Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 26 Juli 2011

Jahitan Pada Pendidikan

19.40 Posted by Unknown , , 49 comments
Suatu siang -tepatnya kemarin- gw lagi tidur siang depan tv, tiba-tiba gw ngerasa kok (maaf) pantat gw geli gitu ya, soalnya gaya tidur gw kan menyamping, gw lirik ada adek gw dengan tatapan serius ngeliatin pantat gw, wah perasaan gw mulai gg enak ini mah, G itu gw dan L itu Lulu :
L : Ih teteh jangan dulu bergerak
G : apaan sih, ngeganggu orang tidur aja
L : Kalau bergerak nanti ketusuk loh
ternyata oh ternyata, dia lagi ngejahit, gw inget gw pake celana pendek yang robek dan sama gw dibiarin aja, buat dipake dirumah ini kan dan gw lupa kalau Lulu nih baru belajar ngejahit jadi segala macem hal yang bisa dijahit sama dia ya dijahit, jadinya karena udah gg mungkin untuk lepas celananya, selama beberapa menit gw diem gg bergerak, nah ceritanya udah selesai tuh, dia malah manggil Syifa,
L : teh ini tolong simpulin ujungnya
G : ah ogah ... gg mau dipegang ipa
L : ih kata mama kalau udah ngejahit harus disimpulin benangnya kalau enggak nanti copot
akhirnya bertambahlah tangan yang "mengoperasi" celana gw.

Ini Lulu bukan Sendok
Nah gw mau cerita. Jadi begini kita sebut saja dia Sendok, si sendok ini masih duduk dibangku SD, suatu sore ibu si sendok ngumpul ngerumpi bareng ibu-ibu se-gang, itu tuh rutinitas sore, mau ngegosip, jungkir balik sampe makan-makan bareng, sudah jadi peraturan tak tertulis untuk sosialisasi dan syaratnya cuma ya dapet izin dari suami, gimana dengan mama gw ? beliau lebih sering nonton K-Drama di Indosiar. Jadi suatu hari ibu si Sendok ini marah-marah depan ibu-ibu se-gang, katanya bayaran sekolah sekarang mahal belum lagi sekolah melanggar peraturan dengan seolah mewajibkan siswanya untuk membeli buku, padahal kan udah ada buku gratis dan kemana larinya dana BOS, keluarga si Sendok memang terkenal kritis dalam menyikapi yang namanya pembayaran yang berhubungan dengan sekolah. Nah lain hari, udah masuk tahun ajaran baru nih, ibu-ibu ngomongin tentang keperluan yang kira-kira perlu dibeli, termasuk buku, enggak tau awalnya darimana obrolan masuk ke buku gratis yang dibagikan ke murid, IS adalah ibu sendok,
IS : Iya nih buku tahun kemarin juga masih ada belum dikembalikan
IL : Loh ... ya harus dikembaliin dong, kasian nanti adik kelasnya Sendok, itu kan jadi jatah mereka sekarang
IS : Yaudah deh gak apa-apa, wong gg ditagih juga sama gurunya.
ibu-ibu lain memandang ibu sendok dengan tatapan heran campur marah campur gg habis pikir.

Ibu-ibu heran soalnya ibu si sendok ini gg mau beli buku tapi seolah rugi untuk mengembalikan buku dana BOS tersebut, buku tersebut kan statusnya milik negara, dipinjamkan bukan diberikan. Marah karena kalau mayoritas ibu-ibu seperti ibu Sendok, wah bisa gawat deh dunia pendidikan, lebih banyak protesnya emang sih karena masih banyak yang harus diprotes tapi ya minimal protesnya lima kali kontribusinya setengah gitu, hadeuh gimana mau maju kan pendidikan Indonesia, karena aspek dalam suatu pendidikan itu sifatnya membentuk sebuah sistem, sistem pendidikan maka didalamnya terdapat sub-sub sistem, seperti dukungan orangtua, kesigapan pemerintah, dana dan banyak lagi yang kalau bisa bersinergis akan membentuk sistem pendidikan yang ya gg memalukan banget oh dan jangan lupakan, sistem pendidikan harus bersifat apolitis, menurut Syifa -bukan adek gw-, apolitis disini pada pribadi yang berkecimpung didunia pendidikan, jangan mempolitiki pendidikan untuk kepentingan pribadi. Cerita diatas bisa jadi nyata atau rekaan gw, gw bukan bermaksud ngomongin, gw ambil hikmahnya aja, eh hikmahnya apa ya #loh.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "You reap what you sow." Old Proverb.

