Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Kamis, 24 November 2011

Longing, Losing, Missing.

22.32 Posted by Tiara Putri , , 56 comments
Kadang kita baru menghargai sesuatu setelah mengalami kehilangannya dan it's true loh. Gw kan ditelpon sama orang rumah hampir tiap hari, soalnya yang bangunin gw tiap subuh itu ayah. Dulu gw agak males kalau ditelpon ama mama soalnya ngerasa bersalah gitu, habisnya tiap mama gw telpon pasti gw lagi nonton filmlah, baca komik atau ngenet yang udah berjam-jam sampe lupa belajar. Emak gw kan pasti nanya, "Lagi ngapain?" mau jujur segan tapi mau bohong ngerasa bersalah.

Sampe akhirnya sebulan yang lalu mama gw jarang telpon, jarang banget sampe sebulan bisa dihitung pake sebelah tangan. Lagi ada masalah gitu deh jadi tiap nelpon gw baru ngomong beberapa kata emak gw langsung nangis, gw kan jadi bingung, jadi ditelpon pun gw cuma bisa diem dengerin emak nangis karena saking sedihnya beliau sampe gg bisa ngomong. Kadang baru gw jawab salam dan emak nanya kabar langsung nangis jadi langsung ditutup telponnya, mau ditelpon balik kemungkinan gg diangkat kan emak gw lagi nangis dan lagian gw gg ada pulsa hhohho.

Baru deh gw ngerasa hampa gitu, gg denger cerewetnya mama via telpon dan gg ada lagi telepon dari ayah cuma buat bilang "Bangun, neng!" di subuh yang terlalu subuh. Rindu telpon gg penting dari rumah cuma buat kasih tau mama rindu gara-gara bikin makanan kesukaan gw atau gosip terbaru di keluarga. Atau ayah gw yang kikuk tapi menjadi pendengar yang baik untuk semua cerita panjang gw.

Pengobat rindu gw cuma sms dari Syifa, gw jadi tanya keadaan rumah via doi, semenjak kita beranjak dewasa emang hubungannya makin dekat dan makin terbuka. Akhirnya masuk bulan Nopember, emak gw udah bisa ngomong panjang lebar via telpon dan seperti biasa ngingetin "Hati-hati pilih temen, awas penculikan!", rasa rindu pun mulai terobati, seneng juga karena tidak mendengarnya menangis lagi, emang bener ya tawa itu obat jiwa. Semoga saat ini dan seterusnya gw akan selalu bisa menghargai keberadaan mereka sebelum benar-benar akan kehilangannya.
xxxChuu original by ra~ccon.

Today's Quote : "Penuhi hak kedua orangtuamu dengan pulang ke rumah mereka." Lia.

56 komentar:

  1. iya memang saat segalanya berlalu, saat itu arti dan makna baru menyeruak menyergap keegoan diri, itulah kita yang seringkali mengabaikan apa yang ada dipan kita dan hanya menginginkan masa depan yang lebih baik, jadinya tidak tahu bahwa saat inilah yang terbaik, salam terima kasih...

    BalasHapus
  2. kadang orang tua juga sama seperti kita, sesayang2nya mereka, mereka tetap beraksi dengan 'kelakuan' kita. kalau kita jadi jarang bilang'i love u too', otomatis mereka jadi segan untuk bilang 'ilove u' lg. mungkin karena takut kecewa sama little girl'nya yg 'berubah' :)
    semoga bs menjaga hubungan baik dengan ortunya, ya. aku malah paling susuah pisah sama mereka :)

    BalasHapus
  3. You never know what you have until it's gone ya...jangan sampe nyesel belakangan...

    BalasHapus
  4. seminggu sekali pulanglah Tiara, rumahmu sama kampus jauh atau dekat sih?

    ajaran agama itu bilang gini, kalau kamu ditanya jawablah atau diamlah

    maksudnya jawablah dengan jujur atau diam saja jangan bohong :)

    BalasHapus
  5. Seperti lagunya Letto mbak..,

    gene bunyinya, ehem..

