya atau malah sialnya baru minum satu kali gw langsung sembuh. Sebenernya masih banyak lagi ceritanya, tapi nanti kayak kasus Tante Prita yang mengeluhkan pelayanan rumah sakit dan berujung di pengadilan. Nanti gw jadi terkenal kan repot mending gw terkenal via Youtube kayak Briptu Norman atau Sinta dan Jojo hhohho.
Ternyata pelayanan rumah sakit negeri di negeri ini masih kurang ya, kadang ada birokrasi yang bertele-tele dan pelayanannya gg maksimal sehingga wajar ya kalau banyak yang menggunakan jasa rumah sakit swasta, nah bagaimana kalau yang kurang mampu, rumah sakit negeri menjadi satu-satunya harapan yang terkadang kosong. Dari bangunan pun udah beda mana yang swasta mana yang negeri, gw pernah lewat sebuah rumah sakit waktu mau ke Yogya, ebuset bangunannya tua banget, siang-siang aja udah serem apalagi malem coba sedangkan rumah sakit swasta tuh biasanya megah dan modern, tapi ada bagusnya juga sih bangunannya tua, biar pada gg betah gitu lama-lama dirumah sakit hhohho. Mungkin emang harus diubah dulu gitu ya dari namanya, Rumah Sehat, biar sugestinya positifnya lebih terpancar dan pelayanan yang diberikan pun dapat maksimal. Gw harus lebih positive thinking, percaya pada pemerintah, para calon dokter dan calon petinggi rumah sakit diluar sana, semoga mereka dan gw mampu berbuat lebih baik untuk tingkat kesehatan Indonesia yang lebih baik, amien.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "... I just wrote down what I wanted to write." Jigoku Shojou Mitsuganae Episode 11.

14 komentar:

  1. positive thinking itu bagus...tapi lama2 eneg juga ya kalau melihat yang seperti itu....heheeee...

    salam :)

    BalasHapus
  2. Good..salam kenal aja..hehe

    BalasHapus
  3. yeah ... dimana2 rumkit emang seperti itu sih :( aku juga baru menulis soal hal mirip di sini

    BalasHapus
  4. mudah2an doa lu bsa menyelamatkan kualitas pelayanan publik..hoho

    BalasHapus
  5. Tiara ...kali ini postinganmu daya kritikannya tinggi sangat ... nice ... :P

    BalasHapus
  6. Hihi...

    Seru juga.
    mau-mau

    :p

    BalasHapus
  7. saya singgah! ^^
    jadinya temannya udah baikan belum? moga cepat sembuh yah temannya...

    oya soal birokrasi rumah sakit, emang perlu banyak perbaikan,and seharusnya(menurut saya) dokter2 itu lebih mengutamakan kesembuhan tanpa terpaku dengan banyaknya rupiah yang harus dia peroleh. walopun masih jarang banget sih yg kayak gtu,hmmm

    BalasHapus
  8. itulah perilaku 'orang sehat yg tugas di rumah sehat di negeri ini ... terkadang 'hati nurani sakit parah ... :(
    salam kenal

    BalasHapus
  9. hemm udah sakit, masih dikayak gituin.. makin sebel pastinya. yaudah, semoga cepet sembuh aja deh.. biar nggak usah lama2 dihospitalnya. mahal lagian. hahaha

    BalasHapus
  10. hheu,, indonesia mah gitu, klo rumah sakit negara ma ada yang mengedepankan pelayanan,, klo rumah sakit swasta masih mendingan siy.. aneh juga indonesia mah

    BalasHapus
  11. @ Nufri : hhehhe maka dari itu emang harus berpositive terus

    @ Mas Kamal : ^^

    @ Mbak Nique : harusnya rumhat sih ya hho

    @ Siska : amien hhahha mana postingnya bu

    @ Mas Abrus : ah bisa meleleh aku dipuji mulu mas hhehhe makasih ^^

    @ Aul : lah, mau apanya Aul ?

    @ Koskakiungu : Sedang dalam proses penyembuhan ^^
    Yup kitalah generasi muda yang akan memperbaikinya B)

    @ Mas Syahman : whoaa kata-katanya berat hhehe

    @ Bang Gaphe : iyalah udah sakit fisik eh hati ikutan sakit, amien, emang mahal sih

    @ Mas Pai : rumah sakit negara ngedepanin apa dong mas ? hho

    BalasHapus
  12. wahh kalo rumah sakit negri yang susah birokrasi nya. pelayanan ngak memuas kan. hmmm udah cerita ngak baru buat gw. gimana solusi nya yahh. mudah mudahan petinggi petinggi pada ngeh masalah ini

    BalasHapus
  13. Yaaaa!! Rumah Sehat! hehehe...galang dukungan 240juta facebooker untuk merubah nama Rumah Sakit jadi Rumah Sehat. hehehehe

    yah, nggak mau komen banyak deh soal buruknya birokrasi dan pelayanan Rumah Sakit di negeri ini. Semoga, Dokter dan Rumah Sakit di negeri ini kembali ke hakikatnya, idealis menolong orang banyak dan bukan semata mengejar spesialis dan menjadi kaya semata :) *menunggu kemajuan besar2an ilmu kedokteran Indonesia*

    BalasHapus
  14. @ Mas Bayu : amien. kita juga sebagai generasi muda harus mendobrak kebiasaan lama ^^

    @ Mas Lomar : hhahha ampuh tuh ya minta dukungan via Facebook
    sebaiknya sih jangan menunggu, karena banyak yang menunggu jadinya gg berubah2 deh, mari bertindak hhehhe *ngomong mah gampang*

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)