Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 27 Mei 2011

Train Your Train System

11.52 Posted by Unknown , , 23 comments
Paradigma baru dalam ilmu administrasi negara mengharuskan adanya penyusunan standar operasi disetiap instansi dalam rangka meng-upgrade kualitas pelayanan prima yang cepat, tepat, murah, mudah dan tidak berbelit-belit yang kenyataanya masih merupakan pekerjaan rumah bagi Indonesia hhehhe gw bukan mau ngebahas tentang paradigma atau semacamnya, tapi lagi-lagi mau curhat tentang betapa masih kurangnya pelayanan publik di Indonesia.
Lusa kemarin malam gw dan Ayu ke stasiun Tawang untuk reservasi tiket kereta dan mungkin karena minggu depan itu ada cuti bersama (lagi), stasiun penuh, banyak orang yang reservasi tiket. Setelah ngisi formulir pemesanan, gw sama Ayu langsung antri deh yang berjalan padat merayap, nah pas tinggal tiga orang lagi didepan gw, tiba-tiba antrian jadi stuck, gg maju gg mundur, udah mana gw jadi bingung ini ngantri ke samping apa ke belakang sih, banyak banget orang dengan seenaknya gg ngantri langsung datang ke meja pelayanan dan menyodorkan uang yang Celana Merlin sekali malah dilayani, akhirnya gw keluarkan jurus bersin gw, "Hwaaantri!" eh masih ada aja sampai akhirnya seorang bapak didepan gw protes ke mas pegawainya. Sambil menunggu gw bertanya pada Ayu, G adalah gw dan A adalah Ayu :
G : Yu, menurut lu kalau kejadian kayak gini salah siapa ?
A : Salah sistemnya, lambat. Kan udah ada shift kerja, seharusnya saat istirahat mereka maksimalkan waktu istirahatnya dan saat bekerja ini mereka cepat dan tanggap alias kerjanya maksimal
G : Hmmm berarti ini mah masalah etos kerja juga ya.
Setelah bertahan di antrian yang kayaknya siput aja lebih cepat jalannya, tiba juga deh giliran gw, lamaa banget gw sama Ayu didiemin, lah udah nyampe paling depan masih musti tunggu juga, akhirnya setelah sekitar 10 menitan, formulir pemesanan kita diambil dan Rambut Kutuan nunggunya lamaa banget, gw liat antrian dibelakang gw udah panjang dan ada tanda tanya dimuka orang-orang, tiba-tiba ada seorang ibu yang maju kedepan menyuarakan pertanyaan dibenak setiap orang kenapa gg maju-maju antriannya sambil agak esmosi yang yah wajar sih orang gg maju-maju begitu antriannya dan gw juga gg kelar-kelar, sama pegawainya dijawab, "Lagi ada gangguan di sistemnya!" sambil tersenyum, well salut juga sih masih bisa tersenyum lemah ditengah teriakan si ibu. Yang bikin Janggut Merlin banget adalah setelah lama menunggu, kaki dan punggung udah pegel,  dari tiga tiket yang gw beli, eh ada satu tiket yang beda gerbong, ngeeeng piye to, menguji kesabaran banget deh.
Mungkin akan lebih baik kalau terjadi gangguan pada sistem online, pegawainya dengan sigap mengalihkan antrian, well, mungkin akan menimbulkan protes tapi lebih baik daripada digantung dengan ketidakpastian, seharusnya pihak kereta api juga sudah mengantisipasi akan ada lonjakan penumpang sehingga mereka harus mengecek ulang dari sistem komputernya, sehingga sebisa mungkin meminimalisir gangguan. Well, mungkin bagi gw gg masalah untuk menunggu, tapi bagaimana dengan orang yang berniat pergi saat itu juga, bisa-bisa ketinggalan kereta dong, hal tersebut juga bisa menjadi salah satu alasan mengapa jumlah kendaraan pribadi meningkat karena transportasi umum di Indonesia masih memiliki banyak kelemahan. Selain itu kayaknya disemua instansi, manajemen antriannya harus lebih dipergalakkan, rese banget deh orang yang gg mau antri, nah lagi-lagi gw ngobrol dengan Ayu,
G : Ini harusnya batas antrinya dimepetin ya
A : Lah terus nanti yang keluar gimana ?
G : Yah, sisain jarak sedikit juga muat kali buat orang keluar atau kalau bisa setiap meja pelayanan dikasih sekat -kayak di lab komputer- yang cukup buat satu orang biar gg bisa nyerobot ya
A : Yah Ti, mau digimanain juga kalau emang mentalnya mental penyerobot mah tetep aja gg bakal antri
wah gawat deh ini kalau mental penyerobot dilestarikan berpotensi menjadi bahaya laten ckck emang betul sih hal utama yang harus dilakukan adalah menerapkan rasa malu didiri setiap orang kalau mereka menyerobot dan harus ada hukumannya biar jera begitu. Yah untungnya keretanya datang dan pergi on time sehingga gw nyampe Purwakarta-nya sebelum subuh deh hhohho.
xxxChuu original by ra~ccon.

