Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 22 Maret 2011

Eating Habits & Indonesian Culture

21.20 Posted by Unknown , 10 comments
tahukah kalian, bahwa Indonesia menghadapi ancaman krisis pangan?, dulu Indonesia mencapai titik swasembada beras hingga bisa mengekspor beras, kini kesediaan beras dalam negeri tidak mencukupi permintaan pasar, akhirnya Indonesia harus mengimpor beras.

WARNING !!! Ini sepertinya curhatan

nah penduduk Indonesia makanan pokoknya adalah nasi, katanya orang Indonesia kalau belum makan nasi ya belum makan dan menurut orang-orang, makan nasi menjadi sebuah kebudayaan orang Indonesia, tapi dari 200 juta orang tersebut ada sekelompok minoritas yang tidak makan nasi, entah karena alasan takut, diet gula atau memang memutuskan untuk tidak makan nasi dan gw adalah salah satunya *bangga*.
kenapa gw tidak makan nasi ?, menurut penuturan seorang wanita tercantik didunia, bernama Ida Rosyida atau lebih dikenal dengan sebutan Mama Tiara, gw tidak makan nasi sejak usia 2 tahun, karena entah apa dasarnya gw takut sama nasi, well, ketakutan seseorang terkadang memang absurd, contohnya adek gw yang notabene sabuk hitam taekwondo, takut sama kecoa yang tinggal diinjak lenyap dari bumi ini. alasan kedua, sejak SMP ketakutan gw mulai berkurang dan jadinya gw terbiasa tidak makan nasi, kenapa juga gw harus makan nasi disaat Indonesia menghadapi ancaman krisis pangan.
Kue Bandung rasa Sosis Pedas
memang itu kelebihannya, tapi kekurangannya adalah gw sering makan sendiri *sedihnya*. karena menurut teman-teman kalau makan sama gw itu gg kenyang, mahal dan kalau gw menyerahkan tempat pada mereka, berakhir dengan kebingungan harus makan dimana. dan akhir-akhir ini gw semakin sering makan sendiri, jus alpukat dan setengah lusin Kue Bandung Mini jadi makan siang dan makan malem gw, padahal makanan jadi enak banget kalau kita makan bersama, disitulah intinya, suasana kekeluargaan dan kebersamaan, sehingga muncul istilah jawa, mangan ora mangan sing penting ngumpul *eh bener gg ya hhohho*,ditambah budaya Indonesia yang senang berbicara, waktu makan menjadi tempat dimana bercerita kesana kemari. kehangatan dan kebersamaan itulah yang tak terbeli oleh uang yang juga mengajarkan pentingnya bersyukur.
xxxChuu original by ra~ccon.

10 komentar:

  1. Untunglah, sejak awal 2011 saya udah bisa mengurangi asupan nasi. :)
    *ingat, saya menjaga berat badan* :D :D

    Masa' sih Putri kalah ama saya yang cowok.... hihihi... *grin*

    Tapi gak bisa dipungkiri, beras itu enak.. Haha, sebenernya kalo mau sehat, makanlah brown rice. :) Tapi mahal sih.... :(

    Saya khawatir nih, kalo makan Putri cuma kue bandung ama jus, gizi kamu gimana?? :( Mana asupan proteinnya? Sayurnya? Dagingnya? :( Oke, ga usah nasi saya setuju, tapi daging dan sayur ini penting sekali. Susu juga, kamu suka susu kan? Kalo es krim suka, harusnya mau susu dong. :D

    *saya bener khawatir dengan makanan yang hanya itu*

    Eh eh eh, kok aneh ya, kalo cuma kebiasaan makan Putri yang begitu, kenapa jadi alasan untuk nggak makan bareng temen? Kan bisa aja kalian tetep makan bareng, mereka pesan makanan biasa (pake nasi), kamu aja yang tanpa nasi, mugnkin cap cay doang ato lauk yang lain (tanpa nasi). :)

    Saya juga gitu kalo makan siang ato makan malem bareng temen2, mereka mulai ngerti saya, gak heran lagi kalo saya kadang gak pake nasi, ato nasinya cuma setengah porsi (dikiiit banget). :D

    Pernah saya beli makan siang, dibungkus dibawa pulang ke rumah, saya minta nasinya dikiit aja. Sama si pelayannya ditanya gini, "Mas, ini untuk cewek ya, nasinya dikit banget..." :D

