Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 24 Mei 2011

Verbal Abuse, Everyone Cruel Side.

22.42 Posted by Tiara Putri , 36 comments
Yesterday I lost in Paris *cielah* hhohho. Kemaren gw sibuk ahahaha setengah fitnah sih masa sibuk sempet update status facebook nonton S.W.A.T 2 yang adegan ciumannya romantis gimanaa gitu, Doraemon dan Shaun the Sheep yah hhohho gw menonton disela-sela mengerjakan tugas, dosen tauu aja kalau para mahasiswa mau libur agak panjang tugasnya kayak mercon betawi alias dempetan semua. Nah karena tugas-tugas tersebut setiap gw bikin posting-an ujung-ujungnya nyambung ke tugas deh, niatnya mau nulis apa eh ditengah-tengah gw jadi ngebahas perbandingan keuangan anak kos dengan APBN *yang ternyata secara general sama loh*, mantep gg tuh hhohho.
Nah kemarin gw liat di Yahoo tentang pesta perpisahan Oprah Winfrey dikarenakan acara Oprah yang telah mengudara selama hmmm kalau gg salah 25 tahun ia akhiri, tiba-tiba melihat itu gw jadi inget sebuah episode tentang bullying atau penindasan, di episode tersebut Oprah membiayai seorang anak laki-laki korban bullying untuk diterapi oleh seorang psikolog ternama agar bisa kembali bersekolah karena diluar sono sudah banyak korban bunuh diri akibat di-bully. Seperti apa bullying atau penindasan itu ? Nah kalau pernah liat cuplikan sinetron Indonesia pasti tau bullying kayak gimana, anak-anak nerd ditindas oleh anak-anak populer yang-entah-mau-sekolah-atau-mau-fashion-show cuma gara-gara masalah sepele atau penampilan yang kurang oke dengan jargon andalan, "Heh, lu berani ama gw!gw tunggu lo ya pulang sekolah depan wc!" pasti deh gitu demen banget ama wc.
Tapi ternyata yang namanya bullying itu katanya gg terbatas dengan yang namanya kekerasan dan kadang tanpa gw sadari gw juga mungkin melakukan ini kepada teman-teman, yakni verbal abuse atau apa ya bahasa Indonesia yang tepatnya hmm ya silakan berasumsi sendiri. Tadi siang gw berbincang dengan seorang tema, G adalah gw dan T adalah teman :
G : Eh na ... elu sadar gg sih kalau lu di-bully ama gw
T : Lah kamu baru sadar ! padahal aku jujur terus sama kamu
G : Hah ? bully ! bukan dikibuli hhahha bully itu ditindas ah dasdor
noh padahal maksudnya gw mau minta maaf eh malah jadi ngetawain lagi. Jadi si teman ini sering banget gw godain bahkan mungkin tanpa sadar gw ejek ditambah karena gw kalau ngomong kayak pake Toa jadi kesannya kayak yang lagi ngebentak-bentak padahal mah lagi ngobrol biasa hadeuh teman maafkan saya.
Masalah verbal abuse ini mungkin hampir semua orang pernah mengalaminya baik secara sadar maupun tidak sadar contohnya merendahkan orang lain, membentak, memanggil dengan nama ejekan, tidak mengindahkan ucapannya dan banyak lagi yang berakibat menghilangkan rasa percaya diri atau perasaan tidak enak pada si korban. Karena gw baru sadar kalau gw juga ternyata seorang abuser atau orang yang menindas yang gw rasakan adalah gw gg sadar kalau gw lagi menindas secara lisan dan yang gw tindas adalah orang yang well tentunya lebih lemah dari gw baik dari pendirian maupun tindakan, widih gw jahat ternyata dan baru sadar innalillahi padahal gw pernah mengalami yang namanya menjadi seorang korban verbal abuse itu gg enak banget, berasa rendah diri dan tak berarti *it's true*
Well, mungkin yang gw alami dan terjadi disekitar gw adalah verbal abuse dalam skala kecil yang biasanya tanpa disadari gw atau teman-teman lakukan tapi meskipun verbal abuse tidak meninggalkan luka atau memar, ia meninggalkan jejak di jiwa yang katanya lebih sulit untuk sembuh. Mungkin solusinya adalah dengan menganggap bahwa setiap orang berharga dan memiliki kelebihannya masing-masing dan meminta maaf apabila telah salah ucap karena tentunya gw juga gg mau berada diposisi menjadi korban ya, lebih bisa mengendalikan diri juga seperti kata pepatah diam itu emas, lebih baik diam apabila tak ada hal-hal baik yang hendak diucapkan, semoga si teman memaafkan saya, amien.
xxxChuu original by ra~ccon
.
Today's Quote : "Mulutmu harimaumu" NN

36 komentar:

