Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 29 Juli 2011

Another Weird Imagination By Me.

11.40 Posted by Tiara Putri , , 45 comments
Kalau dirumah gw sering banget liat berita di tv, eit bukan berarti kalau lagi diperantauan *asik hhohho* gg pernah liat berita cuma ya agak ketinggalan, apa pasal ? soalnya si Leppy butut gw itu punya Peter Pan Syndrome jadi si Leppy itu gg menua atau lebih tepatnya diam disatu waktu, dikalender udah tanggal 30, eh browser gw masih aja tanggal satu ckckck jadi pengen gw ganti tuh nama si Leppy jadi Darth Vader.

Oke kembali ke berita yang gg jauh dari tawuran dan demo itu, nyadar gg sih kalau terkadang berita tv lebih sering menyiarkan berita tentang jeleknya keadaan di Indonesia, jarang gitu pemenang olimpiade diekploitasi,  waktu Undip menang paduan suara di Vietnam aja beritanya seiprit #sekedar info, cuma jadi sekedar berita penghibur aja, malah mungkin lebih banyak liputan tentang SinJo. Nah keseringan liat berita, sifat hubris gw keluar lagi deh, jadi inget acara "Jika Aku Menjadi ... " seharusnya diadain edisi khusus "Jika Aku Jadi Presiden", kira-kira yang sering ngritik kalau dikasih kesempatan berkreasi mampu beraksi gg tuh. Nah kalau gw berkesempatan ikut acara spesial itu, berikut ini adalah kebijakan gw, cekidot :

1. Meniadakan mobil dinas
Kemarin ada liputan khusus tentang penyalahgunaan mobil dinas yang dipergunakan untuk kepentingan pribadi. Pemerintah kan bingung soal masalah kemacetan yang gg selesai-selesai tapi disisi lain tiap pejabat mobilnya satu deh, pemerintah seperti orangtua yang tidak bertanggungjawab kalau begitu, bisanya ngomong dan nyuruh doang tanpa memberi contoh, ya wajarlah kalau masuk telinga kiri keluar telinga kiri, parah banget ya, gg masuk sama sekali itu hhohho. Sebagai penggantinya, para pejabat tiap pagi dijemput pake bus kayak anak sekolah atau pegawai pabrik, kan biar pada gg telat juga tuh, sekalian biar mereka ngerasain rasanya macet dari sudut pandang masyarakat biasa, bagaimana mau mengatasi kemacetan kalau mereka gg pernah ngerasain macet kalau tiap pergi dikawal pake sirine ? alternatif lain gg usah pake kawalan begitu, pinjemlah ambulans, satu sirinenya udah mampu menyingkirkan kendaraan didepan dan juga punya makna tambahan mengingatkan mereka semua akan kematian.

Nah karena para pejabat terpaksa naik bis jemputan dan terjebak macet, mereka mau gg mau harus memikirkan cara untuk meminimalkan kemacetan. Salah satunya adalah memaksimalkan angkutan umum, karena salah satu alasan banyak orang menggunakan kendaraan pribadi adalah kurang nyamannya serta tidak tepat waktunya kendaraan umum. Kan seru tuh kalau di angkutan umum bersapa dengan anggota DPR dan diperjalanan berdiskusi ria, jadilah pemimpin yang dekat dengan rakyat, asik banget ya, eh tapi kalau presiden kayaknya musti tetep dikawal deh, keberadaannya kan juga sebagai salah satu indikator kestabilan politik yang berpengaruh ke ekonomi dan kawan-kawannya.

Gw gg tau gimana mekanisme pembelian mobil dinas, apakah dapet diskon gitu karena beli banyak atau mobil-mobil tersebut bebas pajak ? karena mobil kan mahal yang disebabkan oleh pajaknya yang 100%, nah kan kalau gg beli mobil dinas, anggarannya bisa dialihkan ke pendidikan, mungkin bisa gratis deh pendidikan di Indonesia. Pendidikan kan gg bisa dipungkiri bisa menaikan taraf hidup, jadi gg salah dong kalau pendidikan untuk semua kalangan.

Eh ternyata cuma satu ya ide gw hhohho satu juga kok kayaknya ngehayal banget ya, emang lebih gampang untuk berbicara sih karena melakukan tak pernah semudah membalik telapak tangan, tapi gg ada salahnya kan untuk berharap, karena harapan kan doa dan Tuhan pasti mendengar doa hambaNya, amien.
xxxChuu original by ra~ccon.