PS : ngomong-ngomong soal buku pinjaman sekolah, gw kayaknya belum ngembaliin buku pinjeman pas SMP, murni lupa hohohoho.

49 komentar:

  1. Iya, sama aja dengan mendzhalimi hak seseorang..

    [Untung buku perpustakaan dah dibaliki, plus denda 25rebu. Jadi bisa ngetik gini :D ]

    PS: Proverbnya bagus..

    BalasHapus
  2. Buku perpus jaman SD kayaknya juga belum dikembaliin deh hihi

    Emang banyak sih orang kayak ibunya sendok itu (centong kali yaa cyin? hehe)
    Rugi sedikit bisa protes kenceng, kalau bakal dirugiin, pura-pura nggak denger deh -_____-"

    BalasHapus
  3. Pendidikan oh pendidikan.
    Pendidkina mencari ilmu. maju mundurnya suatu bangsa terletak pada masyarakat itu sendiri. maksudnya masyarakat harus berilmu sementara dinegri ini untuk mengenyam pe ndidikan formal sangatlah mahal harganya. coba klo di Negri kita, pendidikan mudah didapat oleh semua lapisan masyarakat mngkin kualitas SDM akan meningkat dan SDA Indonesia dapat dikolola oleh putra-putri Indonesia secara maksimal dan mandiri.

    BalasHapus
  4. Untun bujurna heunte ka tusuk jarum :))

    BalasHapus
  5. ayo cepat dikembalikan bukunya :)

    BalasHapus
  6. nyebelin tuh si ibu.. makanya bener ya kalimat jangan tanyakan apa yang sudah negara berikan padamu, tapi apa yang sudah kamu berikan pada negara. kalo bisanya ngritik doank tapi prilakunya gitu mah sama aja boonk. mending talk less do more deh.

    BalasHapus
  7. Wah kok bia sih celana bolong dipake, ntar kalo ada tamu gimana donk?

    Tapi ngomong - ngomong masalah pendidikan, emang harus kritis terhadap biaya yang harus dianggarkan. Kalau tidak, kita nggak tahu kemana larinya tuh dana.

    Soal buku, sama mbak saya juga lupa ngembaliin buku. sejak SD malah. hehe *peace*

    BalasHapus
  8. berkunjung kemari.... salam kenal yaa.. di tunggu cerita2nya.. masa lalu emang indah sob.. :D

    BalasHapus
  9. Waduuh,,. ngegosip juga nieh ceritanya.. hehhehe.. jarumnya ati'' tuh, entar ketusuk beneran.

    BalasHapus
  10. nah lo balikin dulu buku smp baru minta bu sendok balikin bukunya :D

    BalasHapus
  11. kenapa g liat K-drama streaming lewat internet aja? ato donlod gitu? heheh.. :P

    ya memang dunia pendidikan di Indonesia amburadul g karuan, semua karena politik..

    BalasHapus
  12. begitulah berbagai crita dunia pendidikan Indonesia, sebenarnya semuanya harus punya kesadaran. Tidak hanya protes melulu sama pemerintahnya, tp masyarakatnya juga harus punya kesadaran. Baiknya ya saling kerjasama antara pemerintah dan masyarakat.

    Alhamdulillah, saya pernah ngilangin buku PPkn waktu SMP, sebagai akibatnya saya dikenai denda sekian rupiah.. hahahaha

    BalasHapus
  13. harusnya sih yang namanya buku apalagi untuk pendidikan gratis.... jangankan buku, semua biaya terkait pendidikan malah. kan gitu jadinya setiap anak2 indonesia bisa pinter2. :)

    BalasHapus
  14. Iya ya... orang kayak ibu si sendok itu pasti banyak.. :( Cuma bisa bikin kita ngelus2 dada aja, sambil berpikir, "walah walah, perkataan dan tindakan tidak sejalan." -_-'

    BalasHapus
  15. Kelupaan! :D

    Kamu tidur siang, Tir?? Tidur siang?? Jangan lama-lama! Ahaha~ :D

    Tapi, hebat deh, punya adik yang bisa ngejahit.. ah, soalnya cewek semua sih ya... kalo saya, adik cowok, dia gak mau ngurus urusan rumah tangga... saya semua deh yg ngerjain, kalo gak ada bantuan ibu ato ayah saya... *curcol*

    BalasHapus
  16. baru tahu bukunya harus di kemabalikan...

