Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Minggu, 13 November 2011

Another Day : Candi Gedong Songo

14.19 Posted by Tiara Putri , 45 comments
Salah satu alasan lain kenapa dapet libur seminggu tapi gw gg pulang karena ada seorang teman yang ngajakin ke Dieng, langsung bilang "Mauuuu!" tapi rencana tinggal rencana. Tadinya mau pergi hari Kamis, soalnya Selasanya kan sebagian besar ikut ke Salatiga, biar ada waktu buat istirahat dulu gitu, eh malah kebablasan istirahatnya. Akhirnya daripada lumutan gw mutusin pergi ke Gedong Songo aja deh, mau gg mau Sabtu musti kesana meskipun cuma berdua ama Siska. Syukurlah rencananya tercapai.

Kita berangkat jam setengah sembilan dari kos gw. Alhamdulillah jalan enggak macet, cerah banget cuacanya, bahkan pas masuk turunan pertama Ungaran Barat, wuush gunung seolah menghalangi jalan kami di depan.  Tadinya mau mampir dulu ke vihara apalah-itu-namanya di Watugong, cuma kelewatan dan gw juga hampir mau kelewatan belokan yang ke Bandungan. Yah, seperti biasa karena Bluebee itu motor yang didesain khusus untuk dataran rendah, di yang nanjak-nanjak doi cemberut, jalannya pelan banget sampai akhirnya doi ngambek dong di tanjakan yang curaaam banget, gw ampe kagak berani tuh ya, gw suruh Siska turun, gw naik ke atas sendiri, dari atas gw semangatin Siska yang udah ngos-ngosan hhohho.

Akhirnya nyampe juga, ambil karcis parkir dan bayar tiket masuk. Untuk wisatawan lokal Rp 5000,- saja tapi untuk wisatawan asing Rp 25000,-, nah di loket pembayaran :
L : Wisatawan asing ya mbak ?
G : Yes, I'm from England
S : Awak dari Malaysia
L : lima puluh ribu kalau begitu
LOL bapak yang jaga konter tiketnya humoris.

Pas masuk langsung ditawarin untuk naik kuda, cuma gw baca ceritanya mas Tri kalau jalan kaki juga gg terlalu jauh sih. Lagian ada tiga hal yang menjadi alasan untuk tidak naik kuda :
  1. Gw kasihan sama kudanya musti naik tanjakan gitu, gg tega
  2. Gw kasihan sama mamang kudanya, kita naik kuda nah si mamang-nya mah jalan sambil nuntun kuda tersebut, capeknya dobel kan
  3. Gw kasihan sama keuangan gw hhohhho ini yang paling penting.
Ternyata lagi ada kegiatan pramuka gitu, mereka pada kemping dan pas kita datang sedang menyusuri jejak gitu, jadinya kita jalan kadang didepan atau dibelakang mereka. Nah disini gw baru inget kalau kamera digital yang dipinjemin ke gw itu belum di charge, Siska juga lupa nge-charge hapenya dan hape gw dua-duanya lowbat err Rambut Kutuan banget kan.

Woaah ... pemandangan disitu keren banget deh, dataran rendah, Rawa Pening, Subhanallah memanjakan mata banget, langsung hilang deh semua kepenatan. Cuma karena ada kegiatan pramuka dan mereka bikin pos di setiap area candi, jadi kita gg masuk ke semua candinya, malesin juga kan foto-foto depan banyak orang.

Dari pintu masuk ke candi satu masih enteng, nah dari candi satu ke candi selanjutnya ampun deh jalannya nanjak, kalau bisa ngegelinding ke atas, gw pilih ngegelinding deh #ngayal.

Padahal menurut mas Tri jalannya lebih landai kalau pake jalur kuda, tapi kita gg nemuin jalur kuda pas di awal karena kata Siska yang udah pernah kesini sebelumnya, jalurnya emang agak berbeda.

Nah di tempat gw ngambil foto di atas itu tercium bau belerang yang busuk banget. Jadi ada celah dimana ada asap eh apa uap gitu deh yang keluar, terdengar suara seperti kalau lagi masak air gitu, wuh Subhanallah.