    "Rasa kehilangan hanya akan ada, jika kau pernah merasa memilikinya"

    so sweet banget, hahahaha.
    jadi pengen nagis nie...
    hiks hiks

    BalasHapus
  6. Yang lebih penting "jangan membuat emak teralu sering menangis karena tidak tahu keberadaan dan keadaan kita.

    Sarana komunikasi jaman sekarang sudah demikian bagusnya sehingga tak ada alasan untuk tidak kontak kepada orangtua.

    Orangtua tak terlalu mengharapkan uang, tetapi selalu ingin membelai anak-anaknya dengan penuh kasih sayang.

    Emaaaaaaaaaaaak, Sabtu besok mudik ke Jombang ach.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  7. Wahhh qoutenya penuh makna.. tapi belom berasa ke aku coz gak penah tinggal jauh dr ibu dan bapak..

    BalasHapus
  8. saya suka quotenya,,
    tapi nantinya kudu bisa berbakti sama ortu,,heheh
    gak seterusnya pulang dengan tangan hampa,hoho

    BalasHapus
  9. Aduh say.... semoga masalah mama kamu cepat selesai...
    kita memang kesulitan tahu arti seseorang sebelum merindukannya.
    Selamat beraktivitas hari ini, yaaa...

    BalasHapus
  10. Iya bener banget tuch Note nya
    Sayangi mereka selagi mereka masih ada. Setelah di rumah aku banyak melihat Ortu yg ngerasa terabaikan anaknya di hari tuanya atau sebaliknya. Jd pelajaran berharga buatku agar lbh menghargai dan menghormati Ortu :)

    BalasHapus
  11. sangat berbanding terbalik denganku. gag pernah ada telpon, sms seperlunya aja, sekalinya ditelpon juga palingan nanyain duit atau ada sesuatu yg mendesak yg ingin ditanyakan. kalo pulang pasti diginiin, "kok pulang Neng. emang ada apa sih disini? liburnya lama2 amet mending di Semarang aja."
    maka bersyukurlah Ti, karena kamu mungkin punya apa yg orang lain tdk punya :)

    BalasHapus
  12. Wah emang ya walaupun kita udah gede tapi kalo namanya rindu orang tua tetep aja kekal. :)

    BalasHapus
  13. jadi kangen bundaku.. T.T

    BalasHapus
  14. Kadang aku terheran2 sama anak yang cuek banget sama ortunya di kala tinggal bersama. Padahal kan kalo hidup jauh dari orang tua itu ngangenin... :)
    Semoga kita semua bisa lebih menghargai dan menyayangi ortu kita :)

    BalasHapus
  15. Wahh.. Saya juga ngerasa gitu belakangan ini. Sering sms Ibu ssaya, malah akhirnya dimarahi, adaa aja alasannya. Kalo gag smsan sama Ibu, juga dimarahi.. Bingung

    BalasHapus
  16. Saleum,
    Makanya lain kali jangan nakal ya.... :lol:
    kata bang rhoma gini: " Kalau sudah tiada baru terasa... bahwa kehadirannya sungguh berharga..."
    kasian banget ponakan O'om :lol:

    saleum dmilano

    BalasHapus
  17. um ... untungnya aku masih sekota sama orang tuaku :)

    BalasHapus
  18. besok besok jangan kayak gitu.. ga cuma ama mama, ama siapa pun, setidaknya ada sedikit rasa menghargai.. :)

    BalasHapus
  19. iya neng. quote itu bener banged koq. You don't know what you've got till it's gone.

    semoga (ngga cuma Tiara sich) tapi kita semua bisa lebih menghargai apa yang kita punya saat ini. amiiin

    soal penculikan, emang hati-hati aja sich Tir...pernah denger kan berita tentang anak SMA ber-rok panjang yang diculik di bilangan Tanjung Priok dan bangun-bangun udah di daerah Jatiluhur. Yah, berita ini bukan buat nakut2in sich, toh beritanya juga sudah terjadi sekian tahun lalu. Cuma, yang penting adalah waspadalah waspadalah!!! :D

