Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Selasa, 22 Maret 2011

My Brain vs My Inner-Thought vs My Stomach.

19.21 Posted by Tiara Putri , , No comments
sekilas info : kemarin hotspot di kost gw kayaknya server-nya down, internetnya lemot abiss menyebabkan semua pikiran males keluar. info selesai. *geje*
kemarin di pelajaran Manajemen Perkantoran, dibahas tentang pentingnya seorang manusia memiliki tujuan hidup, memiliki visi dan misi yang jelas, karena seseorang besar tergantung dari seberapa besar visinya kedepan.
hal tersebut rada mengusik gw, pas dosen nerangin, sempat terjadi perang di batin gw,
batin A : untung gw punya visi yang jauh, Bismillah gw jadi orang "besar"
batin B : yaelah, visi sih boleh jauh, actionnya bung, actionnya, ditanya dosen lu juga suka keder
batin A : gw malu, diem lu, takutnya gw jadi pusat perhatian
batin B : duh, lu tau jawabannya dan lu tau itu bener, pas si neng sebelah yang jawab lu nyesel setengah gila kan
batin A : *sigh* iya sih, tapi gimana, gw maluuu,
batin B : maluu gg bisa bawa lu ke Hongkong, payah deh.
batin A : hish iya deh iya, 
batin B : jangan iya doang, remember action-nya bung, ATTITUDE udah berapa kali sih diingetin
*percaya atau tidak percakapan ini benar-benar terjadi, ditambah perut gw muless banget, hari itu berakhir gw gg fokus ke apa yang diomongin dosen, terjun aja ti di Niagara = =a *
dan setelah percakapan itu gw akhiri, karena gw tidak seperti Bartimaeus, gw gg sanggup fokusnys harus terbagi 3 *dosen, batin dan perut yang mules* tiba-tiba entah dari mana awalnya, pak dosen ini menerangkan bahwa di dalam diri manusia juga terdapat kultur *kultur?kultur jaringan? atau kultur E.coli? gw yang tiba-tiba pengen makan yoghurt*, nah subkultur-subkultur inilah yang juga membentuk kultur manusia. example begini, seseorang pasti pengen sukses *of course pak* tapi saat orang itu berkata "Saya ingin sukses!" ada lagi suara yang berkata "Duh, sukses berarti kerja keras, capek loh!" nah itu dia yang membuat kenapa banyak orang terhambat karena hambatan dari dirinya sendiri tidak bisa ditekan. orang pengeen unjuk gigi *dalam artian positif* eh tapi pasti  ada yang bilang "Ah ngapain, malu tau diliat orang!" dan gw yang sedang mules level dewa pun ikut terkesima, walah ternyata pertengkaran batin tadi bisa jadi merupakan salah satu faktor penghambat kesuksesan, jadi bener deh bahwa musuh utama kita adalah diri sendiri.
gw -yang mulesnya makin menjadi- merasa tersindir, karena pada kenyataannya memang sering terjadi pada gw, contohnya gw dengan yakin mengiyakan diri untuk menerima tanggung jawab, sedetik setelah gw berkata iya, pasti gw langsung ragu-ragu dan pertengkaran batin itu muncul kembali dan seperti nasihat seorang teman, sepertinya gw harus banyak belajar untuk yakin terhadap diri sendiri, satu masalah besar yang bisa menghambat kemajuan gw, asal jangan over-confidence aja sih.
xxxChuu original by ra~ccon.


0 komentar:

Poskan Komentar

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)