23 komentar:

  1. Sampe segitunya jika antri?
    Kalo lebaran lebih parah, ya?
    Tapi paling gemes kalo ada yg nyrobot antrian gitu. Orang Indonesia ga sih dia? Bikin malu aja! *sewot*

    BalasHapus
  2. hahaa..itulah lucunya negeri kita...meski terkadang, di antara sekian kelelahan mnghadapi negri ini...justru akan bnyak kisah dan hikmah qt dpatkan dsna,,,keep writing kawan...maen ke blog q yaa...^_=
    salam bloofers,,,

    BalasHapus
  3. iya bener. MALU. salah satu kunci sukses orang Jepang juga karena mereka punya MALU.

    mending masih dilayani, daripada dulu waktu aku & Ayu mau pulang tea., komputer bermasalah, untuk perbaikan jadi yang pesen tiket suruh nunggu min.3 jam lagi. buseeett dah!! kasian liat bule2 yang kegerahan pada duduk senderan ke dinding dengan ransel & koper yang buanyak. kita sih gampang tinggal balik lagi *walaupun balik dengan keluhan.

    BalasHapus
  4. yah,miris juga lihat sistem transportasi model gini...yah,mudah2an dengan postingan banyak baca terutama petugas2 untuk kendaran umum...biar sistem transportasi ita kedepannya lebih baik

    BalasHapus
  5. ah bicara tentang sistem di negeri dagelan ini mah hmm ... ga ada abisnya, yang cuma berujung samauratleher yang bermunculan :D

    btw, boleh usul dikiiiiiiiiiiit aja, mata saya suka silau sama warna warni itu hiks ... mata tuaku ini *kesannya udah jompo ya hahaha*

    BalasHapus
  6. Seorang Tiara berkata : "Paradigma baru dalam ilmu administrasi negara ... dst " ...
    ^semoga akan lahir lagi 'satu calon pemimpin masa depan ... Insya Allah ... !

    BalasHapus
  7. @ Tante Susi : iya saya juga gg kebayang kalau lebaran gimana ... pasti desek2an dan panas banget deh ya. hhihhi gemes kan.

    @ Mbak Unik : Iya sih ... memang banyak pelajarannya tinggal bagaimana mengaplikasikannya ^^.

    @ Syifa : Iya sih ya masih perlu bersyukur juga nunggu lama tapi dapet. emang perlu ada reformasi etos kerja ya *beuh berat hhahha*

    @ Mas I-one : amien :)

    @ Tante Nique : Iya ya. hhehhe justru kalau saya baca gg warna-warni malah suka pusing Tante. tapi akan dikurangi deh.

    @ Mas Abrus : amien ya rabbal alamin, insya allah.

    BalasHapus
  8. hidup di negeri antah berantah
    di pimpin olah para bedebah
    antri dan korupsi menjadi budaya
    menbuat rakyat sengsara

    BalasHapus
  9. Bicara mslh system slalu ad alasannya d'negara kita ini, tpi tdk ad solusi jitu untk mengatasi...hehe aq sneng cra bersinnya Kak 'hwantriii' ckckck

    BalasHapus
  10. @ Om Warsito : *menyimak*

    @ Mas Sofyan : hhehhe belum ada caranya, nanti pasti ditemuin sih. silahkan di-copy :D

    BalasHapus
  11. PEjabatnya jarang lihat-lihat kondisi masyarakat sih jadinya begini.. Mudah2an nanti bisa ada pemimpin yg benar-benar memikirkan maslah masyarakat

    BalasHapus
  12. ngantri di indonesia, waduh ...saya mengidap penyakit darah tinggi pasti gara-gara ini.

    BalasHapus
  13. Untunglah di padang aman.


    hehe...


    jadi inget film "alangkah lucunya negri ini" deh.

    Btw "celana merlin" selalu bikin Aul minimal senyum.
    haha...

    Semoga indonesia maju.
    Merdeka!
    treng-treng-treeeeng....

    "Tujuh belas agustus tahun empat limaa..."

    *LOL

    BalasHapus
  14. weeww ... sistem yah
    harus berpikir dua kali untuk merubah sistem

    BalasHapus
  15. @ Mas FB : oh iya ya, coba pejabat diwajibkan untuk naik transportasi umum dan mendapatkan perlakuan yang sama ya hhihhi

    @ Mas A Vip : hhihhi sampe segitunya

    @ Aul : wah aku belum liat film itu tuh. yosh mari majukan Indonesia, Aul ^^

    @ Mas Khaliq : Yuhuuu

    @ Bang Jhon : ya jangan dirubah juga, karena perubahan yang radikal cenderung beresiko sih ^^

    BalasHapus
  16. Ane ga paham .cuma omong2 masalah admistrasi negara sepertinya nilai HAN (hukum administrasi negara) gw bakal dpt D semester ini ,
    (gagal nyontek waktu ujian )

    BalasHapus
  17. Yuhuii ... MALUKU DI AMBON - jauhkan dari Jakarta ... :P

    BalasHapus
  18. walalah.. kalo ada yang berani nyerobott, biasanya saya brani bentak koq.

    toh tar dia sendiri yang malu diliatin orang

    kalo saya, malah pede diliatin orang *caper soalnya*

    hahhaa...


    namanya orang indonesa kalo nggak nyerobot, gak afdol!

    BalasHapus
  19. Iya bener, yang namanya serobot-serobot mah udah mendarah daging buat masyarakat Indonesia..
    Padahal bentak2 aja tuh yang nyerobot XD

    BalasHapus
  20. hmmm ... mau gak mau itulah wajah negeri kita ... wajah 'kita kah? :(

    BalasHapus
  21. @ Blog Eke : hhihhi wah musti lebih dipoles lagi dong ilmu contek menconteknya ^^

    @ Mas Omman : hhohho. hah bukan wajah saya tapi :P

    @ Bang Gaphe : hiyaa sambil nyelam minum air ya. hhahha hukumnya jadi sunah muakad begitu ya

    @ Bang John : :)

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)