    BalasHapus
  20. jadi pengen nyanyi lagunya bang haji,
    "kalau sudah tiada, jadi terasa.. " hahah

    ya ya,, hargai dan sayangi setiap apa yang kita miliki skarang, jangan sampai keburu ilang.. :D

    BalasHapus
  21. awas penculikan! harus diingat bener2 yang satu ini, pokoknya kalo ada orang tak dikenal deket-deket langsung teriak minta tolong.

    BalasHapus
  22. Amin, hmm. Ngena banget Tir, tulisan yang ini. Aku juga jauh dari ortu, hampir sama kayak kamu kondisinya, kabar-kabaran via telepon. Emang rasanya ada gelisah juga kalau seminggu nggak ada ditelpon sama ibuku. Dan bener, pas aku yang nelfon, emang lagi ada something happen. Feeling ibu dan anak emang kuat, pokoknya satu keluarga itu feelingnya kuat menurutku T_T

    BalasHapus
  23. loh kok diujung quote ada namaku disebut :)
    kangen ya sama emak?

    BalasHapus
  24. penasaran waktu nyokap lu bilang, "Hati-hati pilih temen, awas penculikan!", lu bilang apa tir?

    BalasHapus
  25. saya juga pernah mengalami momen seperti itu...

    merasa rindu sama org2 di rumah... :D
    sering malah :D

    BalasHapus
  26. Benar sekali, meski gak ada keperluan tak ada salahnya main ke rumah orang tua sendiri. Pasti mereka senang, apalagi kalau saya bawa anak2 tambah senang deh.

    BalasHapus
  27. @ Qalbu : jadinya gajah di pelupuk mata malah gg keliatan gitu ya :(

    @ kak Indi : ooh begitu ya :O hhehhe aku kan rada bandel gitu kak, tapi pengen berubah juga sih :D

    @ kak Keven : yup :) mumpung masih belum terlambat :D

    @ om r10 : hhehhe kalau diem ya aneh juga kan ditanya :3

    @ rivai : ooh ada ya lagu kayak gitu :P

    @ om pakde : iya sy sering gitu lagi, sering susah dihubungi karena males bawa hape :(

    @ mbak Niee : suatu hari mungkin ? who knows kan ya :)

    @ rezky : iya dong bukannya pulang buat ngerepotin :D

    @ tante Susi : alhamdulillah udah selesai masalahnya tan :)

    @ mbak Tarry : duh jangan sampe juga ya mamaku ngerasa terabaikan gitu :(

    @ Syifa : yah mungkin mereka gg tega liat kamu mati bosen gg ada temen main dan susah jaringan interne :)

    @ kak Feby : yup ... apalagi rindu orangtua pada anaknya ya

    @ Niken : :D

    @ tante Akin : kayaknya aku termasuk yang cuek itu deh :( aamiin :)

    @ tutus : yah mungki jangan terlalu sering juga kalau gg penting mah :P

    @ om Dmilano : hhehhe iya nih mau tobat ah :D

    @ bang John : aku kalau deket yang ada berantem mulu ih :P

    @ om Svkra : Iya om :D tapi sy lebih cenderung menghargai orang lain deh dibanding keluarga sendiri #durhaka :P

    @ om Lomar : aamiin :) aduh :O aku baru denger tuh ceritanya :O

    @ om Mabrur : hhihhi jadi banyak yang nyanyi lagu bang Rhoma gini :P

    @ om Avip : hhihhi kabur sambil teriak2 gitu ya :D

    @ mbak Ajeng : iya apalagi ibu ke anak ya, tau aja anaknya lagi dapet masalah tuh :)

