Whoever me, Whatever me, and Whenever me. I'm the only one and just one of "me".

Kamis, 14 April 2011

I'm Sundanese, Yeah, Pure Blood One.

10.52 Posted by Unknown , , 12 comments
Well, I'm sundanese, darah murni gg pake campuran minyak tanah atau air *hhahha dikira bensin oplosan*. Mama asli Subang dan menghabiskan masa remaja antara Tasikmalaya dan Bandung. Ayah asli Tasikmalaya. Noh bener kan gw nih darah murni sunda, jadi istilahnya mojang sunda pisan lah hhohho. Di Semarang sini orang-orang cukup denger gw ngomong pasti langsung nebak, "Orang sunda ya?", kok bisa ya ? dan ternyata pas gw denger temen gw ngomong emang kedengeran banget logat sundanya meski gg sekental Sinta dan Jojo hhohho.
Nah, dengan kenyataan diatas, gw pasti pinter bahasa sunda dong hhohho enggaklah kata siapa *loh kontradiksi*. gw selalu bingung setiap ada orang yang mengajukan pertanyaan, "Oh, orang sunda ya ? pinter dong ngomong sundanya!" atau lebih parah lagi ditambahi, "Coba ngomong pake bahasa sunda!" beuh bingung deh.
Di SMA dulu temen-temen sering ngeledek gw gg nasionalis dan gg cinta budaya daerah gara-gara tiap UAS bahasa sunda gw pasti di-her sedangkan untuk bahasa Jepang nilai gw termasuk tertinggi lah *hhohho sombong*. Pernah gw di-her sampai lebih dari 5 kali pas bagian huruf sunda sampai gurunya bilang, "Toslah Tiara, lulus weh lulus!" yang artinya "Udahlah Tiara kamu lulus!" dan gw gg mau dong, gw mohon-mohon sama bapaknya sampe nangis di ruang guru supaya gw dikasih soal lagi, hihihii si bapaknya sampai capek bikin soal, soalnya gw salah mulu. Loh huruf sunda emang susah, muringkel *belok* sana sini dan hampir sama semua, belum kalau ganti huruf vokal ada tambahan diatasnya, belum lagi kalau é, eu dan ng bingung atau mungkin yang sebenarnya terjadi adalah gw males dan gg ada niat untuk menghapalnya.
Well, sebenarnya dibilang gg bisa yah gw paham klo percakapan sehari-hari, dibilang bisa juga yah sekedar bisa doang. karena gw terbiasa menggunakan bahasa indonesia yang campur bahasa sunda dan kalaupun bahasa sunda ya kasar, apalagi di SMA beuh cowok-cowok sundanya kasar dan yang bisa bahasa sunda halus bisa dihitung. dirumah juga mama dan ayah bahasanya campur, sunda dan inggris gitu *hhahha becanda* kalaupun ngomong bahasa sunda yah yang umum jadi paham dan anak-anaknya juga kebanyakan jawab pake bahasa Indonesia dibumbui sedikit bahasa sunda. selain itu track record ujian bahasa sunda di keluarga gw bisa dibilang konyol.
Memang cukup menyedihkan sih, waktu pertama kali gw ke Semarang, gw sempet takjub karena semua orang dari berbagai usia menggunakan bahasa jawa, bahkan anak TK pun fasih berbahasa Jawa. Sedangkan gw sendiri merasa kalau gw ngomong bahasa sunda serasa janggal dan sumbang gitu gg enak didenger yah karena gg terbiasa.
padahal bahasa kan salah satu identitas diri ya, bahasa Indonesia jadi identitas dan bahasa persatuan bangsa Indonesia dan bahasa sunda jadi identitas suku sunda, harusnya gw sebagai generasi muda harus ngamumule *nah gw gg tau arti benernya apa tapi mungkin melestarikan* bahasa sunda dan budayanya supaya tidak tertelan jaman *apa zaman?* dan terkikis arus westernisasi. duh ti ayeuna kudu diajar deui basa sunda sareng ngamumule budayana *duh dari sekarang harus belajar lagi bahasa sundanya dan melestarikan kebudayaannya hehehehe bener kayaknya*.
xxxChuu original by ra~ccon.

12 komentar:

  1. aya aya wae si neng ni...hehe...
    orang sunda tapi gak bisa sunda... ^^

    BalasHapus
  2. ooh urang sunda si teteh mah.. aya naon euy, eleuh eleuh..sabaraha siborokokok maah?. *iki ngomong opo toh.. hahaha

    yah, berbeda-beda suku bahasa dan bangsa tetap endonesaaah

    BalasHapus
  3. @ Mas Arman : salam kenal :)

    @ Mas Tunsa : hhehhe jadi isin, bukan gg bisa tapi kurang bisa hhohho

    @ Bang Gaphe : hhahha pasti cuma tau itu ajah
    sip in-do-ne-syaa ^^

    BalasHapus
  4. Haha jadi ingat saya dari SD-SMP juga dapat pelajaran Bahasa Sunda. Dapat nilai 7 saja saya sudah bersyukur banget, karena biasa dapat nilainya 6. Maklumlah, kalau saya nggak ada darah Sunda sama sekali :D

    BalasHapus
  5. Yeah, saya udah 4 tahun lebih di Bandung, tapi sampe sekarang masih belum bisa ngomong bahasa sunda.... aya2 wae, abdi seringnya bergaul ama orang luar non-sunda sih, macem Jogja dan Batak. :D

    Weeh, saya masih inget lho ampe sekarang, aksara jawa. Justru itu yang paling mudah buat saya, ketimbang harus ngapalin bahasa krama (bahasa halusnya jawa) pas saya SD-SMP dulu. Nulis aksara jawa jagonya saya dulu.... :)) :)) *nyombong dikit*

    BalasHapus
  6. urang sunda geuning :) subangna palih mana?

    BalasHapus
  7. hehehehehhe.
    si teteh. kumaha damang teh?

    BalasHapus
  8. @ Mbak D : wah sama-sama *bangga lagi duh*. pas SMA aja makin menurun nilai saya hhohho

    @ Bang Asop : hhahha campur-campur begitu. Saya juga gtw nih nanti bisa bahasa jawa atau enggak, temen main disini dari sunda semua

    cuma beda dikit kan ya aksara sunda sama jawa, kalau sunda kan ha-na-ca-ra-ka-da-ta-sa-wa-la-dst klo jawa vokal-nya "O" kan
    dulu jago, sekarang gimana Bang :D ?

    @ Tante Lidya : hehehe muhun. Subangna caket lapang dolog sareng perum di Sukarahayu, terang ? ti Subang oge ? ^^

    @ Andri : hhehhe Alhamdulillah, keknya cuma bisa itu doang tuh :P

    BalasHapus
  9. Masih inget kok, aksara jawa. :D

    BalasHapus
  10. berarti saya pantas bebangga hati yaa.. (walaupun gak hafal aksara sunda), tapi pun bapa 'maksa' kalo dihadapan dia harus pake bahasa sunda lemes. jadinya terbiasa deh. pun biang juga sama sih teorinya mah, tapi prakteknya tetepan nyampur b.indo+b.sunda loma.

    BalasHapus
  11. @ Bang Asop : hho, hebat ^^

    @ Syifa : beuh dibandingin sama dikau gw kalah atuh. didaerah Wanayasa tuh, ngomongnya pake sunda lemes

    BalasHapus

Hoya ^^ terima kasih telah berkunjung.
Kurang berkenan ? silahkan berkritik.
Kurang greget ? saran akan selalu diterima :)
Komentar yang masuk saya moderasi, jadi tidak langsung muncul di kotak komentar :)