45 komentar:

  1. Allahumma Amin... 3x.

    gw juga ikut berandai2 bolehkan?
    andai ae loe suatu saat jadi anggota dewan atau pejabat (bukan pengangguran jawabarat atau tukang deres kelapa). apakah loe akan seperti andai-andaian atau harapan mu?

    Seperti para demontran 98 mereka teriak lantang tetapi sekarng ketika udah masuk jajaran pemerintahan ternyata ngikut juga, idealisme yg dulu mereka suarakan hilang sudah tertutup oleh kekuasaan. hehehe

    BalasHapus
  2. ntar mereka pasti minta bis yang pake reclining seat yang ada alat pijetnya plus tv di masing2 seat deh...:D

    BalasHapus
  3. betul..media kita terlalu berlebihan dlam menyikapi suatu hal..apalagi yg negatif..
    dan saya doakan anda menjadi presiden kelak di masa depan.
    AMIIIINNN..

    BalasHapus
  4. anggarannya selain untuk pendidikan juga kesehatan ya baiknya. dengan begitu masyarakatnya sehat dan pintar.

    BalasHapus
  5. aamminn..gapapa berkhayal mah..gratis ini..apalagi yang positif :)

    BalasHapus
  6. itulah bedanya orang Indonesia dengan orang negeri lain (gak sebut negaranya deh).. orang indonesia bangga kalau punya kendaraan pribadi.. sedangkan orang negara lain lebih bangga kalau menggunakan transportasi umum, karena membantu mengurangi jumlah emisi karbon..

    BalasHapus
  7. tiara, dulu saya suka nonton berita.. tapi semakin kesini beritanya jadi semakin amburadul.. berita udah nggak independen lagi karena udah disetir sama partai politik maupun tokoh politik.. contohnya dua stasiun TV berita, TV O*e yang dipunyai oleh Ba*rie dan Me*ro TV punya Su*ya Pa*oh.. otomatis berita yang ditampilkan jadi nggak seimbang.. lebih cenderung menjatuhkan lawannya..

    oh ya, yang kemaren diliput penyalahgunaan mobil dinas itu anggota DPR kan ya? saya nggak terlalu ngikutin sih.. tapi berdasarkan pandangan saya, DPR itu tidak sama dengan pemerintah dan anggota DPR juga menurut saya bukan pejabat pemerintahan. bagi saya pemerintah itu ya presiden, menteri, staf-staf, dan lembaga-lembaga di bawahnya..

    tapi seru juga sih imaginasi kamu kalau pejabat pemerintah dan wakil rakyat bisa merasakan benar-benar apa yang rakyatnya rasakan. nggak cuma mau seenaknya sendiri..

    BalasHapus
  8. ya sebenarnya bukan mobil dinas aja. mobil pribadi milik perorangan juga sudah terlalu banyak. kadang dalam keluarga kaya, bisa ada lebih dari lima mobil utk masing2 anak. gimana gak macet jadinya?

    BalasHapus
  9. setuju ,..sip. salam kenal

    BalasHapus
  10. @ om Baha : hueee jangan berandai-andai seperti itu dong om :( saya jadi takut sendiri, memang idealisme itu seolah kini gg punya pendirian ya haduh skakmat nih komentarnya :(

    @ Tante si Tukang : Yaaaah ... hhahha aduduh jangan sampe deh, minta ditendangin satu-satu itumah

    @ mas Jadul : wah ada mas Jadul, jadi malu :P amien amien :)

    @ tante Lidya : ehehe gampang tante itu bisa diatur :)

    @ om Todi : hhehhe B)

    @ om Nurdien : Yep .. ironis ya, sebutan paru-paru dunia sekaligus penyumbang emisi juga :(

    @ mas Tri : DPR emang wakil rakyat sih, tapi mereka kan bagian dari trinitas politik :)

    @ mbak Fanny : iya sih, disini kan menyoroti dari si pembuat peraturannya :)

    @ kak Dwi : oke terima kasih :)

    BalasHapus
  11. Salam sahabat
    Kalau dibaca dari judulnya hampir semya menggunakan bahasa inggris se mbak? Hehehe
    Oh iya insyaAllah jelang lebaran dah ada di Semarang
    Mau kopdar dengan saya?