Kan kita bisa ngeliat ke bawah gitu ya, keren banget gitu ngeliat ada daerah yang rada gelap karena ternaungi sedangkan di sebelahnya begitu kontras cerah terkena sinar matahari.

Juga terlihat barisan pegunungan yang jauh, kalau kita gg salah hitung ada empat puncak yang terlihat. Belum lagi angin yang berhembus rasanya sejuk, memang sekali-kali perlu ya jalan-jalan ke alam tuh untuk menikmati salah satu bentuk kuasaNya. Menurut gw sih jarak tempuhnya biasa aja gg terlalu melelahkan dibanding rute hiking yang di Kopeng, apa karena kali ini sering berhenti untuk foto-foto ya hhohho.

Pulangnya dari tempat parkir motor sampai ke jalan raya besar, motor gg gw nyalain jalannya kan nurun, ngeri juga gitu orang lain pada santai aja ngebut. Nyampe jalan raya tangan gw sakitnya minta ampun karena sepanjang nurun itu narik rem kenceng banget takut bablas. Sedikit saran kalau mau lewati jalan raya Ungaran-Ngesrep, jangan pake celana hitam, Celana Merlin panasnya terasa sampe ke kulit, belum lagi punggung tangan gw langsung merah dan makin sengsara dengan maceeet, hiyaa inilah kehidupan nyata #sigh. Eh post-nya panjang banget yak ternyata hhohho.
xxxChuu original by ra~ccon

Today's Quote : "Benda cagar budaya merupakan warisan leluhur yang menjadi kebanggaan bangsa Indonesia." Pengelola.

45 komentar:

  1. wohoo.. kesampaian juga tir kamu kesini.. padahal deket.. :p

    jalur kudanya itu berlawanan sama jalur pengungjung tir. jalurnya ada di depan candi pertama.. kalo yang pengunjung kan di belakangnya..

    BalasHapus
  2. mamang kuda udah biasa jalan naik turun gitu. yah demi anak istri apapun dilakukan, ya gak?

    BalasHapus
  3. Jadi mengingatkan waktu liputan saya ditempat itu Mba. Memang indah sekali tempat itu dan memberikan kesan tersendiri.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  4. Mantep kayaknya nih jalan-jalannya.. Aplagi kalo jalan-jalan rame-rame bareng temen. Jadi pengen jalan-jalan juga nih :)

    BalasHapus
  5. eh, itu candi ukurannya emang cuman segitu yak ?? mini yah, hhehe..
    itu jalannya.. gilak, itu miringnya berapa derajat ?? errrr..

    BalasHapus
  6. aku amati di beberapa post, ternyata kamu suka jalan2 yah (dalam tanda kutip mendaki)

    BalasHapus
  7. Sebuah kearifan masa lalu yang terawat hingga kini... Saiia blm pernah mengunjunginya tapi jadi tertarik kepingin ngerasain sejuknya suasana di sana :)

    BalasHapus
  8. kalo jalan2 ke tempat kayak gitu emang kamera jadi kebutuhan utama ya mbak. apalagi cewek. bisa2 tiap langkah foto. hehehe *curcol*

    itu pemandangannya bagus bangeeettt,. pengeeeennn.. jadi inget kalo udah lama banget gak jalan2 ke tempat begituan >,<

    BalasHapus
  9. asyik sekali tuch ke gedong songo.

    Kenapa ya namanya Gedong Songo padahal candinya kan cuma satu ya.

    Tips tersebut (jangan memakai celana hitam) juga berlaku jika berkunjung ke candi Borobudur. Sama-sama panas.

    BalasHapus
  10. kudanya keliatan kuat-kuat gitu kok, jadi ndak masalah kalo dinaikin, cuman nggak enak juga kalo kita enak-enakan naik, si Bapak nya jalan kaki.
    btw pictnya adem banget, manteb

    BalasHapus
  11. beberapa hari ini liat posting Gedong Songo jadi semakin menggebu pengen ke sana,
    tahun lalu soalnya udah gagal

    BalasHapus
  12. Asyik nich jalan melulu. Lain kali kisahkan tentang asal muasal Rawa Pening yo nduk . Hayooo..tahu apa tidak ?