    @ tante Lidya : eh :O hhehhe itu nama temenku :D

    @ kak Nuell : ya jawab iya aja :D

    @ sky : ak orangnya cuek sih :P tapi ya punyalah rasa rindu itu :D

    @ halaman : iya deh ya mungkin harus pulang juga :D

    BalasHapus
  28. lagi2 setuju !
    sy juga selalu sebel kalo diomel-omel bapak. tapi begitu sehari aja bapak nggak ngomel, sy kangen T.T

    BalasHapus
  29. semoga Mamanya Tiara udah lebih happy ya... emang cerewetnya Mama itu nyebelin tapi ngangeni...

    lah sampe aku jd emak2 gini juga! tiap dicerewetin Mama ttg pengasuhan anak, aku bete bgt, tapi klo Mama lagi nggak ada, ya aku cariin, trus curhat sendiri masalah pengasuhan anak.. trus diomelin lagi deh... wkwkwkwk... Mama oh Mama...

    BalasHapus
  30. kalo saya sih deket, dari semarang ke kendal.
    tapi emang jarang pulang sih,
    sebulan paling 2 kali :D

    BalasHapus
  31. Hmm,,, emang bener BGT Kita baru tew berharganya Seseorang itu jika telah ditinggalkan olehnya...
    Apalagi Seseorang itu adalah Ortu sendiri,,, Maka hargailah Mereka, selagi masih ada waktu bersamanya...
    Hweheheee.....

    BalasHapus
  32. nyesel memang selalu belakangan..
    Jadi keingetan juga udah lama nih gak pulang pulang.. :(

    BalasHapus
  33. ini sih masalah lama mbak, saya juga pernah ngalami pas waktu kuliah. Dan yang saya lakukan pulkam tiap minggu. Dan prediksi saya benar pas lu2s kuliah dan dapat kerja gak bisa pulkam tiap minggu hanya bisa 6 to 1 tahun sekali.

    so kalo saran saya. PULANG JIKA ADA KESEMPATAN PULANG untuk ketemu ORTU dan BE The BEst coz hanya itu yang bisa buat mereka bangga -->jangan sampai menyesal dikemudian hari OK.

    Salam Kenal
    --Visit Back--

    BalasHapus
  34. kalau ak selalu tinggal sama ortu jd mungkin gak pernah merasa ada yg hilang
    tapi benar kata kamu Kadang kita baru menghargai sesuatu setelah mengalami kehilangannya :'( aku masih saja dalam penyesalan merindukan tanteku

    BalasHapus
  35. iya emang bener begitu. kalo udah gak ada baru merasa kehilangan. hehehe.
    orang emang suka take it for granted... :D

    BalasHapus
  36. Love 'em as much as we can, before we don't have chance to love 'em anymore...
    Inspiring kakaa!!
    :))

    BalasHapus
  37. makanya kita mesti seize the day, biar nanti gak nyesal..
    anyway, apa kabar Tiara? saya lama gak mampir nih.

    BalasHapus
  38. wah nyidiiir.. nyindiir.. Tir, saya nggak pulang sampe akhir taun nih... gimana donk?. whahahaha...

    setidaknya berhubungan setiap hari mendengar suara dan kabar untuk sementara cukup... daripada pulang ditanyain : kapan kawin?
    #curcol

    BalasHapus
  39. hmm, dulu waktu masih ngekost justru aku yg sering nelpon ke rumah,haha..
    habis hpku pernah kesita gara2 ibuku nelpon dan gak ke silent,hahha..akhirnya kalo mau telpon konfirmasi dulu :D ..

    untung sekarang emak-ku selalu ada di sampingku ^_^

    BalasHapus
  40. Saya juga dulu begitu, baru bisa benar-benar menghargai dan merasakan rindunya kepada orangtua saat saya masuk sekolah asrama. Peraturan di sana melarang saya untuk menghubungi rumah selama tiga bulan pertama bersekolah, plus tidak boleh membawa handphone, plus nelpon rumah baru bisa dilakukan di hari Sabtu malam... benar-benar kangen sama orangtua. Di saat-saat seperti itulah, baru deh saya benar-benar sadar pentingnya orangtua dalam hidup saya.