    BalasHapus
  2. maksud kalimat "Masa sih Putri kalah ama saya yang cowok" itu merujuk pada saya yg gg jaga my weight kah ? *jleb nancleb*

    brown rice tuh beras coklat ? atau beras merah ?

    tenang Bang tenang, saya gg makan nasi tapi menjamin 4 sehat 5 sempurna, saya minum susu, makan sayur, cinta buah dan daging. saya berisi bukan karena ngemil aja, tapi emang doyan makan. itu kue bandung cuma jadi alternatif makan yang cepat.

    yah karena biasanya waktu makan saya tepat, kadang juga pada males makan dan kalau saya ikut makan selalu diawali harus makan dimana yang aku bisa ikut *perdebatan yang panjang*

    hhahhai, emang makan nasi tuh jadi budaya kan. harusnya kan porsi lauknya ya yang banyak, disini malah terbalik

    BalasHapus
  3. Yap, benar, itu maksud saya, menjaga bobot badan. :)

    Brown rice itu saya rasa beras merah. :D

    Untung deh kalo gitu, jangan lupakan makan sayur, buah, dan daging. Eh tapi saran saya, jangan banyak2 juga makan kue macam itu. :( Pkoknya jangan terlalu banyak makan makanan yang terlalu manis ya. :D
    Juga, minum jus alpukat baik banget, tapi mending jangan ditambah gula ato susu kental cokelat. Murni aja. ;)

    Oooh, jadi kamu udah makan duluan ya? Jadi pas temen2 kamu ngajak makan, kamu udah kenyang, gitu? :D Ya udah, kalo emang kamu rela nemenin mereka, ikut aja. Gak usah makan besar, pesen minuman aja kan beres. Gak usah repot2 milih tempat makan, yang penting ngumpul bareng temen. *smile*

    BalasHapus
  4. berat badan saya masih ideal kok ==a

    kok bisa ya warnanya jadi merah ?

    enggak dong, saya mengusahakan selalu makan sayur supaya pencernaan juga lancar dan terutama mata tetep sehat mengingat kebiasaan lama di laptop & baca buku sambil tiduran *duh bad habit*
    buah & daging ya jangan ditanya :D
    hiyaaan ... gg manis jusnya, pernah nyoba gg pake gula, serasa sakit.
    berat banget ya mau jadi sehat :(

    bukan ... mereka yang udah makan, akunya belum, sya gg suka makan sendiri + gg suka dibungkus.
    biasanya aku juga suka ikut meskipun udah makan & hasilnya makan lagi deh :D

    BalasHapus
  5. Entahlah. Coba aja cek, rasanya gak ada istilah "red rice". :D Memang mungkin orang kita menganggap warna kecoklatan sebagai merah. :)

    Eh, tidur sambil baca itu nikmat lho. :D

    Sehat itu gak berat. Prosesnya terasa berat karena kita selama ini terbiasa hidup gak sehat. Makanya,ketika akan berubah ke gaya hidup sehat, tubuh ini menjerit-jerit. :|

    Saya aja sekarang udah terbiasa minum kkopi gak pake gula. Nice.. :D

    Oh, ternyata begitu... :o
    Udah, lain kali kalo mau makan bareng rencanakan sejak sehari sbeelumnya. :D

    BalasHapus
  6. apalagi sya gg tau & lumayan gg mau tahu juga sih hhohho

    emang, bad habit itu emang selalu enak. baca sambil tiduran, ngemil tengah malem, wah nikmat.

    hmm, tapi godaannya berat banget, abang bakso, mbak jus, coklat ama kue manggil-manggil.
    minum kopi gg pake gula?pakenya susu atau creamer hhohho

    hhahha, hari esok gg ada yang tau.

    BalasHapus
  7. Hueee serius nih, saya gak pake gula, jadi pahit2 gitu. :)
    Jadi karena sepet dan pahitnya itu, kantuk tertahan. :))



    Itu istilah buatan saya, "saya gak tahu dan gak mau tahu". :D

    BalasHapus
  8. hieee ... bukan pahit2 gitu yang bener emang pahit kan
    duh serasa minum obat dong.

    oh ya ? kalau begitu izin fotocopy deh :D
    *istilah yang kesannya apatis tapi menurut saya keren hhohho*

    BalasHapus
  9. Hahaha, dikopi aja, toh belum saya petankan. :)) :))

    BalasHapus
  10. aku teringat pada tetangga saya, yang juga perempuan, yang dia juga tidak makan nasi, dia makaannya mie :D

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)