    BalasHapus
  17. "ngomong-ngomong soal buku pinjaman sekolah, gw kayaknya belum ngembaliin buku pinjeman pas SMP, murni lupa hohohoho." haha jadi inget buku smp yg belum di kembaliin nie...

    oya akhir nya saya bisa kopdar juga ka hhe

    BalasHapus
  18. @ om Dokter : nah iya, perbuatan kecil yang tidak disadari kan. ah ini mah sepertinya nyindir hhohho :P

    @ kak Manda : nah ayo kita balikin :D iya ... masih stereotip orang Indonesia banget :(

    @ om Baha : iyap ... padahal pendidikan itu vital untuk membawa kemana arah negara kita kan :(
    nah itu yang saya takutkan, untungnya enggak sih :D

    @ kak Fanny : :)

    @ tante Lidya : iya tante hhehhe

    @ Syifa : yooha ... masih terlalu banyak yang NATO coy :(

    @ kak Honey : :D

    @ kak Is : yah kalau ada tamu masa aku samperin kan gg juga :P
    iyap kritis sih kritis tapi ya kalau kontribusinya gg ada sama aja kan.
    nah ayo kita kembalikan :D

    @ om Nurmanto : yuhuuu ^^ eh ... saya lagi gg cerita tentang masa lalu loh :P

    @ kak Cikal : ahahahaha ... enggak kan udah dibilang ambil hikmahnya :P

    @ om r10 : ehehehe iya om :P

    @ om Nurdien : mama tuh nontonnya kadang2 aja, paling kalau penasaran banget baru liat dvd-nya gitu.
    padahal politik itu makna awalnya mulia loh.

    @ om Mabrur : nah iya harus sinergis kan. itu bersyukur udah bayar atau malah bangga udah ngehilangin :P

    @ kak Nuell : yep harusnya ... biar pendidikan dicapai oleh semua kalangan ya :)

    @ bang Asop : yuhuu NATO tea. tar tir tar tir ==a iya santai bang Belanda masih jauh ==a aku kan makhluk nocturnal :D
    curhatnya nyolong dari mana bang ? hhohho ya baguslah ... jadi cowok serba bisa kan :)

    @ bang I-one : loh :D hhahha

    BalasHapus
  19. salam buat sendok. jangan sampai ilang ya sendoknya.

    BalasHapus
  20. whatttt menjahit dengan pakaian di pakai hehehe,,,

    Biasanya kan ada daftarnya untuk buku yang dipinjam Kak,,apalgi sekarang buku yang dipinjamkan menggunakan dana BOS,,,ayo kembalikan bukunya Kak hehehe

    BalasHapus
  21. gue jarang minjem buku perpus yaaa..haha

    BalasHapus
  22. hati hati kalo di awal tahun guru mendadak jadi baik banget. dia mau jual buku dan LKS

    BalasHapus
  23. Hehe, maap, maap Tir, habis manggil pake "Tir" itu enak banget... :D

    Astagaaa kamu kayak adik sy... nokturnal... :(

    BalasHapus
  24. begitulah INDonesia buku katanya dipinjemin masih aja disuruh beli lks lah apalah (zaman saya sekolah sih) tapi moga aja dengan tantangan itu anak indonesia lebih giat belajar cayooo

    BalasHapus
  25. Awal paragrafnya kok ya bikin bingung hehehehe :D

    BalasHapus
  26. wah beda banget sama jaman gue dulu pas sekolah

    kalo gue dulu kebanyakan beli sendiri bukunya.
    kalo pun minjem dari kakak kelas, pasti kaka kelasnya itu juga beli bukunya sendiri.
    bukan hasil pinjaman dari dana BOS

    hmmm

    BalasHapus
  27. Assalamualaikuum,,..
    berkunjung malam nie,,
    sukses ya,,.

