Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 15 April 2011

Friend's Story And the Reality

09.22 Posted by Unknown , , 8 comments
Kemarin pagi, seorang teman bercerita pada gw kalau hari ini dia ada undangan pernikahan dari temannya dan bulan ini dia sudah menghadiri tiga undangan pernikahan. Mendengar itu gw cuma "Wow" gitu, soalnya gw belum pernah menghadiri undangan pernikahan yang ditujukan khusus kepada gw. Malamnya gw jadi berkhayal kalau salah seorang teman gw menikah dan mengirimi gw undangan, apa yang harus gw pakai ?, bagaimana ekspresi gw nanti dan apa yang harus gw lakukan, hhahha bingung deh padahal biasa aja kali ya.
Lalu si teman juga bercerita tentang kado,
T : kasih kado apa ya ? bayangin tiga undangan dalam satu bulan, itu keterlaluan buat kantong anak kos
S : hhahhahhai, biar murah kasih sepatu bayi aja, lucu dan murah lagi
T : yey kan baru nikah ! undangan temenku yang kemarin aku kasih gendongan bayi, soalnya di udah hamil
S : hah ?
T : akadnya udah sekitar tiga bulan yang lalu dan resepsinya baru sekarang
S : ooh, yaudah gpp sepatu bayi juga, lucu-lucu dan gg terlalu mahal, temenmu juga pasti ngerti kok kamu kan belum kerja ya wajarlah.
T : Ntar kupikirin deh, hadeuh.
See, temennya malah udah ada yang hamil, gw lagi-lagi "Wow", kalau itu temen gw, gimana ya ? gg kepikir sama sekali apa yang akan gw lakukan, apa datang kerumahnya membantu setiap kegiatan dia, soalnya gw gg tega gitu ngeliat orang hamil, ngeliat tante dan tetangga gw berasa sesak dan susah ngapa-ngapain, atau datangnya pas si baby udah lahir ? atau gw gg harus melakukan apa-apa ?.
Seorang teman yang lain juga bercerita tentang kawan-kawannya yang menikah muda dan ada yang baru melahirkan.lalu gw memikirkan teman-teman gw, ohmyGod, gg kepikir temen-temen gw nikah dan hamil, childish-nya ya Allah level dewa dan dari kacamata gw, kita mandiri aja belum bisa. karena rata-rata usia teman-teman sama kayak gw dan dari kelakuan pun sebelas duabelas sama gw, hedeuh. well, tapi itu dari kacamata gw, enggak tau gimana level adaptasi dan dewasa mereka sekarang.
Mendengar masalah ini, agak lucu dan gw bingung karena rasanya gimana ya aneh begitu, agak susah dipahami, pernikahan dan hamil ini dalam pandangan gw adalah urusan orang dewasa, bahkan untuk ingin tahu pun ya belum boleh gitu. hedeuh, bingung dan yasudahlah, mendingan gw belajar buat UTS.
xxxChuu original by ra~ccon.

8 komentar:

  1. fokus dengan sekolah aja dulu :)

    BalasHapus
  2. emang aneh ya bawaanya liat temen sebaya gitu udah nikah. aku juga ga kebayang gimana nanti temnku nikah,hehhe..bawaannya aneh aja, soalnya dia biasa sama2 dgn kita trus udah nikah aja:P

    salam kenal:)

    BalasHapus
  3. hehehe, salut bagi orang berstatus mahasiswa/siswi lalu memutuskan untuk menikah,

    BalasHapus
  4. sudah terlalu sering malah saya mah.. ada yang murni early marriage, ada yang dipaksa ortu, ada juga yang MBA.
    pernah 2 kali aku datang ke kawinan temen sama si 'Ex', eh terus ditanya gini, "waah... kapan nyusul ni?" boro-boro kepikiran kesana kitanya mah, malah sama-sama bilang "idiiiihh enggak ah kapan-kapan aja".

    ---> semakin deket ke hari uts, semakin ingin berpaling dari tugas dan belajar.

    BalasHapus
  5. hemm waduh, kalo saaya malah kebalikan.. selalu dapet undangan kawinan tapi bingung kesana mau gandeng siapa.. atau yang tambah bingung adalah : kapan gantian ngasih undangannya. hahahaha

    BalasHapus
  6. aku ke kondangan ga ngasih angpao :D

    *ini krn aku pengangguran :|

    BalasHapus
  7. @ tante Lidya : pasti dong tante ^^

    @ Nova : tuh bener kan aneh gitu ya, hhehhe, salam kenal juga ^^

    @ Desi : hmm, salut kalau kuliahnya pun sukses ^^

    @ Syifa : hihihi, kau kusebut kali di postingan ini, cuma tersamarkan. setuju, males banget hhahha

    @ Mas Yudhi : Salam ^^

    @ Bang Gaphe : hhehhehhe ecieee Semarang kecipratan undangan ya bang

    @ r10 : yah jangan sebut diri pengangguran dong, ucapan kita adalah doa ^^, jadi bilang saya ini pengusaha hhehe

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)