Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Jumat, 29 April 2011

Krisis Mutu, Sebuah Krisis Multidimensional *eaaa*

19.57 Posted by Unknown , , , 13 comments
Well, kalau dilihat dari judulnya, kayaknya postingan ini berasa berat gimana gitu ya, padahal mah itu teh singkatan *ahahaha logat sundanya keluar*. bedewei, bedewei, krisis mutu tuh apa sih ? krisis mutu adalah sebuah singkatan yang berarti krisis Muka Tua, hhohho sejenis sama krisis identitas gitu dech. Nah kebetulan gw pernah mengalami beberapa percakapan yang membuat krisis mutu gw berada diambang batas normal.
Suatu hari di pas gw kelas 2 SMA. G adalah gw dan T adalah teman.
T : Ti, aku mau ngomong sesuatu tapi takutnya kamu marah
G : Ngomong apa sih ? ngomong aja kali, santai sama aku mah
T : Emm ... kemarin temenku, tapi kamu jangan tanya siapa ya, dirahasiakan namanya, temenku itu nanya gini ke aku, Tiara itu umurnya berapa sih ? dari kelakuan kayak anak TK, gaya sama posturnya remaja, tapi mukanya kayak udah tua
G : *shocked bin speechless ... pengen bunuh tuh orang*
dipikir gw tuh Hecate gitu ya, Dewi Tiga Wajah di mitologi Yunani. Nah lain lagi pas puasa kemaren dimana gw udah berstatus mahasiswa gitu deh, pas shalat taraweh di masjid gw nulisin buku ramadhan adek gw dan tiba-tiba seorang anak perempuan nyontek catetan gw, kalau gw lirik biodatanya sih masih kelas 1 SMP gitu. hish anak muda sekarang gg tau malu dalam soal contek mencontek eh setelahnya dengan bangga dan sok kenal ngajak ngobrol gw. O adalah orang dan G adalah gw.
O : Makasih ya kakak.
G : *senyum meskipun gondok dicontekin*
O : Kakak SMP mana emangnya ? kelas berapa ?
G : *gembira dan pasang senyum tulus dalam hati ketawa setan* oh aku udah lulus SMA, dulu sih di SMP 1
O : *mundur teratur*
huahahahahaha ... gw disangka masih SMP, oh indahnya dunia, seharian itu gw gg berhenti ngaca hhohho.
Nah lain lagi dengan cerita pas gw pulang ke Purwakarta dalam rangka liburan lebaran kemaren, pas dikereta gw minta tolong bapak-bapak untuk naikin koper gw,
B : Dari luar negeri mbak ? mau kemana ?
G : Oh enggak pak, ini kopernya punya ayah saya. mau ke Purwakarta
B : Oh jadi kerjanya di Purwakarta atau di Semarang ?
G : *what* oh enggak pak saya masih kuliah.
B : Di Undip ? udah mau selesai skripsinya ?
G : *serangan jantung* err ... saya masih semester satu pak
eh ternyata tuh bapak-bapak salah gerbong, hish nyesel juga gw minta tolong, sumpah kurang kerjaan banget kan. Nah si bapak itu pergi, ada bapak-bapak yang duduk disebelah gw dan ngajak ngobrol lagi
B : Turun dimana mbak ? dari luar negeri ?
G : Purwakarta. oh enggak itu kopernya punya ayah saya.
B : Oh sama, ke Purwakarta mau kerja ?
G : Oh enggak pak saya masih kuliah di FISIP Undip baru semester satu *tidak menyediakan celah lagi*
duh ... beneran deh, setelah itu gw ke toilet liat dari atas kebawah, apa sih yang salah ?, pakaian gw gg kayak  orang yang udah kerja dan waktu itu KTP aja belum keluar eh malah udah dikira orang mau kerja. Nah percakapan yang terbaru terjadi kira-kira tiga minggu yang lalu via sms pas dikelas, pas gw selesai presentasi eh tiba-tiba hp gw bergetar, ternyata dari seorang teman,
Kom ... muka lu kok keriput gitu, kayak nenek gw dah
*untuk sesaat gw lupa bernafas* bujubuset, gw dikata mirip sama neneknya, ckck penghinaan level dewa tuh dan ternyata tuh orang duduknya paling belakang, langsung gw bales deh
Maklum kebanyakan mikir, jadi agak keriput gitu ya ? seiring dengan terbitnya kekeriputan datanglah pemahaman
Hedeuh, dari kejadian-kejadian diatas gw mengambil sebuah pesan moral kalau gw emang muka tua gw memancarkan aura kedewasaan dan membuat orang ingin mendengar petuah-petuah enggak bermanfaat dari gw. Dari pesan moral itu akhirnya gw memutuskan untuk selalu berpositive thinking kalau gw ini cantik dan cute mungkin orang-orang yang berkata itu pada gw sebenarnya melarikan diri dari kenyataan bahwa mereka lebih mutu daripada gw  hhohho*ngarang*.
xxxChuu original by ra~ccon.