  1. diam itu emas, tapi bicaralah saat bicaramu bermakna....
    sorry

    BalasHapus
  2. haahaahaa dasar kau.. kebiasan kau tu,, ngomong ama orang kyak pke TOA..
    nah itu yg musti lu ubah.. apa lagi tu sama si Is** langsung kucncup low dngar lu ngomong..ckckck

    BalasHapus
  3. Tiara, betollll itu : "mulutmu harimaumu, akan mengerkah kepalamu ... tambah ya ... "diam itu emas dan ngomel melulu perunggu ... hehehe

    BalasHapus
  4. @ Mas Choirunnangim : Lah kenapa minta maaf :)

    @ Siska : hhehhe bawaan lahir juga sih, hhehhe iya deh iya mau minta maaf nih gw juga

    @ Mas Omman : hhehhe berbahaya sekali berarti ya mulut kita ni :O

    BalasHapus
  5. wah,gue sering nih jadi korban dan jadi pelaku..tapi itung2 impas lah,hehe...yah,mudahan aja yang pernah tersakiti memaafkan gue..amin

    BalasHapus
  6. Nah, itu tuh. Kebiasaan saya di rumah. Terutama sama mainan faforit (baca:adek) saya. Gak jarang saya bully. Huhuhu maafkan kakakmu

    BalasHapus
  7. kata yg telah terucap tak akan dapat kembali, bila telah sakiti hati, tiada mudah tuk terobati..

    BalasHapus
  8. terkadang memang diam itu lebih baik, drpd mengucapkan yg tak bgt penting..slm kenal..

    BalasHapus
  9. hiks padahal aku suka oprah tuh.

    BalasHapus
  10. @ Mas I-one : hhehhe betul-betul impas sih :D

    @ Riska : hhahha samaaaaa kalau gg bully mereka berasa gimana gitu hhohho

    @ Mbak Amisha : iya bener sakit hati mah susah diobatinya

    @ Mas Adi : yup kan kata pepatah juga diam itu emas ^^

    BalasHapus
  11. kita memang perlu belajar untuk mengendalikan ucapan, karena kata-kata yang tak terkendali bisa jdai sangat berbahaya. gak cukup hanya dengan berharap orang lain sabar nebgahadapi kit, tapi kitanya juga perlu nunjukin kalau kita menbghormati dia dan mau berubah :)

    BalasHapus
  12. iya yah. kalo luka hati susah hilang nya. gw juga setuju tuh. verbal abuse tuh lebih mengerikan yah

    BalasHapus
  13. salam sahabat
    terdapat makna yang membuat saya menjadikan sadar diri hehehe maaf telat ya

    BalasHapus
  14. Lebih bagus jadi yang ditindas atau yang menindas ya?.. Tapi kalao yang menindas itungannya jadi orang zalim ya.. Orang zalim dibenci Allah SWT.

    BalasHapus
  15. Verbal abuse...?

    "Dasar kamu ini otak udang!!"

    "Huh, pantas saja kamu tak bisa, dasar kaki bengkok!"

    "Haaaah? dia ganteng? K'pala lo peyang!?"


    Hahahaha....

    BalasHapus
  16. iah, komting dimaafkn,.
    mengutip pernyataan dari Mark Twain "lebih baik diam mnjaga mulut tetap tertutup dan membiarkan orang lain menganggap bodoh, daripada membuka mulut dan menegaskan semua anggapan mereka"..
    qm yg sanguinis dan sya yg melankolis (mnrut tes kpribadian plus) hehe..
    slah satu ciri org melankolis menghargai kedalaman, sdkit sensitif, pendiam, tdk bnyak menuntut dan suka menyendiri..
    jd intinya sya g akn cari ribut dgn qm, komting " sanguinis"..hehe

    BalasHapus
  17. Wahaha kayaknya gue juga sering bully-in temen gue.
    Kadang suka ngeledek. Tapi kadang gue diledek juga. Ya, mungkin timbal-balik deh. #eh

    BalasHapus
  18. kadang memang mulut susah dijaga tapi hati tetaplah terjaga, hati yang sudah tersakiti semoga mau memaafkan

    BalasHapus
  19. ewalaaah.. ternyata hal kecil yang kadang kita nggak sadari dan anggep itu hal biasa, bisa jadi itu sebuah bully buat temen yah?..