    BalasHapus
  12. sekarang saya juga jarang nopi, apalagi berita2nya,, salah satunya ya karena itu, britanya paling banyak mash berkutat ttg politik negeri ini. hadehhh , paling males kalau ttg politik..

    hayalannya boleh juga mba,, semoga terwujud.. hehe

    BalasHapus
  13. berandai andai kan gratis hihi .

    amiiin kak :)
    aku doain kalo kakak jadi presiden , negara kita yg cukup berantakan ini bisa lebih maju . ahahaa :D

    BalasHapus
  14. jadi9 ingat ceramahnya zainuddin Mz tentang cerita umar..yang takut gunain yang bukan urusan untuk rakyat

    BalasHapus
  15. Perihal mobdin, banyak lho di Bandung, mobil dinas yang keluyuran di jalan. Masalahnya, itu hari sabtu dan minggu, dan lagi plat nomor merahnya bukan dari Bandung (plat D), tapi dari luar Bandung! Banyakan dari Z dan E sih. T juga ada... :(

    BalasHapus
  16. koq sarannya cuman 1 aja? hehhee

    BalasHapus
  17. sekarang kredit mobil dan motor gampang dengan dp murah udah bisa punya, jadi banyak yg punya kendaraan
    solusinya ya itu angkutan umumnya mesti diremajakan lagi
    dan busway kalo bisa ditambah armadanya tapi pemerintah mana peduli -__-"

    BalasHapus
  18. yah kalo cuma satu ga usah dikasi angka kaleee -____-

    BalasHapus
  19. @ tante Dhana : gg juga sih :D judul itu pasti selalu yang pertama yang lewat dibenak jadi ya kebetulan :P yah tante menjelang lebaran saya pulkam deh :(

    @ om Mabrur : hmm iya sih, tapi sesekalilah biar update gitu, amien :)

    @ Aulia : Yohaa :D amien ^^

    @ bang I-one : seharusnya menjadi pemimpin itu jabatan yang ditakuti ya, tanggung jawabnya dunia akhirat ya

    @ bang Asop : E itu cirebon, Z = Sumedang, T itu mana ya hhohho :P

    @ kak Nuell : baru satu kayaknya :P

    @ mbak Ria : iyap, fasilitas dan keamanannya juga musti ditingkatkan

    @ om COlong : hyahahahaha ... itu tadinya mau lebih dari satu, eh ternyata terlalu fokus dan udah panjang, yaudah deh satu dulu :P

    BalasHapus
  20. Amin...semoga impian Kak Tiara untuk menjadi seorang presiden terkabul...lumayan gak akan mobil dinas lagi hehehe

    BalasHapus
  21. Darth Vader, boleh juga tuh :D

    BalasHapus
  22. Hmmm...
    Complicated skali...
    Kapan yaaa keadaannya bisa sesuai dgn hati nurani, pikiran dan keinginan kita???

    BalasHapus
  23. T itu purwasuka XP
    kalo motor dinas gimana? babehku pake motor dinas buat antar jemput aku. itupun sama sopir, bukan sama babehnya. malah babehnya mah buat urusan dinas lebih milih pake motor pribadi atau gag nebeng orang. wkwkwk

    BalasHapus
  24. Hahaha,, khayalannya boleh juga neh, terutama dibagian anggota dewan yg naek bus anter jemput. Lagian mobil dinas satu devisi buat dua aja kali yak, dipake klo ada perlu dan ditinggalinnya di kantor gak dibawa kerumah..

    Soal pembelian mobil dinas dipemerintahan itu bisa lebih mahal loh, soalnya pembelian itukan pake tender, ada biaya pemotongan buat panitia, pajak, jasa dan lainnya yg bisa membuat anggaran 2kali lipat dari harga normal. Ya ujung2nya lebih ribet yak :P

    BalasHapus
  25. Wah ide brilliant,
    Di hongkong padat penduduk tp hny orang yg bener2 kaya dan butuh bngt yg pny mobil. Karna pny mobil yg jelas ada pengeluaran extra (parkir, bbm, perawatan, pajek dll). Yg ga butuh2 amat milih naek kendaraan umum. Dan yg lbh seru budaya jalan kaki kemana2. Jd jarang bngt ada macet.
    Coba di indo diterapkan seperti itu pasti ga ada macet dah.
    Haha panjang amat 2 kaya dan butuh bngt yg pny mobil. Karna pny mobil yg jelas ada pengeluaran extra (parkir, bbm, perawatan, pajek dll). Yg ga butuh2 amat milih naek kendaraan umum. Dan yg lbh seru budaya jalan kaki kemana2. Jd jarang bngt ada macet.
    Coba di indo diterapkan seperti itu pasti ga ada macet dah.
    Haha panjang amat

    BalasHapus
  26. indonesia emang agak susah diandelin

    BalasHapus
  27. Betul, dunia pendidikan harus lebih dulu diutamakan, karena itu akan meningkatkan SDM.. :)

    BalasHapus
  28. itu artinya televisi kita itu masih menganut

    bad news is good news....

    ha ha ha

    BalasHapus
  29. Hmm ... kali ini apdetan Tiara bercerita tentang 'anak mama di perantauan kyknya ... itulah nasib anak 'yg masih makan subsidi ortu.
    hehehe ...komennya gak nyambung ... belum baca sih ... keburu azan Zuhur berkumandang ...cabut deh!