    BalasHapus
  28. tapi karena para politikus kita arti kata itu jadi lebih kotor dari "tikus" nya..

    BalasHapus
  29. hayooooo, bukunya segera dikembalikan, sudah ditunggu petugas perpus lho...

    BalasHapus
  30. baca tulisannya, jdi ngeri sendiri. gmn kalo si jarum smpe salah tmpat?
    tpi emang, pndidikan makin mlambung. suatu saat, pndidikan hny milik mereka yg brada. dan kita rakyat jelata, hnya bisa nelangsa, halah. btw, slasm kenal y :)

    BalasHapus
  31. huahaha.. untung jarumnya nggak nyubles pantat euy.. secara baru belajar jait, repot juga kalo kena tusuk.

    nah loo.. bukunya blom dikembaliin.. kalo dendanya dijumlah, udah bisa bikin perpus baru tuh. *lebay

    BalasHapus
  32. eh, dulu juga waktu SMA gue lupa nggak ngembaliin buku paket...baru sadar pas kelar kuliah, beres2 kamar...Laaaah, ada buku biologi, bahasa indonesia dll, pake stempel SMA gue, gyahhaahahahah.

    tapi ga gue balikin juga sih...hihihihi

    BalasHapus
  33. Lulu pinter yah... Bisa jahit tanpa nusuk tetehnya... Hihihi...

    Btw,waaa harusnya Ibu Sendok kembaliin jg dong bukunya... ^_^

    BalasHapus
  34. itu kayaknya si ibu saking sayangnya jd pengen ngadopsi bukunya (emangnya anak! hahaha) :D

    BalasHapus
  35. bener sih, mesti disimpulkan dulu benangnya biar hasil jahitan gak lepas.

    BalasHapus
  36. salam sahabat
    hayah selelu ketinggalan disini mbak Tiara hehehe
    ini berarti kita harus bisa menghargai sebuah karya dan memberikan respek yang baik buat pendidikan gitu aja ya mbak hehe
    oot iya baru pertama kali itu ya mbak tiara liat foto full body saya xixixixi
    makasih ya

    BalasHapus
  37. orang sekolah mah juga ga pengen ceperannya hilang :D

    BalasHapus
  38. wah..baik banget lulu nya mau jahitin.. :D

    BalasHapus
  39. Jahaha kacau banget tuh ibu2 >.<
    Hehe harusnya inisiatif kek, mas nunggu ditagih >.<
    Kacau dah dunia persilatan >.<

    BalasHapus
  40. tuh kan lo sih gue jadi keingetan kalo gue juga belom balikin buku waktu SMP huaaaaa..

    BalasHapus
  41. huaaaaa, saya baru mampir lagi.. mahhap T.T

    diihh,parah tuh ibuk2,mungkin krena dianya lgi emosi aja.hihihi

    pendidikan di INA mang masi kaco balo! =.=a

    BalasHapus
  42. Tiara plus para komen ... nadanya serupa tapi taksama ...sama2 belum mengembalikan 'buku pinjaman ... :D

    BalasHapus
  43. Tiara ... aq jg mo jahitin celanamu ... ntar aq simpulin ujung benangnya rapi jali ... hehehe .... :P

    BalasHapus
  44. lain kali lepas dulu celanany a...:)

    “Mohon ma’af lahir & bathin - Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1432 H”

    BalasHapus
  45. wah ternyata suka mengenang masa2 sd ya? Kalau saya lebih suka mengenang masa2 90an karena saya duduk di bangku sd dari 1994 sampai tahun 2000. :D

    Salam Kenal,
    Kevin
    Blog : www.nostalgia-90an.com
    Nostalgia Segala Sesuatu pada Tahun 90an

    BalasHapus
  46. hmmm.. bukuku jaman Sekolah dulu udah dibalikin ga ya..

    >>beli buku emang mubazir banget. padahal buku tahun sebelumnya masih bisa dipakai.

    Eh, adikmu lucu juga, hahahah.

    BalasHapus
  47. waah untung aku udah balikin semua buku perpus hehe

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)