Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Rabu, 11 Mei 2011

Sebuah Renungan Oleh Tiara Yang Merenung.

21.39 Posted by Unknown , , 10 comments
Tiba-tiba gw pengen ngemil *gg tiba-tiba juga sih emang biasanya juga ngemil* dan setelah berpikir lama *sebenarnya melirik dompetnya yang lama* akhirnya gw beli Kue Bandung Mini aja deh, nah pas nunggu Kue gw dibuat, gw melihat kearah gerobak martabak telur dan si bapak penjual sedang melamun menatap jalan, entah apa yang sedang beliau pikirkan, tadinya mau gw foto, tapi gg etis juga sih *sebenarnya karena gg bawa hp juga hhohho gw emang busuk*, gw mencoba mengalihkan pandangan, tapi hati gw seolah berkata pada kedua mata untuk menatap bapak tersebut, tiba-tiba gw pengen beli martabak telur, supaya si bapak enggak ngelamun dan bisa tersenyum tapi disaku gw cuma tinggal lima ribu rupiah lagi, mana muat, gw juga gg suka martabak telur, terus males juga ngambil uang kekosnya, alah emang gg niat aja ya aduh berbuat baik susah bener.
Pas gw ngalihin pandangan, eh keliatan pegawai pria yang lagi magang di Indomaret, dengan seragam putih hitamnya dan gw berani taruhan seratus ribu, kemeja putihnya-yang-agak-kekuningan-mungkin-juga-kecoklatan itu pasti bekas kemeja SMA, ya ampun masih muda, mungkin seumuran sama gw, tapi disitu gw sedang menunggu cemilan gw jadi dan ia disana sedang membersihkan jendela.
Gw jadi inget, suatu tengah malam, gw beli mie tektek, bapak penjualnya ramah banget, ikut bercanda sama kita-kita dan tiba-tiba gw menjadi pendiam saat ngelihat anak perempuan bapak tersebut yang paling masih berusia tujuh tahun, tidur beralaskan kain tipis disebelah gerobak, itu dipinggir jalan dan angin malam kan dingin juga gg baik buat kesehatan, si bapak itu berjualan dengan memboyong keluarganya sampai jam tiga pagi.
Selalu ada rasa gatel dihati saat melihat pria dari berbagai macam usia yang sedang mencari nafkah berupa kerja kasar, gw selalu membayangkan itu adalah ayah, kakek, mamang (om) atau sepupu gw. Apalagi hati gw berasa keiris-iris kalau pria tersebut seusia ayah atau bahkan seusia kakek gw yang masih musti bekerja duh serasa ingin menangis untuk mereka yang tidak menangis. Memang sudah menjadi tugas bagi para pria untuk mencari nafkah sebagai bukti tanggung jawab dan rasa cinta mereka kepada orang-orang yang mereka cintai, untuk hidup yang lebih baik bagi anak-anak mereka, untuk setiap kebahagiaan yang ingin mereka bagi dengan keluarga, tapi tak bisa dipungkiri lelah yang menggantung di kantung mata mereka dan cahaya dimata mereka selalu berhasil membuat gw memaki diri sendiri yang sering lupa bersyukur.
Atau saat kemarin gw ke Salatiga lewat daerah Bawen yang notabene adalah daerah industri, para pekerja baru aja bubar, gw melihat satpam yang masih muda dan terlebih karena yang gw lewati industri garmen yang lebih banyak pekerja wanitanya, gw terperangah dan bener-bener speechless, dari fisik dan raut wajah rata-rata usia mereka paling 19 tahunan bahkan mungkin ada yang seusia gw *17 tahun 9 bulan*, gw yang ngerasa semenjak ngekos kekurangan gizi padahal kenyataannya naik sampai empat kg kalau berdiri bersampingan dengan mereka, gw pasti paling gemuk. Dengan tubuh yang lelah dan raut wajah letih, mereka pulang untuk beristirahat dan kembali bekerja esok harinya, hari itu gw benar-benar ingin belajar serius untuk masa depan gw. 
Ya Tuhan, lapangkanlah dada mereka, mudahkanlah rezekiMu, tuntunlah mereka selalu pada jalanMu dan ingatkan saya untuk selalu bersyukur kepadaMu, amien.
xxxChuu original by ra~ccon

10 komentar:

  1. Amin Ya Rabb ...
    Tiara, semoga qm slalu sukses dan senantiasa dlm lindungan-Nya... dan demikian pula qt semua hendakanya. Amin ...

    BalasHapus
  2. Ooo ya ... sajian tulisan mu unik juga ya .. ;) ... itulah 'tulisan Tiara yg lagi menulis ... (moga2 bukan itu jawabanmu) ... :P

    BalasHapus
  3. waktu disemarang aku sempet bingung dengan kue bandung yang ternyata martabak :)

    BalasHapus
  4. Rajin belajar ya say. Memang tak pernah mudah menjadi orang tua atau pencari nafkah. Tapi kami selalu bangga bisa memberi kalian yang terbaik, terlebih mendapati renungan indah kamu.
    *Pesan sok tua, ya.*

    BalasHapus
  5. terkadang memang beban hidup antara satu orang dengan yang lain sama namun disikapi secara berbeda. dan itulah yang bisa jadi pelajaran buat yang tidak mengalami, atau setidaknya merasa berempati pada mereka-mereka yang kesusahan.

    intinya sih jangan jadikan keterbatasan usia, kekayaan, atau fisik menjadi halangan untuk berkarya ^^

    BalasHapus
  6. hiks..hiks...

    bener bgt sista.. gw mungkin termasuk orang yg kurang bersyukur.. gw ngerasa kerjaan gw paling ga enak, paling sengsara!makanya akhir2 ini gw sering bolos kerja untuk kuliah..., padahal kalo gw mau gw bisa aja atur waktu biar keduanya bisa berjalan beriringan.. padahal di tempat kerja gw udah di percaya jd leader... tp tetep aja.. cape bgt emang akhir2 ini.. huhuhu jd curhat---

    BalasHapus
  7. eduh...ternyata gak selamanya rumput tetangga lebih hijau....
    ngeliat yang kayak gitu, kita harus lebih banyak bersyukur thuuu

    BalasHapus
  8. AMIN. smoga doa mba Tiara Nur Tsofyani terkabuL.

    BalasHapus
  9. @ Mas Abrus : Amien, amien, amien :D
    hhehhe gg kreatif banget kalau jawabnya begitu, But believe or not this is me ^^

    @ Tante Lidya : hhihhi emang di Semarang tuh serba Bandung, cilok, kue, cimol, batagor, siomay, duh gg punya identitas hhohho

    @ Tante Susi : Makasih Tante, kalau mengingat yang mencari nafkah emang menjadi cambuk untuk lebih rajin lagi

    @ Bang Gaphe : Yup, musti kreatif juga ya

    @ Dear Nonna : ember ... suka kayak gitu bahkan dalam segala aspek

    @ Mbak Aina : Iya, bersyukur selalu menjadi hal yang saya lupakan

    @ Mas Usman : Amien, Amien

    BalasHapus
  10. ini "sebuah komentar oleh TUKANG CoLoNG yang berkomentar" XP

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)