    Berkat pengalaman tersebut, sampai sekarang saya sangat sayang sama orangtua saya. Mereka bagaikan... bintang yang bersinar di kala segalanya terasa begitu gelap :)

    BalasHapus
  41. selamaaatt,. happy november yahh,
    dan semoga akan terus berlanjut hingga kedepannya.

    eniwey,. aku juga lebih sering telponan sama papa daripada sama mama.

    BalasHapus
  42. Setuju dengan Mas Riva'i: mirip benar dengan lagu Letto...seringkali kita br nyadar betapa berartinya ketika sudah kehilangan...

    BalasHapus
  43. Sering kali moment bertemu orang tua kita lupakan ketika dia msh hidup...,

    Apakah kita harus menunggu moment perjumpaan di atas pusaranya?

    BalasHapus
  44. hahaha, kalo gw malah kebalikannya Tir.. gw suka nangis sendiri kalo mendadak emak nelp.. haduuuuuuuuhh rasa kangennya itu seolah kagak tebendung lagi..

    BalasHapus
  45. kug bisa malah berantem melulu sih?

    BalasHapus
  46. gue pernah ngalamin kaya elu.
    dulu gue jarang nelpon keluarga.
    sampe nenek gue sakit gue bahkan cuma sekali nelpon nenek buat sekedar nanya kabar.
    hingga akhirnya sebelum nenek wafat beliau sebenernya pengin banget denger suara cucunya, tapi waktu itu gue sibuk jadi ga sempet nelfon nenek.

    gue nyesel setelah tau nenek udah tiada.

    maap curhat
    huuhuhu

    BalasHapus
  47. neng bangun neng!!! ehehe,
    pa kbar ti'? okeh2 aja kan?
    sory jarang mampir, alias bewe'. hihi *ampun*

    suka deh sama judul postingannya, ;D

    BalasHapus
  48. kalau sudah tiada baru terasa..

    Menjadikan sesuatu sebelum berlalu berarti turut melestarikan kebahagiaan.. sebelum semuanya terlambat.

    Dan tertawa ria jelas menambah usia...
    Teruntuk kedua Ortu yang telah berkontribusi dalam kehidupan dan kebahagiaan kita..

    BalasHapus
  49. taday's quotenya, alhamdulillah tiap hari aku pulang ke rumah ortu, hehe emang masih serumah :)

    BalasHapus
  50. ya aku juga suka gitu. suka sebel kalo dicereweti ortu, tapi pas mereka cuek..lho kok jadi merasa kangen dg cerewetnya mereka.

    BalasHapus
  51. Emank rumahmu dari kampus tuh jauh banget ya??? ato emank beda kota??? klo deket sih mending seminggu sekali nengok rumah klo sempet... :D jangan sampe gara2 jarak lama2 justru makin renggang hubungan sama orang tua, emank sih kadang orang tua tuh kesannya ngeselin, tapi kan mereka ngelakuin itu karena sayangs ama anak2nya :D

    BalasHapus
  52. Orang tua emang segalanya. Kita bahkan rindu berat kepada mereka saat tak lagi bersua!

    Follow my twitter: @elloaris

    BalasHapus
  53. iya kangen tuh orang rumah. hmmmm aku juga kangen nih pulang ke rumah. huhuhuh. jadi masi dekat yah pulnag aja sebisa nya

    BalasHapus
  54. hmmm agak bingung, jadi ceritanya kakak ngekos ya? *ga nyambung* :p

    BalasHapus
  55. mengutip tulisan teman saya di blognya
    "Saya bertaruh semua uang yang saya punya sekarang, orangtua kita akan melakukan apapun hanya untuk mememluk dan mencium kita saat ini juga"
    bagus banget ungkapannya, saya terngiang terus sampe sekarang.

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)