    BalasHapus
  30. Kita ambil positif aja ya,,. jangan pernah terpengaruh,,..

    BalasHapus
  31. Ah setuju gue Tir sama ide mu :D Ide lu menurut gue bakal efektif. Soalnya para pejabat ikut merasakan macetnya jalanan kota. Kalau para pejabat udah merasakan tapi tetap diam, itu sungguh terlalu..

    BalasHapus
  32. ewwr.. kenapa mobill dines tuh nggak dikasih GPS tracking aja, jadi buat siapa aja yang ketahuan make buat keperluan pribadi (yang kerecord) kenain denda aja.. seharga mobil dines itu. hahaha.. *kejem, tapi manfaat kaan?

    BalasHapus
  33. bagus juga idenya Tiara... pejabat pake antar jemput... ihihih... jadi penasaran.. gmana seandaikan bener2 diterapkan ya?
    kalau Tiara calonin diri jd presiden Pemilu 2014, aku pilih kamu deh.. hehee..

    BalasHapus
  34. selain mobdin, gak usah lagi dapet bantuan telekomunikasi..masa pulsa aja musti dibeliin negara? krik krik krik

    Tapi kalo semua dianter ambulan, nanti yang sakit dianter apa? PatWal?

    btw, gapapa cuman satu, kalo banyak musti ganti judul jadi Another Weird Imaginations.. :D

    BalasHapus
  35. tir kalo lo maju 2014 gue contreng dehh..

    BalasHapus
  36. aku berharap banget pejabat mau naik angkot yg sumpek, penuh sesak, jelek, banyak copet, belum lagi bila angkotnya sedikit, ditunggu-tungu ga datang2 juga >,<'

    BalasHapus
  37. selamat menjalankan ibadah puasa :)
    semoga amal ibadah kita diterima di sisi-Nya, amien :)

    BalasHapus
  38. meski cuman satu, tapi gagasanmu nendang banget loh#emang gonjales?

    omong-omong soal berita, kalau aku perhatiin, Kompas belakangan ini udah ga terlalu banyak memberitakan yang negatif2 kaya gitu lagi. *sayangnya orang lebih banyak nonton TV daripada baca surat kabar.

    coba deh kamu baca kompas, lihat dead linenya dan materi beritanya. dibanding yang lain, isinya lebih positif.

    BalasHapus
  39. ngomongin soal pemerintah ya..
    males ah..
    capek ngomongnya mulu..toh org diatas sana tetep aja gak memandang yg dibwh

    BalasHapus
  40. Huaaaa gue jadi inget blog gue yang lama si FOUR DREAMS, judul postingan lo kali ini hampir sama artinya kayak quotes-nya FOUR DREAMS B)

    BalasHapus
  41. Lebih parah lagi kalo mobil dinas itu malah dipake jalan2 sabtu minggu. Gua sering liat di sini, mobil2 plat merah sering keluyuran sabtu minggu, ya mau ngapain lagi kalo ga jalan2 mah. So pathetic.

    BalasHapus
  42. Laaah?
    Nazar?
    Itu kan udeh gue ceritain mba paling atas di postingan yang itu, coba baca dengan keseluruhan deh B)

    BalasHapus
  43. setujuuuuuu! :D sekali sekali harusnya mereka ngerasain apa yang rakyat biasa rasain *jgeeerr*

    BalasHapus
  44. mobil dinas....

    heheheheeee
    aku agak trauma dengan mobil dinas nih. soalnya dulu ada teman cowok yang pdkt gitu, ngajak kencan. eeeeeh ternyata dia datang bawa mobil dinas bapaknya. langsung deh aku tolak!
    Hahahhaa
    duluuuuuuuuuuuu sekali

    BalasHapus
  45. ini cuma 1 doang?
    kirain ada banyak
    hehehe

    kalo ngomongin soal mobil dinas
    gue juga ga begitu setuju sih
    soalnya ga efektif juga

    apalagi kalo dipake di jakarta tuh
    bisa bisa macetnya makin parah

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)