    *kudu jaga mulut lebih ati-ati.. secara saya cablak orangnya..
    #curcol

    BalasHapus
  20. "verbal abuse tidak meninggalkan luka atau memar, ia meninggalkan jejak di jiwa yang katanya lebih sulit untuk sembuh."

    iya.tp kadang lebih bagus bila anak2 menemukan 'orang jahat' (dgn kata2) lebih dini, ketimbang besar nanti. paling tdk mereka akan menyadari bahwa dunia tidak hitam putih..
    satu sisi, ortu dan si anak gak bisa menghindari para pelaku. anak2 bisa saja menemui org2 jahat seperti itu, tanpa persiapan.
    ygbisa kita lakukan (orang tua atau kakak) hanya menyiapkan mental mereka untuk kuat bila mereka mendapati perlakuan seperti itu..
    artikel bagus...
    blog ana jg bagus..
    salam, thanks...

    BalasHapus
  21. @ Mas Rakun : Yap ... harus lebih bisa mengendalikan diri

    @ Mas Bayu : Iya klo luka hati kan orang lain gg tau bisa maen santet deh nanti akhirnya :P

    @ Mbak Dhana : Hwee telat apa nih mbak :D

    @ Mas FB : gg dua2nya deh hhohho

    @ Bang Asop : hweee jangan dijadiin komentar juga, seolah secara tidak langsung buat saya :(

    @ Isna : ampun bu ampun hhehhe jadi sudah hukum alam ya.

    @ Iam : ember ... hhahha saya juga

    @ Om Warsito : amien.

    @ Bang Gaphe : iya hhehhe sama, suka khilaf dan gg sadar begitu.

    @ Mas Daeng : hmmm betul juga sih ya supaya mereka juga lebih mengenal dunia.

    BalasHapus
  22. darn true! aku pernah ngalamin verbal bully. still hurtin' til now :/

    BalasHapus
  23. lebih baik diam dari pada bicara yg yg sia2..

    salam kenal, terima kasih..

    BalasHapus
  24. Artikelnya sangat menarik. Ditunggu tulisan berikutnya.
    Salam dari Jogja :)

    BalasHapus
  25. Bukaaaaaaaaaan itu bukan buat kamuuu itu hanya contoooh! :D

    BalasHapus
  26. aku juga sering kayak gitu wew

    BalasHapus
  27. @ Mbak Indi : Iya ,,, suka masih terkenang di otak hiks hiks

    @ Umieabie : Yup salam kenal :D

    @ Mas Aulia : hhehhe terima kasih :)

    @ Bang Asop : hhehhe iyalah tau, awas aja kalau beneran hhohho <== ancaman = verbal abuse hhohho

    @ Anika : hampir semua orang mungkin pernah mengalaminya ya :)

    BalasHapus
  28. wah iya-iya. kadang sy juga suka ngerasa pernah ngebully orang lain yang pada niat awalnya cuman pengen maen-maen tapi malah jadi bully. Tapi saya lebih sering dibully sih *ngenes*, meski sy tau mereka cuman niat maen2, tpi terkadang cara maen2nya terlalu frontal hiks jadi ngerasa berasa "rendah diri dan tak berarti" (copas) hehe

    BalasHapus
  29. Bully emang parah banget efeknya tuh Tiara...
    Untung lah jaman sekolah aku belum pernah digencet ayo di bully...
    gak punya potensi buat disirikin soalnya...
    ekskul nya aja cupu banget...paskibra gitu lho...hihihi..

    BalasHapus
  30. wahaha...kita samaaa...tipe penindas!!!
    jeleknya, karena saya orangnya cuek, kadang kalo ngomong terlalu ceplas-ceplos...kadang gak sadar kalo omongan saya bisa bikin mereka sakit hati... bahkan pernah ada yang sampe nangis. padahal sebenarnya saya gak ada maksud nyakitin loh....

    BalasHapus
  31. Wahaha senasib ya kita XD

    BalasHapus
  32. Berarti mulutku harimauku juga doong :p

    BalasHapus
  33. iya serem kalo denger/baca berita2 tentnag bullying di sekolah2 jaman sekarang.

    gua sih untungnya selama sekolah gak pernah mengalami di bully temen. tapi sekarang jadi takut kalo si andrew bakal di bully temen2nya. yah moga2 sih enggak. cuma jadi parno aja. hehe

    BalasHapus
  34. @ Azizah : Yah namanya juga manusia sih ya tempatnya khilaf, harus bisa mengendalikan diri aja ^^

    @ Bibi : waduh Paskibra dibilang cupu ? gimana saya yang gg ikut eskul :O

    @ Mbak Aina : samaaa ... emang maksudnya gg begitu ya, cuma sedikit jujur aja hhoho

    @ Iam : kita ? hhahha kamu aja deh saya mah gg ikut2an hhohho

    @ Mas Shudai : yup yup

    @ Mas Arman : wee jangan sampe aja, kalau liat di tv serem aja gitu

    BalasHapus
  35. saya lagi pengin bunuh orang nih sekarang gara-gara merasa di bullying. bener2 orang gak punya perasaan

    BalasHapus
  36. @ Mas A Vip : hweee ... bukan saya kan ?

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)