    Hati2 kalau naik kuda lho.

    Salam hangat dari Srabaya

    BalasHapus
  13. Behhh..
    gak kasian apa sama keuangannya pawang kudanya ?
    ihhh ara pelit :p
    hahahahaha

    saya selalu suka dengan cerita alam.
    :D

    BalasHapus
  14. @ mas Tri : hhihhi iya :D enggak ada jalan lagi deh perasaan di belakang candi pertama :O

    @ om Airyz : iya sih cuma ya cuma gg tega gitu

    @ om ejawantah : yup setiap tempat memberikan memori tersendiri ya :)

    @ FB : berdua juga rame kok :D

    @ Opi : yup emang kecil-kecil, gg saya ukur lupa bawa penggaris #jayus #dilempar sendal :P

    @ bang John : oh ya ? kebetulan aja kayaknya soalnya sekarang daku lebih deket ke gunung dibanding ke laut :D

    @ Belajar : yup yup agendakan dan rencanakan tapi yang terpenting langsung pergi sih :D

    @ mbak Mae : emaaang :D yang di foto nih belum ada apa2nya dibanding kalau liat langsung :D

    @ om Masjier : candinya emang ada sembilan tapi beberapa udah rusak, yang aku tampilin dua doang :D

    @ om Pakies : iya kan aku gg tega #alasaaan :D

    @ bunda Monda : wah layak dikunjungi deh :D adem dan pemandangannya bagus pula.

    @ pakde Cholik : tahu dong B) tapi harus ke Rawa Pening-nya dulu biar makin afdol :D

    @ opa Uchank : hhihhi kasian sih opa tapi gimana gitu dilema gitu lah :P

    BalasHapus
  15. keren yah, aku bisa nangkap suasananya :)

    makanya Phil Keoghan (TAR) sangat terkesan dengan Indonesia karena ini negara Volcano, banyak pegunungan

    *motornya sampai rumah mogok ga?
    ** aku kalau kelamaan pakai rem/gas matik tanganku jadi kaku gitu

    BalasHapus
  16. wah naik motor ke sana...berani juga ya..iya kebayang kalo jalannya nurun gitu

    BalasHapus
  17. Huhu... bikin iri aja nih... Jalan-jalan mulu...
    Setuju nih, kesehatan kantong juga harus dipertimbangkan kalo pas jalan2 :D

    BalasHapus
  18. Tiara, alangkah indah alamnya - semua bagai tertata rapi itulah alam tanah air tercinta warisan leluhur yg makmur. Semoga kita anak cucunya dapat menjaga kelestarian sampai akhir nanti. Salam..

    BalasHapus
  19. wah aku belum pernah ke candi itu tuh,luamyan seger ya alamnya

    BalasHapus
  20. doyan jalan-jalan ke tempat budaya gitu yah, kamu itu~
    wets hati-hati bawa kendaraanya~

    BalasHapus
  21. hihihi keren yah. kalo gitu kalo aku di tanya ngak ngaku dari eropa ah. takut di mahalin. hihihi

    BalasHapus
  22. @ om r10 : salah satu kekayaan alam yang patut dibanggakan banget ya :D
    * Alhamdulillah enggak :D
    ** kaku sih enggak, cuma pegel yang ada :D

    @ mbak Fanny : iya gg nyangka aku juga tumben berani :P

    @ tante Akin : iya jangan sampe pulang jalan2 malah jadi bokek :D

    @ om Omman : aamiin :D

    @ tante Lidya : bukan lumayan lagi tan :D seger pisan :D

    @ [L]ain : hmm gg juga sih, yang deketnya itu :P

    @ masBay : jangan fitnah gitu lah masBay :P

    BalasHapus
  23. iiihhh,,, ada kudanya,,
    kayak di Guci sini...
    pemandangannya apik-apik