PS : Kenangan-kenangan yang bermunculan karena pertanyaan Bang Asop ^^ gpp kan Bang ? heho

13 komentar:

  1. akuilah aja kaloo emang mutu.. alias muka tua. hahaha.. eh, nggak papa kali.. karena aura kedewasaan yang terpancar dimuka bisa jadi mempengaruhi orang lain untuk berlaku sopan.. ya kan Tante??

    #Plaak

    BalasHapus
  2. Hahahahahah~ Oh God, sorry Tiara, I can't stop laughing... :)) :)) Ahahaha~

    Oh God, I'm loughing out loud.. LOL :D

    Kok bisa sih orang2 itu menganggap kamu mutu... mungkin pas itu kamu lagi capek kali, orang kalo lagi capek emang mukanya tampak tua.. :)

    Ah, tapi nasib saya juga hampir sama... anehnya dari keluarga besar saya, entah itu budhe-pakdhe, om-tante, sepupu-sodara jauh, semua bilang saya 'normal' gak mutu. :D
    Cuma temen saya aja yang bilang saya mutu... :(

    Temen ibu saya ada yang pernah bilang gini:
    S= saya, Ti=teman ibu
    Ti: "Febri udah kuliah?"
    S: "Udah."
    Ti: "Oooh, semester berapa?"
    S: "Udah mau selesai, lagi TA."
    Ti: "Walaaaah saya pikir baru masuk, muda banget mukanya..."

    Ahahaha~
    *waktu itu saya baru cukur kumis ama jenggot saya*

    BalasHapus
  3. Hahahaaaa, benar polos ya. Memang begitulah penampilan, saya sering di sebut bapak2 malah:)). Ah gpp muka kebapakan tp hati tetap muda :))

    Salam Bloofers :)

    BalasHapus
  4. @ Bang Gaphe : Nah jadi Bang Gaphe ngaku nih lebih mutu dibanding saya hhohho

    @ Bang Asop : Oh God, ketawa sampe typo gitu :D

    Yah karena aku tuh emang memancarkan aura kedewasaan dan kalau depan umum kan diem gg pecicilan gitu *ngarang*
    Nih aku kasih tau ya, si Bapak itu sebenernya lagi nyari jodoh buat anaknya yang dokter jadi mengasumsikan saya udah skripsi gitu B)
    Masih mending saya dong dikira masih SMP B)

    @ Kang Qefy : Asik, jiwa tetep muda gitu ya, setuju deh

    BalasHapus
  5. waduh kok nasib saya sama dengan mas asop ya, saya dibilang bapak2 hehe tapi gak jarang juga lo manggil saya adik hihihi.. komennya dah masuk tu mbak ^_^

    BalasHapus
  6. yuhuu berhasil baca tanpa pusing hihihi. Maaf ya aku kalau baca postingan disini harus di copy dulu ke notepad maklum faktor umur suka pusing yg warnawarni .

    Btw Tiara Purwakartana dimana?aku banyak sodara disana.oh ya aku dari Cikampek asalnya tapi skr tinggal di Bekasi.'

    Undip, disemarang tinggal dimana?mertua aku disemarang juga loh.

    Halah panjang gini komennya :)

    BalasHapus
  7. weitzzz...
    Memang terkadang kita 'disalahartikan' sama orang2...
    Terima aja... Dan anggap semua itu adalah anugerah dari Tuhan yang terindah... :)

    BalasHapus
  8. wkwkwkkw mana sih mbak mukanya g kliatan jd penasaan se mutu apa mukanya hehe pisss... sini sini kasih tips (aku dah 4 tahun meninggalkan bangku sma tapi kta2 sebagian org masih smp lol) wkwkkw

    salam knal salam hangat :)

    BalasHapus
  9. dulu saya jg bolak balik dibilang 'mutu' tapi itu karena sy jarang senyum... :D

    BalasHapus
  10. hihi,, bukan mutu, tapi mude.. (muke dewasa).. hehe #biarlebihsopandikit

    BalasHapus
  11. @ Mas Auraman : oh iya, hhohho jadi dobel deh :P habis gg ada keterangan udah masuk juga

    @ Tante Lidya : hhehhe maklum ababil gitu deh tan ^^

    wah kita banyak kesamaan ya ^^. di Sadang.

    @ Mbak Ning : hiks hiks jadi mutupun harus disyukuri ya ^^

    @ Mas Joni-Joni : eitt itu asumsi orang loh klo menurut diri sendiri saya nih baby face gitu *mari muntah berjamaah hhohho*

    @ Mbak 3sna : padahal saya sering *kebanyakan* senyum :(

    @ Mas Pai : hhihhi betul betul

    BalasHapus
  12. ahahahaha,,,,,,
    hm hm.... jadi kebayang repotnya yah ...
    hihihihi..... ^_^

    betwe, bisa yah kecolongan , hihihiihi

    BalasHapus
  13. Mbak Widi : hhmm repotnya gimana tuh ? kecolongan apa juga nih *gg mau disebut kecolongan umur hhohho*

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)