    BalasHapus
  24. Wih gila, berasa lagi di jaman kerajaan gue baca postingan ini, kudanya itu loh mempertegas era kerajaan bgt,. :D
    mantap.. :)

    BalasHapus
  25. saleum,
    Kalau O'om liat dari pemandangan yg ada di pic, sepertinya tiara telah mendapatkan sesuatu yang berkesan dihari libur itu, semoga saja semakin memberi semangat dalam beraktifitas.
    saleum dmilano

    BalasHapus
  26. Candinya kecil ya :D
    Eh..tapi areal di sekitar cantinya luasssss banget.
    Apalagi keren gitu, disekelilingnya hijau :D
    Klo gue, pasti bakal milih naik kuda.
    Maklum, belom pernah nunggangin kuda, wkwkwkw... :))

    BalasHapus
  27. Om Mabrur : iih lucu ya kudanya :P

    @ kak Febri : tinggal pake mahkota aja deh ya :D

    @ om dmilano : alhamdulillah lumayan melepas kepenatan om :D

    @ kak Zippy : iya emang kecil2
    sebenernya sy juga pengen naik kuda tapi maunya naik sendiri gg usah dituntun gitu hhahha belaga koboi ya

    BalasHapus
  28. helloo... pemandangannya indah sekali ya disana... pengen dehh! ;)
    btw, cute blog! visit mine,

    dianaurora.blogspot.com

    or my diaries blog.

    BalasHapus
  29. Eh eh, pengen deh naik kuda di sana. :D

    Terus pake baju perang (armor), bawa pedang, tameng.... Lah, ini imajinasi keterusan. ^^

    BalasHapus
  30. TAR kalo kasihan sama kuda..jalan sendiri aja :)

    BalasHapus
  31. diskriminasi tuh harganya..masak yang bule bayarnya 25ribu... :p

    BalasHapus
  32. Tir maaf ya aku ngasih PR buat kamu, bukan bermaksud ngrepotin tapi hanya untuk menjalin silaturahim.
    Mohon dikerjakan ya. silahkan dicek link berikut.

    http://www.masjier.com/2011/11/kenangan-waktu-smp.html

    Makasih

    BalasHapus
  33. di situ ada tukang palak enggak? dan ada orang yang suka nawarin tiker buat pacaran enggak? kalo di monas ada. hehe

    BalasHapus
  34. peduli baget sama kuda... :D

    jangan...jangan... :D

    BalasHapus
  35. benar juga yah
    ah meskipun di Surabaya dekat sama laut
    aku ga pernah nyelem ke laut :D

    BalasHapus
  36. Waaah bagus banget Tir, pemandangannya... ^_^

    aku dulu jg pernah boceng motor turun gunung yg nggak dinyalain engine nya.. ngebut aja gitu.. wah kayak naik roller coaster ya... cuma ngeri juga... hihihi... ^_^

    BalasHapus
  37. fotonya lucu tuh.

    foto tk q masih ndak ya?

    BalasHapus
  38. Keren banget ti.. emang indonesia itu indah deh.. plg suka foto yg plg bwah.. soalnya gk kelihatan wajahnya *ditoyor

    digital + hp lowbat tapi masih ns ttp eksis ya :p

    BalasHapus
  39. wuih, keren gan, jadi pengen jalan" ke gedong songo :D

    http://www.santria.web.id/

    BalasHapus
  40. aku pernah kkn daerah sana. seru ya dikelilingi gunung-gunung

    BalasHapus
  41. pingin naik kuda euy!


    suka banget sama foto terakhir

    BalasHapus
  42. wah enaknya bisa jalan-jalan ke dieng ,, salam kenal mba

    BalasHapus
  43. wah klo pas tahun baru mbknya dateng ksana... bisa bareng2 ama kita.. hiihih.. aku jauh2 dr jogja.. tapi naek dlu ke puncak ungaran,., bru turun d candi gedongsongo... pn nich bisa brg2.. he

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)